Loading...

Monday, 26 March 2012

Tok Batin dengan Artis


TOK BATIN DAN ARTIS PUJAAN
Kupersembah untuk tatapan anda – abqkck
Petang itu ketika aku bersantai di hadapan tv tiba-tiba telefon berdering. Di hujung talian aku mendengar suara Lina, kerani Berlian Production yang memberitahu bahawa besok ada penggambaran di Lata Kijang dekat Tapah. Sebagai heroin film purbawara yang sedang dalam proses pembikinan aku mengiakan saja. Tambah Lina lagi van syarikat akan datang menjemputku pada pukul 7.30 pagi. Aku memang biasa ke tempat penggambaran dengan Toyota Inova kepunyaan syarikat produksi tersebut. Aku tak selesa memandu sendiri jika penggambarannya di luar KL.
Sebagai bintang yang tengah popular aku menjadi rebutan production house. Wajahku yang cantik, badanku yang menarik dan kulitku yang putih bersih merupalan pekej lengkap seorang artis. Pada usiaku yang ke-21 dengan wajah menarik aku sentiasa menjadi buruan wartawan. Wajahku sentiasa terpampang di kulit majalah hiburan dan akhbar mingguan. Aku bersyukur dengan wajah kurniaan tuhan dan rezeki yang melimpah ruah hasil lakonanku yang sentiasa menjadi. Semua filemku akan mengutip jutaan ringgit hasil jualan tiket. Filem box office kata orang. Kata orang aku adalah angsa bertelur emas bagi produser tanahair.
Malam itu aku tidur lebih cepat dari biasa kerana aku perlu bangun awal. Sebelum tidur aku mengisi beg yang akan aku bawa dengan pakaian dan alat mekap seperlunya. Tak lupa aku membawa keperluan mandi kerana penggambaran akan dilakukan di tepi air terjun. Tepat jam 7.30 Toyota Inova muncul di hadapan kediamanku. Aku mencapai beg dan masuk ke dalam van yang dipandu Pak Mat. Lina yang berada di tempat duduk hadapan tersengeh ke arahku. Memang menjadi kebiasaannya Lina akan ikut serta bila ada penggambaran. Lina akan bertindak sebagai tenaga bantuan di lokasi penggambaran.
“Cantik awak hari ni, Liza,” ramah Lina menegurku.
“Kenapa, hari-hari lain aku tak cantik ke?” gurauku.
“Cantik Cik Liza, tiap-tiap hari Cik Liza cantik,” jampuk Pak Mat yang berusia separah baya. Aku seronok bila dipuji seperti itu.
Kami mengikut Lebuhraya Utara-Selatan ke arah utara. Sampai di Tapah kami menyusur keluar menuju ke arah Lata Kijang. Sebelum sampai ke Lata Kijang kami melewati perkampungan orang asli. Wajah mereka mirip wajah melayu cuma rambut mereka keriting halus yang merupakan ciri orang asli. Mereka berjualan buah-buahan dan hasil hutan seperti pucuk kayu, petai, pokok-pokok hiasan dan sebagainya yang mereka kutip dari dalam hutan yang diperaga di gerai-gerai kecil beratap nipah di tepi jalan.
Sesampai ditempat penggambaran aku disambut oleh tenaga produksi. Sutradara telah lama sampai bersama kru yang lain. Aku dan Lina bergegas ke tempat solek dan dimekap seperlunya sesuai dengan skrip. Aku juga menukar pakaian yang telah disediakan agar sesuai dengan jalan cerita. Setengah jam kemudian aku ke tempat penggambaran dan berlakon dalam beberapa babak hingga tengah hari.
Seusai saja sessi pagi itu aku pantas ke tempat persalinan menukar pakaian lakonanku. Kuganti dengan baju t-shirt dan seluar ketat separuh lutut. Aku ingin menghilangkan kepenatan dengan mandi manda di air terjun yang jernih dan sejuk. Aku sengaja menuju ke bahagian lebih atas dimana tidak ramai orang berkelah. Aku ingin bersendirian melepas lelah. Aku memilih tempat yang agak terlindung agar aku dapat mandi sepuasnya tanpa gangguan peminat.
Aku berenang ke sana ke mari sepuas-puasnya. Air yang dingin hingga ke sumsum tulang itu amat menyegarkan. Segala letih dan lenguh hilang bersama mengalirnya air lata. Puas berenang aku naik ke tebing untuk berehat. Aku duduk di atas batu besar di tepi banir pokok sambil memerhati dua orang anak orang asli bermain air. Lucu melihat mereka bergayut di dahan pokok sebelum terjun ke dalam sungai. Budak lelaki berumur lingkungan tujuh tahun itu telanjang bulat. Mungkin kebiasaan mereka mandi sungai sambil berbogel. Aku tersenyum melihat telatah mereka.
Leka dengan telatah budak-budak tersebut tiba-tiba tangan kasar memelukku dari belakang sambil mulutku dicekup. Aku diheret ke dalam semak. Aku cuba mundur tetapi langkahku tersekat. Aku cuba mengelak tetapi rangkulan kedua orang lelaki tersebut amat erat. Aku seperti tak boleh bernafas bila mulutku dipekup kuat. Makin kuat aku meronta, makin kuat mereka merangkulku. Melihat pisau tajam dan parang panjang yang diacukan ke arahku, perasaan taku mula menjalar ke seluruh tubuhku. Aku dipapah jauh ke dalam semak samun. Aku rasa aku telah berjalan sejauh seratus lima puluh meter dari tempat aku duduk di tebing sungai tadi.
Dari percakapan mereka aku mula mengenali mereka berdua. Dari raut muka, bentuk badan dan rambut keriting aku amat pasti mereka adalah orang asli. Yang berbadan kekar dan agak berusia adalah tok batin sementara yang muda dalam lingkungan dua puluhan adalah pembantunya. Aku dibawa ke arah jerumun di tengah hutan itu. Jerumun yang dibuat seperti pondok kecil berlantaikan tanah dan di bahagian atas ditutup dengan daun-daun kayu. Jerumun yang agak luas itu beralaskan daun-daun yang dianyam seperti tikar. Aku ditolak agak kasar oleh pembantu tok batin dan aku jatuh terduduk di atas anyaman tadi. Kesempatan ini tidak disia-siakan oleh tok batin, dia langsung menerkam dan menindih tubuhku. Aku menjerit tertahan dan meronta-ronta dalam himpitannya. Namun tingkah reaksiku malah membuatnya semakin bernafsu, dia tertawa-tawa sambil meraba-raba tubuhku. Aku menggeleng kepalaku ke sana ke mari semasa dia hendak menciumku dan memeluk tubuhku erat.
“Jangan pengapakan saya, tolong!” rayuku.
“Jangan bimbang, kami akan menolong cik,” tok batin bersuara sambil menyeringai ke arahku. Tubuhnya masih menindih tubuhku.
Tok batin dan pembantunya megugut akan mencedera dan memenggal leherku jika aku menjerit. Melihat tingkah mereka yang boleh bertindak ganas aku menurut sahaja. Aku pasrah dan menerima hakikat yang aku akan diperkosa mereka. Bila melihat keadaan aku yang tidak lagi memberontak dan meronta, kedua orang asli itu mengurangkan cengkemannya ke tubuhku.
“Begini kan lebih baik. Cik menurut saja arahan kami. Kami suka cik pun suka,” kasar suara tok batin.
Badanku ditolak rebah ke tanah dan kedua lenganku direntangnya. Aku sudah benar-benar terkunci, hanya mampu menggelengkan kepalaku. Dengan kudratnya yang gagah mudah saja dia mengalahkanku. Badanku dirangkul kemas dan bibirnya yang tebal itu sekarang menempel di bibirku. Aku dapat merasakan misai pendek yang kasar mengelus sekitar bibirku juga deru nafasnya pada wajahku. Keletihan dan kekurangan tenaga membuat rontaanku melemah, mau tidak mau aku pasrah mengikuti nafsunya. Dia merangsangku dengan mengulum bibirku, mataku terpejam cuba membantah cumbuannya, lidahnya terus mendorong-dorong memaksa ingin masuk ke mulutku. Mulutku pun pelan-pelan mulai terbuka membiarkan lidahnya masuk dan bermain di dalamnya, lidahku secara refleks beradu karena dia selalu mengacah-ngacah lidahku seakan mengajaknya ikut menari. Aku terpaksa menahan nafas kerana mulut tok batin berbau busuk.
Puas mecumbuiku, tok batin mula menarik bajuku. T-shirt yang kupakai terlepas dari badanku menampakkan buah dadaku yang tegak memuncak bagi Gunung Kinabalu. Aku sememangnya tidak memakai bra kerana kebiasaanku bila mandi di sungai hanya mengenakan t-shirt sahaja. Kemudian seluar separuh lututku ditarik ke bawah mendedahkan paha dan kemaluanku. Mulut tok batin mula berlegar di pangkal payudaraku. Putingnya yang berwarna merah jambu sebesar kelingking dihisap dan dinyonyot. Aku kegelian. Puas menyusu bukit kembarku, mulutnya perlahan-lahan turun mencium dan menjilat perutku yang rata dan terus berlanjut makin ke bawah menuju ke taman rahsiaku. Kaki kananku di angkat, selepas itu dia mengulum ibu jari kakiku dan juga menjilat tapak kakiku. Rasa geli dan nikmat menjalar ke seluruh urat sarafku. Aku terlupa yang aku sedang diperkosa.
Tok batin mula menjilat pahaku yang putih nan mulus, makin lama makin ke atas hingga liang kewanitaanku terjilat oleh lidahnya yang agak kasar permukaannya. Aku masih cuba melawan dan memberontak tapi gerakan-gerakan lidah tok batin di bibir kemaluanku menerbitkan arus kenikmatan. Apalagi ketika lidahnya menemukan biji klitorisku dan disedut-sedut oleh lidahnya hingga aku pun mengeliat dan melonjak nikmat.
Dalan fikiranku terfikir juga. Pandai pula orang asli ini membangkitkan nafsuku. Dia boleh saja terus memperkosaku tapi tidak, dia menyeksa nafsuku terlebih dulu. Mungkin tok batin ini tidak mau melepaskan peluang bercumbu dengan artis cantik yang menjadi kegilaan penonton. Mungkin juga aku adalah artis pujaan tok batin ini. Tok batin makin menyeksaku dengan mengulum dan menjilat kelentitku. Aroma kemaluanku disedut dalam-dalam. Mungkin aroma segar kemaluanku amat diminatinya. Batang hidungnya direndam berlama-lama dalam lurah merekah kepunyaanku yang makin basah. Aku biasa melihat lembu jantan menghidu burit lembu betina bila ingin mengawan. Sekarang tok batin menghidu dan mencium buritku juga kerana ingain mengawan.
Setelah hampir 10 minit lamanya vaginaku disedut oleh tok batin, walaupun aku tidak merelainya tetapi perasaan enak dan nikmat menjalar juga ke sekujur tubuhku. Tanpa aku sedari kepala tok batin yang berada di kelangkangku kuramas-ramas. Rambut keriting halus warna hitam bercampur uban putih aku jambak. Ada getaran di pahaku dan dari vaginaku mengalir keluar cairan panas. Cairan berlendir yang hangat itu langsung dijilat dan ditelan habis oleh tok batin hingga kering tak berbaki. Mungkin tok batin berasa bangga dapat meminum air burit artis cantik. Tubuhku makin lemah dan tak berdaya setelah cairan yang keluar dari lubang buritku makin banyak.
Terangsang dengan tundunku yang membukit dan berbulu jarang serta aroma segar yang keluar bersama cairan lendir hangat, tok batin makin ganas bertindak. Badanku yang polos diperhati dengan mata penuh nafsu. Pertama kali tubuh bogelku dilihat oleh seorang laki-laki dan yang beruntung adalah tok batin ketua orang asli. Tok batin melepaskan baju dan seluar lusuhnya dan telanjang bulat di hadapanku. Mataku terpaku melihat batang kemaluan tok batin yang hitam terpacak tegang dan keras di antara pahanya yang kulitnya juga hitam legam. Aku tak tahu agama apa yang dianut oleh orang asli ini kerana batang pelirnya sungguhpun telah mengeras tetapi masih tertutup kulup. Tok batin tak berkhatan seperti adik lelakiku.
Tok batin menyuakan batang pelirnya menghampiriku. Disuruhnya aku memegang batang kemaluannya. Terketar-ketar tanganku memegang batang tok batin. Pertama kali dalam hidupku aku memegang batang pelir lelaki dewasa. Diperintahnya aku melurut batang saktinya itu. Batang hitam kecoklatan itu tidaklah begitu panjang dan besar. Aku biasa melihat zakar lelaki melalui internet di laman web lucah. Batang butuh lelaki Eropah dan lelaki negro lebih besar dan lebih panjang. Batang tok batin berukuran biasa lelaki Asia. Aku melurut batang tok batin bila disuruh. Kepala pelir terloceh bila aku melurut ke pangkal. Bila digerak ke hadapan kepala bulat meluru masuk ke dalam kulit kulup.
Selepas puas dengan irama tanganku, tok batin lalu menolak badanku hingga aku jatuh terlentang. Dia naik ke atas tubuhku dan berjongkok di perutku, batang pelirnya berjuntai mengarah tepat di wajahku. Aku cuba melawan, kugelengkan wajahku, aku tidak mau menggulum zakarnya, karena selain hitam dan berkulup, pelir tok batin mengeluarkan bau yang agak aneh. Tapi tok batin rupanya lebih cerdik, hidungku dipicit dengan tangannya yang kasar sehingga aku sukar bernafas, mau tidak mau aku harus bernafas dengan mulut. Sebaik saja mulutku terbuka untuk bernafas, dengan pantas batang kulupnya disuakan ke dalam mulutku. Aku pun tersedak dan terbatuk bila batangnya disula ke mulutku.
“Hisap, jika cik gigit parang tajam ini akan menggigit leher cik,” ugut tok batin.
Melihat parang tajam itu aku kecut perut. Aku memang fobia dengan barang tajam. Kisahnya bermula waktu umurku tujuh tahun. Seusia itu aku memang suka bermain dengan pisau. Sekali tanganku terhiris dan darahku mengalir keluar tak mau berhenti hingga ayahku terpaksa memapahku ke hospital dan terpaksa bermalam di hospital, aku menjadi serik dengan pisau. Sejak itu aku menjadi fobia bila melihat pisau, parang dan semua barang tajam. Bila melihat pisau badanku menggeletar.
Aku menurut bagai kerbau dicucuk hidung. Aku kulum dan hisap kulup tok batin yang tidaklah besar sangat. Tok batin tersengih bila lidahku berlegar di kepala butuhnya. Digerak batang pelirnya maju mundur hingga aku terasa ada cairan masin keluar dari hujung zakar tok batin. Aku rasa tok batin sudah cukup terangsang. Aku cuba menyedut dan menghisap makin kuat agar tok batin memuntahkan maninya dalam mulutku. Aku fikir lebih baik tok batin melepaskan benihnya dalam mulutku daripada dalam rahimku. Aku tak mahu mengandungkan anak orang asli.
Dugaanku salah rupanya. Tok batin mencabut batang zakarnya dari mulutku. Dicelapak tubuhku. Kedua kakiku direnggangkannya dan diletakkan di bahunya. Batang kemaluannya ditempelkan pada vaginaku, lalu dengan jarinya dibuka bibir buritku dan dimasukkan kulupnya ke dalam vaginaku. Vaginaku yang masih rapat karena belum pernah dimasuki kemaluan siapa pun merasa seperti dihiris-hiris. Sungguhpun lubang pukiku telah dibanjiri cairan lendir tetapi perasaan pedih itu terasa juga. Aku meringis kesakitan.
Torpedo tok batin mula menyelongkar vaginaku yang masih rapat dan sempit. Dijoloknya batangnya yang hitam dan tak bersunat itu ke rongga buritku. Aku dibuatnya menjerit-jerit menerima sulaan itu di vaginaku. Rasa pedih masih terasa bila tok batin mula menggerakkan kulupnya maju mundur. Selaput dara yang kusimpan untuk dipersembah kepada suami tersayang dirampas oleh lelaki orang asli yang tak kukenali. Dan malang sekali yang menebuknya adalah batang butuh yang tak bersunat. Aku pernah dinasihati oleh ibuku agar memilih suami yang seagama. Memilih lelaki yang bersunat mengikut sunah nabi. Tapi ketika ini taman rahsiaku dirasmi oleh butuh tak berkhatan. Selaput daraku robek disondol zakar berkulup. Apakah ini takdir hidupku?
Payudaraku yang ranum, terbungkus kulit yang putih bersih mula diratah oleh mulutnya, dikulum, disedut dan digigit putingnya. Batang butuhnya dibiarkan terendam dalam lubang farajku. Aku makin lama makin mengeliat mengikuti irama permainannya. Tubuh tok batin yang hitam legam sedang berada di atas tubuhku yang putih mulus macam gagak berada atas bangau. Aku hanya pasrah menerima nasib yang menimpa diriku. Sia-sia saja walaupun aku melawan. Aku menerima hakikat seorang artis muda yang cantik dan terkenal sedang diperkosa oleh tok batin orang asli.
“Burit cik sedap, sempit dan hangat. Cik juga pandai kemut,” tok batin mula bersuara selepas mulutnya sibuk di payudaraku.
Aku sendiri tak menyadari bila aku kemut batang butuhnya. Perasaan pedih yang kurasa telah hilang. Ada rasa nikmat bila tok batin menggaru-garu dinding terowong syurgaku dengan batang hitamnya itu. Makin laju batang pelir tok batin bergerak makin terasa sedap dan nikmatnya. Beberapa saat tok batin mendiamkan saja gerakannya. Batangnya dibiarkan terendam dalam lubang buritku. Kemudian dengan gerakan perlahan dia menarik zakarnya lalu ditekan ke dalam lagi seakan ingin menikmati himpitan lorong sempit yang bergerigi itu. Aku ikut menggoyangkan pinggul dan memainkan otot vaginaku mengimbangi jolokannya. Reaksiku membuatkan tok batin semakin mengganas mengepam lubang sempitku. Aku seperti berada di langit ketujuh dan terlupa segala-galanya.
Tok batin kemudah merubah posisi. Tanpa melepaskan zakarnya di kemaluanku, dia bangkit mendudukkan dirinya, maka sekarang secara automatik aku berada diatas pangkuannya. Dengan posisi ini butuhnya terbenam lebih dalam pada vaginaku, semakin terasa pula otot pelirnya yang berurat itu menggaru-garu dinding kemaluanku. Tok batin merebahkan dirinya dalam posisi terlentang dan aku sekarang sedang berkuda di atas badannya. Kembali aku menggoyangkan badanku, kini dengan gerakan naik-turun. Nafsu menguasaiku dan aku terlupa kejadian yang menimpa diriku. Mata tok batin pejam celik keenakan dengan perlakuanku, mulutnya sibuk melumat payudaraku kiri dan kanan secara bergantian membuatkan kedua benda itu penuh bekas gigitan dan air liur. Tangannya terus menjelajahi lekuk-lekuk tubuhku, mengusap punggung, pantat, dan paha.
Hilang perasaan malu. Gerakan badanku naik turun makin pantas. Makin laju gerakan makin sedap rasanya. Mungkin kerana gelojoh batang butuh tok batin tercabut dari lubang buritku. Aku memandang ke arah paha tok batin. Butuh tok batin tegak kaku berlumuran lendir. Butuh hitam itu terloceh dan kulupnya tersangkut di takuk kepala. Kulit kulup itu berkedut-kedut melingkari batang butuh seperti cincin. Tanpa aku sedari aku merapatkan pahaku ke paha tok batin. Lubang buritku yang ternganga merah aku turunkan merapati kepala hitam bulat. Aku rendahkan badanku hingga kepala bulat mula menyelam ke dalam lubang merah berlendir.
Aku rendahkan lagi badanku. Kepala bulat terbenam. Seretak dengan gerakanku ke bawah, tok batin menaikkan punggungnya ke atas dan keseluruhan batang hitam berurat itu terbenam ke dalam terowong nikmatku. Aku menjerit kesedapan. Aku kembali menggerakkan punggungku naik turun makin pantas. Kali ini aku berhati-hati agar batang sakti tok batin tak terlepas lagi dari lorong syurgaku. Aku rasa seperti disula dan sulaan tersebut sungguh nikmat. Aku terbayang bila aku kembali kembali ke kampung melihat datukku mengopek kelapa mengguna lembing. Kedudukanku sekarang persis seperti orang mengopek kelapa. Kulup tok batin yang terpacak seperti lembing dan buritku sekarang seperti kelapa yang sedang dikopek. Kopekan ini sungguh lazat dan nikmat.
Tak lama kemudian aku rasa badanku bergetar. Aku percepat goyanganku dan melajukan gerakan naik turun. Hingga akhirnya mencapai suatu ketika dimana tubuhku mengejang, degup jantung mengencang dan pandangan agak kabur lalu disusul erangan panjang serta melelehnya cairan hangat dari vaginaku. Aku mengalami klimaks pertama dalam hidupku dan cairan nikmat yang hangat menyiram kepala kulup tok batin. Serentak itu tok batin juga melajukan gerakannya dan bersama dengan erangan kuat tok batin menyemburkan benihnya ke rahimku. Pangkal rahimku terasa hangat dengan beberapa kali tembakan nikmat keluar dari kepala kulup tok batin. Aku jatuh terjelepuk di dada kekar tok batin. Mungkinkah ibuku akan menimang seorang cucu keturunan orang asli? Kepalaku kosong, aku tak ingat apa-apa lagi.

Reena serahkan juga pantatmu..

Akhirnya Reena menyerahkan juga tubuh gebu bersama daranya untuk kami layarkan bahtera itu, akhirnya kami hanyut dan terkapai kepenatan. Sungguh indah kami menikmati hubungan itu, walaupun pada mulanya Reena terasa amat perik dan sakit, akhir Reena bebisik… abg… sedap abg.. sedap sangat. Cerita terjadi pada April 2008, bermula apabila aku mengenali Reena di Fajar Harapan USM, semasa menolong adik kawan aku yang hendak meminjam kereta untuk mereka membuat projek paper tahun akhir mereka. Apa lagi aku bagi jer pinjam kereta aku, lagi pun aku ada kereta lain, tanpa disangka Reena yang belum ku kenali itu pun ada sekali. Setelah aku bagi kereta dan semasa hendak balik tu, entah macam mana mulut ni gatai sangat bersuara.. ermm sapa nama.. lalu dia menjawab Reeeena.. oh manjanya… tersirsap darahku.. namun aku memberanikan diri mintak nombor telepon, ermm nombor yang diorang call tadi ler.. itu nombor Reena ler… fuh… ada respon ni… ermmm nanti abg nak cal blei ker… tengok ler.. kalau Reena tak busy. tapi aku rasa Reena ni … macam nak permainkan aku jer… aku biarkan jer.. Entah berapa lama lepas tu… aku cuba masssage… aku guna no phone lain… Reena tertanya siapa aku.. tapi dia dah dapat teka… mana taknya.. dia lagi terror, dia ada 2 nombor, nombor ni aku sorang jer yg dia bagi… so tak leh nak berlakon lagi.. apa lagi..; aku ajak ler keluar.. mula2 dia segan juga tak mau keluar.. apatah lagi nak keluar malam. Agak lama juga kau perayat.. pastu dia pun sudi ler, lagi pun dia pun dah tak ingat cam ner rupa kau so tak pe la sekadar keluar sebagai kawan je, tu pon keluar makan tengah hari. Aku pun cargas ler gi ambik kat hostel dia, pastu Reena pun turun.. berjalan menuju ke kereta aku, sambil aku perhatikan lenggoknya… fuhh… hebat jugak gadis pantai timur ni… dah la putih melapak… bibir pulak macam pink colour.. body fuh… sah 36 cup C, maklum saja ler, agak berisi ketiggian dalam.. 160 cm, dia punya tetek fuh,, padat, bila dia duduk jer wangi semerbak harum, adik aku mula jadi tak tentu arah, mencari jalan keluar, tegang dalam seluar dan nampak bonjolan kesebelah pahaku. Aku bawa ler gi makan dan sembang2.. dalam hati aku ni risau jugak.. maklum ler aku ni dan ada isteri, kalu ada sapa2 nampak mampus… tapi hati aku berbisik kalau macam ni apa nak jadi jadi le.. janji aku dapat Reena. Banyak kali juga kami keluar bersama.. aku tak pernah sentuh Reena pun.. tapi suatu hari di Batu Ferringgi.. masa nak lintas jalan aku pegang tangan Reena.. dia membiarkan saja.. biasa ler.. masa lintas jalan ni ler nak ambik kesempatan.. pastu masuk dalam kereta pun aku pegang tangan dia.. aku dah biasa sangat driving .. dulu racer jugak.. so sekadar driver sebelah tangan tu tak de masalah ler.. malam pukul 8 malam baru sampai Hostel. Masa dia nak turun kereta tu aku berbisik.. Reena susah ler lepaskn Reena.. Abg nak sayang Reena bleh ker,, dia diam jer… dalam kesamaram malam aku pun cium pipi Reena.. pastu tanganku belai lehernya.. ku nampak matanya dah layu.. lalu bibirku rapat kebibir Reena.. kuckucup seketika.. tiba2.. Reena menolak dadaku… Abg jangan macam ni.. Reena tak pernah buat cam ni.. Pastu Reena naik kehostelnye… Untuk hari berikutnya aku tidak pernah putus asa, setiap kami keluar pasti berakhir dengan keindahan berasmara, hingga suatu malam apabila mehantar Reena pulang dia seperti tak nak turun kereta.. dia macam tak nak bagi aku pergi jer.. lagi pun hjan tengah lebat n.. apa lagi.. aku pun bawa Reena ke tempat letak kereta dalam kawasan Kampus berdekatan Hostel kelamin. Kawasan disitu memang sunyi.. nafsuku mula bergelora.. dan dapat kurasakan Reena pun sama kerana dia tak membantah.. kumulakan dengan mencium pipi, leher dan bibir.. kami berkuluaman lidah.. ermm ahh… ekkk.. Reena mengerang kesedapan.. tangan menjalar meraba dan menyentuh tetek Reena dari luar baju.. pada mula dia menepis.. tapi setelah dibelai.. Reena tewas dan memberi ruang tanganku maramas tetek yang cukup besar dan tegang itu.. sambil bibir ku isap lidahnya masuk ke mulutku.. dan bersama kuluman lidah yang saling bertukarganti itu.. ku gentel puting teteknya.. mula dari kiri.. kemudian kekanan.. dari bawah kuselak baju keatas, bersama coli terselak, nampak la tetek yang besar, putih melepak, puting yang kecil dikelilingi tompok berwarna coklat muda. dan menjadi merah bila kuramas melepaskan geramku.. Reena semakin ghairah.. dan terus memelukku.. ku selak bajuku agar dapat merapatkan dadaku ke teteknya, kubisik Reena.. abg sayang sangat kat Reena.. Ye bang.. Reena pun sayang sangat kat abg, tak tau nape sayang sangat.. tak pernah rasa sayang macam ni . kedudukan dalam kereta ni sangat tak selesa, namun apa boleh buat, Reena tak mau ikut balik rumah atau check in.. dalam pelukan dapat kurasakan nafas Reena semakin kencang bersama gelora nafsunya. Tangan kanan ku melepaskan ramasan tetek tadi dan terus manjalar kebahagia perut, kuraba perut, dan ku belai.. kuramas pinggang nya… terus menjalar menjelajah ke punggung yang tegang lagi mantap itu. terlalu ketat tangan di dalam seluaar. lalu kualaih tangan kepusat dan ku cuba melepaskan butang seluar. Reena cuba menghalang, tanganku terus meraba celah kelangkang dari luar seluar… jari hantu terus menjunam, menerjah, manekan dari luar seluar,, dari luar seluar dapat kurasakan, cipap Reena dah berair.. ku cucup lagi… bekuluman lidah dan tangan terus melepaskan butang seluar dan zipnya sekali… akhirnya Reena tewas lagi, dan meredakan tangan ku masuk kedalam seluar dan terus mengosok cipapnya.. ahh dan banyak air.. cipap pun tembam.. nak cari biji kelenti pun susah.. terpaksa.. jolok kedalam sikit dicelah belahan cipap tu.. Sayang.. buka kankang sikit.. ketat sangat ni.. Reena buka kelenkang sikit… dapat juga jari tengahku merasa biji kelentinya… apa lagi.. ermm akkk.. Reena mengerang.. bila ku main, di getek dengan lencunan air mazi tu.. berair giler… kalu main ni mesti best giler., konek ku dah tak tahan lagi.. dah cari jalan keluar dari dalam selaur, kubuka dan bebaskan dari dalam seluar.. konek aku pun dah berair banyak.. kutarik tangan kanan Reena pegang kepala konek aku.. pada mula Reena tak mahu.. tak biasa… abih tu bila lagi nak biasa… dah sampai masanya.. dah 22 tahun.. ini kali pertama Reena memegang Konek lelaki… dia tak komen apa2 pasal konek aku… dia tak tahu yang konek aku tu cukup besar dan panjang.. boleh robek cipap dia.. 7 inci setengah.. kadang2 kalu dia tagang giler blei sampai lapan inci.. Sedap betoi… tapak tangan Reena ni.. berisi ,cukup lembut dan gebu… melancap dari kepala konek ke bawah.. pada mulanya Reena tak reti.. aku ajar sikit.. Pastu dia buat sendiri.. air mazi makin banyak.. plup,, plup,, plup.. fuh.. sedap giler.. apalagi.. kaki aku dah nak kejang ni… ermmm ahhhh … terpancut air mani ku.. abih terkena lengan baju Reena dan jatuh ke baju aku.. Untuk hari2 seterusnaya agenda kami tetap sama.. kuluar makan.. ronda2.. pastu balik sebelum hantar Reena balik Hostel kami akan beromen dulu.. pernah suatu petang pukul 6, aku dah tak tahan sangat.. ajak Reena balik rumah dia tak nak, aku parking bawah pokok dakat hostel.. kusuruh dia mainkan konek aku..tangan dia memang best, aku tengok pun dah stim giler .. banyak air… pastu terpancut juga.. Dah banyak kali kami dapat kepusan macam ni.. entah cam ner malam tu, aku ajak Reena keluar.. dah dekat 2 minggu tak jumpa, lagi pun Reena nak study, skrg tengah exam. final.. dah abih 2 paper, minggu depan baru ada paper,, so Reena pun rindu nak jumpa, sekejab pun tak pe sebab dah lewat. aku abih keja pukul 11 malam. pukul 10.30pm aku dah cargas,, balik mandi.. terus p ambik Reena. Kami tak keluar area kampus pun park tempat biasa jer.. biasa ler.. Reena pun gersang aku lagi ler.. dari tadi konek aku tak pernah turun.. terus jer kami bekucupan, bepelukan.. Abang… Renaa rindu sangat… sayang sangat…. rasa tak boleh nak berpisah dengan abang… kita kawin ye bang… aku pun meniyakannya.. walaupun Reena dah tahu aku dah kawin dia tetap nak aku kawin dengannya.. kali ni aku lebih agresif.. baju dan tali coli kuselak, ku isap tetek puas2.. dari kiri dan ke kanaa .. sampai merah2.. penuh dengan love bite… kuramas tetak.. fuhh tegang giler.. disebalik kilauan kesamran cahaya lampu jalan.. nampak tetek putih gebu dan tegang, ku isap lagi… kebelai leher dan gigit2 manja leher nya.. Reena membiarkan saja aku lakukannya.. seperti sebelum ni love bite di leher berjaya disembunyikan oleh tudung nye ketika ke kelas.. so kenkawan tak perasan ler.. tangan kanan aku dah buka butang seluar aku dan seluar Reena.. tanpa berlengah lagi Reene terus. melurut konek aku yang dah berair tu,,, kepala tegang bercahaya.. aku pula mamasukkan tangan dalam seluar dan megentek biji kelentit… ermm ahhh. ..ekkk.. Reena mengerang Abg kita kawin cepat Abg.. Reena tak tertanggung semua ni… seksa sangat.. aku ajak check in Reena tak nak.. cipap Reena dah berair.. licin.. kucuba memasukkan jari kedalam lubang cipap.. tapi tak berjaya.. dia tak bagi.. Reena rasa sakit.. lagi pun seluarnya ketat.. Aku tarik seluar Reena kebawah sikit.. so nampak lebih jelas ler cipap yang tembam tu.. berair.. kucium tanganku.. fu.. tak bau apa pu.. mesti best kalau dapat jilat ni.. kurabahkan kusyen kereta sampai rapat.. terus aku menirap ke atasnya.. dalam pelukan tu.. aku halakan batang konek aku kecipapnya.. kutekan ke biji kentinya… ermmm akkk .. abanggg.. ku tarik dan kucuba tekan.. masuk.. namun tak berjaya.. kedaan dalam kereta ni memang sukar.. apa lagi Reena masih dara.. lagi sekali aku ajak Reena balik rumah kawan aku yang sememangnya line clear… N- PARK, akhirnya Reene tewas dan bersetuju dengan pujukan aku.. lagi pun aku berjanji tak akan memasukkan konek dalam cipapnya.. cuma nak main bagi puas kat luar jer.. sebelum ni pun aku dah 2 kali bawa Reena balik rumah.. yang 1st.. romen sampai 3 jam. tanpa seurat benang pun.. aku masih belum berjaya memecah dara Reena.. kerana terlalu ketat.. akhirnya aku terpanjut dicelah cipap Reena.. saja.. Tolong abang Reena rasa sakit sangat… lagi pun konek aku besar juga.. 7 inci setengah ukuran lilit lebih 4 inci.. fuhh mana boleh masuk senang2.. Yang second time pun cam tu juga.. dah puas aku jilat. isap dan sedut cipap… sampai berair.. namum konek aku tak boleh masuk juga.. cuma kepala konek jer yang masuk.. tu pun Reena menangis meronta minta aku jangan tekan lagi.. sakit sangat.. ku sorong cipap Reena juga sampai kepala Reena dah sampai penjuru katil dah tak boleh nak elak lagi… baru kepada konek dapt masuk.. Reena menarik punggung nya.. kepala konek yang baru nak masuk tadi.. terkeluar pula.. frust betul.. aku.. sekali lagi.. aku terpancut di luar cipap Reena.. ku lihat ada 3 tompok darah cair di atas cadar.. sah Reena dah pecah dara tadi… cuma konek aku tak masuk dalam jer.. Reena nangis dan peluk aku.. Untuk percubaan kali ketiga ini aku berazam.. untuk memasukkan konek aku serapat-rapatnya ke dalam cipap Reena, masuk jer billik kami sambung adegan dalam kereta tadi, ku buka tudung Reena… pastu kucium, leher.. ku belai rambutnya.. sambi tu..lidah kami bekuluman… kuramas tetek yang besar dan tegang tu.. tak sabar lagi nak uli ni.. lalu kubuka baju dan colinya sekali.. Reena tarik dan buka bajuku.. kurebahkan Reena keatas katil… sambil kuisap tetek… tangan kanan ku membuka butang dan zip seluar.. ku main biji sampai ke lurah syurgaku itu.. berair.. kubuka semul seluarnya bersam seluarku sekali.. sekarng kami berdua bogel, kutarik selimut. menutpi tubuh kami.. dalam kehangat asmara itu aku jilat seluruh tubuh Reena bermula dari bibir.. kuisap leher.. kubelai rambut yang lurus,, dan wangi itu.. kugetel tetek yang besar putih gebu.. kuramas ku isap puas-puas.. ermm akk huhuh.. Reena mengerang kesedapan.. kujilat tetek dan turun ke perut dan seterusnya ke lurah cipap itu.. ku buka kelangkang Reena dan terus meyembam, muka ke cipap Reena.. kumain biji dengan lidah.. abanggggg.. jangan bangg Reena geli tak tahan.. Aku tak perduli rihtihan Reena.. terus kujilat dan main kubang cipap dengan lidah… sruppp ermmm. kura.. ada juga air cipap Reena yang aku.. telan.. tapi aku tak kisah.. air cipap Reena neutral.. tak ada bau pun… Aku dak tak tahan.. selimut tadi entah hilang kemana kucampak … dari menjilat cipap.. lidah ku menjalar semula naik keperut dan ke tetek, leher dah ke bibir Reena .. sambil.. bekuluman.. lidah.. tangan kanan ku pegang konek… dan talakan tepat ke cipap Reena.. ku gesel2 kebahagian biji kelentit… licin betul.. banyak air ni.. kucuba tekan..konek kelubang cipap.. tiba2 Reena mengerang… abgggg.. jangan abag.. tak boleh abag… sakit nyer… nape sakit sangat ni… sayang tahan sikit sayang.. abang tekan sikit jer.. sayang,, tahan ye sayang.. Abang Reena tak boleh lagi sakit sangat… Reena mengepit kelenkang.. nya.. fuhh gagal lagi aku.. nanum aku tak berputus asa.. kami beromen hampir tiga jam… Reena masih belum.. mampu menerima tusukan nikmat dari batang keramat aku.. Reena kita cuba masukkan ok.. sedap tau,, sedap sangat.. Bukan Reena tak bagi.. tapi Reena sakit sangat… Kunampak Reena dah keletihan.. dah tiga jam bertarung.. aku sekali lagi naik keatas badan Reena yang terbaring tu.. sambil berkuluman lidah jari tangahku memain peranan mengorek cipap yang berair tu.. jolok jari masuk.. Reena mulanya tak bagi.. tapi akhirnya tewas juga… ku jolok masuk dan keluar beberapa kali.. dan kurasa Reena dah cukup stim ni.. Kubuka kelangkangnya dan merapatkan batang ku kecipap.. nya.. Reena dah lemah dan tak berdaya menepis lagi… kutekan batang ku perlahan.. .. err.. dapat kurasakan terlau ketat ni.. batang yang panjang tadi pun bengkok.. kutarik dan kutekan lagi.. bruukkkk. kapada konek dah mula masuk sikit…. abang….. tolong abang…. jangan masuk lagi abg,… sakit sangat… Reena mula mengerang dan menangis… Sayang.. tahan sikit sayang.. nanti bila dah masuk hilang ler sakit, baru rasa nikmatnya.. abang nape Reena rasa sakit sangat ni dan pada masa itu aku dan gemgam kedua-dua tanya nya erat2.. so dia tak boleh nak tolak dada aku lagi… mahu tak mahu.. dia terpaksa melerakan batang besar 8 inci ni menerjah masuk… namun begitu Reena masih mampu.. bergerak dan mengesot hingga ke hujung katil.. dan kepalanya dah rapat ke bingkat katil.. tak boleh nak nak gerak lagi… kepala konek yang dah masuk tadi kutekan lagi…. huhuu,, abang… huhu abang tolong Reena abg.. Reena sakit sangat.. kita stop dulu nanti kita sambung balik… yela.. kita stop dulu… Kucuba redakan kerisauan dan kesakitanya… namun kepala kenok yang dah masuk tetap juga aku tekan.. bukan senang nak bagi masuk macam.. ni.. Kalu nak kira dah tiga malam aku cuba.. hampir sepuluh jam dah ni.. baru dapat masuk sikit jer… aku tekan lagi… abang…. huhuuh abang… tolong abang sakit… sayang tahan sayang… dah masuk sayang… abang masuk pelan-pelan k… ermmm dah masuk setengah dah… abang huhu.. kutarik perlahan-lahan.. kutekan lagi.. lama jugak.. akhirnya rapat juga batang ni kecipapnya… fuh dalam juga cipap Reena ni… sedap giler.. mana taknya, ketat.. terasa konek aku kena kemut.. air pun banyak, habis meleleh atas cadar… kutekan rapat2.. dan biar seketika… Biar Reena reda dengan kesakitanya.. kutarik kedua-dua kaki Reena supaya mencakuk kepinggang aku.. jadi bukaan kelangkang lebih luas, dapat ler takan lebih rapat. perlahan-lahan kumula mendayung, kunampak Reena dah dapat menerima hayunanku.. dan mula memeluk pinggangku… kubelai rambutnya dan kubisikan sayang… sedap kan… Reene yang memejam mata dan mengetap bibir, sambil mampu menangguk kepala.. kuhayun lagi dengan rentak lebih laju… ermmm ahhh.. ahhha erkkk.. emm.. emm..emmm Reena mula mengerang kesedapan.. dapt kulihat matanya sudah layu… tangan kanan ku ramas tetek yang berayun-ayun… bertambah ghairah.. aku… kutembam muka ketetek dan isap.. puting yang coklat muda itu.. lama juga pelayar kami hampir 40 minit… tiba2 Reena.. bersuara,,, abang Reena takut pregnent.. ish taknye..benih ada kat abang.. abg tahu la kontrol.. kalau pregnent cam ner… kita kawin ler.. aku meyakinkan Reena.. Abang,,, lepas ni abang janji, jangan tinggal Reena k.. yela abg janji.. kukucup.. bibir.. berkulumlan lidah lagi… sambil kuhayun batangku menusuk tepat kecipap Reena.. sayang .. sayang dah puas ker… ermm Reena menangguk.. abg pancut dalam nak… Reena mencubit pinggangku.. jangan le bang… hayunan ku semakin laju… Reena mula mengerang kesedapan.. aku dah tak tahan lagi.. kutekan serapat-rapatnya… kutarik dan cabut batang dari cipap Reena dan pancut keatas perutnya dan dadanya, kepala konekku megembang dan memuntahkan lahar putihnya. kurebah tidak berdaya lagi.. Reena terkulai tertewas juga akhiranya dalam pelukanku.. kenikmatannya tidak terkira.. Selepas kejadian itu Reena, ingin menemui aku selalu.. kalu boleh dia ingin hidup bersama aku. Sebelum dia balik cuti selama 3 bulam selepas exam. Kami buat hubungan sek yang ku agak istimewa, aku check in kat Hotel Equaltorial .. Ful mahal beb.. hampir RM 400 semalam. tapi aku puas hati kerana dapat membuat Reena menikmati hubungan yang istimewa.. Aku menyetubuhi Reena dengan masa yang agak lama.. bayangkan kami main selama 2 jam 15 minit untuk shot pertama.. dan 3 jam 30 minit untuk shot kedua dan kami main sampai kebilik air dan mandi bersama.. sejarah dalam hidup aku… tak pernah aku main selama ini.. paling lama pun sejam.. tapi kalu nak tahu.. aku boleh bertahan lama sebab cipap Reena ni memang best, tembam, lurah banyak isi, lubang pula fuhh ketat.. dia kemut pun best… tetek pula besar,, masa tengah dayung tu mesti berayun-ayun.. fuh nikmat2.. air banyak sampai meleleh kecadar.. sebab bleh bertahan lama. kalau tangah medayung rasa rugi kalu pancut.. Reena pula kurasa jenis yang nafsu sex yang cukup tinggi, aku dah janji nak kawen ngan dia… sekarang ni dia ada kat kampung pantai timur.. susah ler… masa aku tulis kisah ni pun… baru lepas call dia.. dia nak mai penang masa konvo 15 August 2008, dia plan nak mai awal seminggu untuk ambik jubah, pastu dia nak duduk dengan aku ler.. sementara fimily dia sampai… jenuh isap pula aku… memang best gile..

Juliana terjerat


Juliana Tergadai

Pak Itam ialah seorang lelaki yang sudah hampir sepuluh tahun menduda. Dia berkawin ketika berusia empat puluh tahun. Isterinya pula ialah seorang janda yang beranak dua. Dia lima tahun lebih tua daripada Pak Itam. Isterinya berbentuk badan yang agak gemuk. Dia juga berkulit hitam melegam seperti Pak Itam sendiri. Secara keseluruhan, isteri Pak Itam itu bukanlah dari golongan yang dikira cantik. Yang penting buat Pak Itam hanyalah lubang pantat perempuan itu. Setidak tidaknya ada juga tempat sedap untuk meluahkan tuntutan hawa nafsu. Memang tak berhajat Pak Itam mengahwini perempuan yang sebegitu rupa. Namun perkahwinan tersebut bukanlah semata mata di atas kehendaknya sendiri.

Semasa bujang dulu, dia memang sering dikaitkan dengan unsur unsur penzinaan. Oleh kerana terlalu kerap memantat berapa perempuan di perkampongan itu, akhirnya Pak Itam terjerat. Pada suatu petang yang malang, dia berzina di sebuah pondok usang. Sempat juga Pak Itam memuntahkan air mani ke dalam pantat pasangannya itu. Sejurus kemudian, dia pun dicekup oleh para penduduk kampong. Semasa serbuan, tiada sehelai benang yang ada pada tubuh mereka berdua. Batang pelir Pak Itam pun masih kemas terkapit di dalam pantat pasangannya. Oleh kerana serba keletihan, dia tak upaya melarikan diri.

Tangan mereka di tambat kemas. Peluang untuk menutup bahagian sulit, tidak sama sekali diizinkan. Dengan keadaan telanjang bulat, pasangan zina itu diheret naik ke atas sebuah pentas. Di kampong tersebut ianya merupakan tempat bagi menghakimi para pesalah. Lantai pentas itu berada pada paras setinggi tiga kaki dari permukaan tanah. Ia tiada berdinding dan tiada beratap. Di atasnya pula terdapat sebatang tiang yang berkedudukan melintang. Ia tergantung pada paras ketinggian enam kaki. Sudut lintangan tiang itu adalah selari dengan bahagian hadapan tebing pentas itu.

Ke dua belah pergelangan tangan Pak Itam diikat pada tiang melintang yang sudah tersedia itu. Jarak ikatan di antara kedua pergelangan tangan tersebut ialah tiga kaki. Setelah dipastikan kemas, pergelangan kaki Pak Itam pula diikat. Ianya ditambat pada bendul lantai pentas itu. Jarak kangkangan kaki Pak Itam ialah selebar tiga kaki. Setelah selesai segala urusan tambat menambat, maka berdirilah dia di situ seperti bentuk huruf "X".

Pasangan perempuannya juga menerima nasib yang sama. Dia pun turut ditambat seperti Pak Itam. Dengan berkeadaan bogel, kedua dua pengamal zina itu telah diikat rapi. Orang kampung keluar beramai ramai untuk menyaksikan hasil penangkapan tersebut. Kedua pasangan zina itu berasa malu yang amat sangat. Segala biji buah pada tubuh mereka terpamir buat tatapan khalayak ramai. Setiap parut dan bulu dapat dilihat sejelas jelasnya.

Hasil penzinaan mereka terus dipertontonkan kepada semua penghuni kampong. Ianya bertujuan untuk menghindarkan kecenderungan ke arah perbuatan yang sedemikian rupa. Dapat diperhatikan pada batang pelir Pak Itam, masih lagi terdapat kesan melekek lekek. Di samping itu, kelihatan juga tanda tanda lendiran yang telah kering. Palitan air nafsu perempuan cukup jelas tersalut pada pelir Pak Itam.

Pasangan perempuannya pula terpaksa menanggung bukti zina yang lebih ketara. Di sebalik kehitaman pantatnya, terdapat kesan kesan kelembapan yang serba memutih. Setelah seminggu memeram nafsu, cukup banyak air mani Pak Itam terkencing ke dalam pantat itu. Dengan posisi berdiri mengangkang, begitu mudah takungan air mani meleleh keluar dari lubang pantat si perempuan. Lopak cecair putih mula terbentuk pada alur pantatnya. Semakin lama semakin banyak takungan air mani terkumpul di situ. Lama kelamaan celah kangkang perempuan itu penuh diseliputi lumuran air mani. Bagaikan pantat kencing berdiri, melelehnya cecair pekat berwarna putih membasahi pangkal peha.

Seorang demi seorang para pembesar kampong meneliti keadaan alat kelamin pasangan itu. Penelitian mereka cukup rata dan terperinci. Alat kelamin kedua duanya disentuh dan dicuit cuit. Pelir Pak Itam dipulas dan ditarik tarik. Biji kelentit si perempuan pun turut diperlakukan sedemikian rupa. Ianya nampak amat tersebul membengkak. Segalanya akibat dari sagatan pelir yang berterusan selama satu jam. Setelah kesemua berpuas hati, mereka pun berbincang sesama sendiri untuk mencapai rumusan.

Jemaah pengadilan telah mengesahkan bahawa Pak Itam dan pasangannya didapati bersalah kerana melakukan zina. Segala bukti yang terbit dari hasil perbuatan itu cukup jelas terpalit pada alat kelamin mereka berdua. Tiada sebarang keraguan yang dapat dibangkitkan untuk menandingi kesan kesan tersebut. Sebagai hukuman, mereka diberikan dua pilihan. Sama ada menerima sebatan atau pun dinikahkan. Maka mahu tak mahu terpaksalah Pak Itam menyatakan kesanggupan menikahi pasangan zinanya itu.

Setelah sepuluh tahun berlalu, isterinya meninggal dunia di dalam satu kemalangan jalanraya. Sejak itu Pak Itam kembali menggunakan ihktiar maksiat bagi memenuhi tuntutan seksual. Memang sedari dulu lagi dia tidak suka melancap. Kecenderongan Pak Itam hanya pada persetubuhan. Jika boleh, setiap hari dia berhajat untuk melakukannya. Setidak tidak pun, sebanyak dua kali seminggu. Lantaran itu, para pelacur murahan sajalah yang mampu dilangganinya secara berterusan.

Pak Itam memang berhajat untuk dapatkan isteri baru. Cukup berusaha dia ke arah tersebut. Namun apakan daya, setiap pinangannya itu telah ditolak dengan pelbagai alasan. Kelanjutan usia Pak Itam itu berkemungkinanlah menjadi penyebab nyata. Apatah lagi dengan sejarah penzinaan yang memang diketahui ramai. Latar belakang seperti itu amatlah tidak disenangi oleh para penduduk di situ. Tiada siapa pun yang sanggup bermenantukan lelaki seperti Pak Itam. Ternyata sejarah silamnya telah menghantui sebarang peluang untuk mendapatkan calun isteri yang baru.

Di kampong itu juga ada seorang perawan yang amat Pak Itam berahikan. Namanya Juliana. Berusia baru belasan tahun. Pelir Pak Itam pasti tegang setiap kali terserempak dengan Juliana. Matanya akan mengekori gadis itu sehingga tak nampak bayang. Cara penatapan Pak Itam seolah olah cuba menggunakan kuasa mata untuk membogelkan pakaian Juliana. Si cantik rupawan itu memang terpileh sebagai watak yang disetubuhi melalui fantasi seksualnya.

Potongan badan Juliana memanglah seksi. Hayunan bontotnya saja cukup untuk mendenyutkan pelir lelaki. Susuk tubuh Juliana tinggi lampai dan berdada bidang. Dia memiliki sepasang tetek yang cukup besar. Semasa Juliana berjalan, gegaran sepasang tetek itu sememangnya diluar kawalan. Penonjolan yang sedemikian rupa, adalah terlalu kejam menyeksai nafsu lelaki. Keayuan wajah Juliana pula tambah menggoda apabila dihiasi senyuman manis. Dengan berkulit putih yang sebegitu melepak, cukuplah lengkap segala seri kecantikannya. Kehalusan kulit perawan itu sendiri mencorakkan keperibadian yang sungguh lembut. Pada sekujur tubuh Juliana, terpamirnya segala ciri ciri yang menyempurnakan kejelitaan seorang perempuan.

Bukanlah sesuatu yang menghairankan apabila Juliana mudah mendapat perhatian para jejaka. Ramai yang tertarik pada kecantikannya. Cita cita untuk memperisterikan Juliana, pasti terselit di hati setiap anak muda di situ. Kejelitaan yang sebegitu rupa selalu mengancam ketenteraman pelir lelaki. Tiada yang dapat lari daripada dendaman berahi terhadap Juliana. Akibat rangsangan itu, tubuhnya kerap menjadi mangsa lancapan mereka. Dari angkara Juliana seorang, entah berapa balang air mani telah pun bertaburan. Seandainya ada pertandingan ratu cantik, nescaya dia paling layak meraih gelaran itu.

Tidak ketinggalan turut sama mendendami tubuh Juliana ialah Pak Itam sendiri. Pelirnya sudah lama kempunan untuk berkubang di dalam pantat gadis itu. Pak Itam berkeinginan sangat agar dapat menyempurnakan kencing nafsu ke dalam pantat yang sebegitu remaja. Jika boleh, dia ingin memantat Juliana sehingga perut si cantik ma├┐nis itu membuncit kebuntingan. Ekoran dari desakan tersebut, maka sudah tiga kali Pak Itam masuk meminang Juliana. Dan tiga kali jugalah lamarannya ditolak mentah mentah.

Namun begitu Pak Itam tetap tak berputus harap. Dia menyedari bahawa hasratnya itu disaingi oleh ramai lelaki lain. Sebab itulah Pak Itam amat tekun merancanakan pelbagai ihtiar untuk memperisterikan Juliana. Kesungguhannya itu sering diperli oleh pemuda kampong. Berbagai kata kata penghinaan dilemparkan kepada Pak Itam. Tetapi di sebalik penghinaan tersebut, semangatnya tidak sedikit pun luntur.

Kesungguhan usaha Pak Itam itu telah mendapat perhatian Tipah, mak saudara kepada Juliana. Tipah pantas menghidu peluang untuk meraih kesempatan terhadap Pak Itam. Dia berjanji akan cuba menjayakan rencana si tua itu. Sokongan dari Tipah telah membuatkan Pak Itam berasa amat gembira. Kini dia telah ada seseorang yang sanggup menghulurkan bantuan. Cita citanya nampak semakin cerah. Dia sanggup lakukan apa saja untuk memiliki Juliana. Pengakuan dari Tipah itu telah menyebabkan pelir Pak Itam jadi keras tak semena mena.

Namun sudah menjadi lumrah alam. Tiada bantuan yang akan datang menggolek sebegitu saja. Memang ada habuan di sebalik sokongan tersebut. Ternyata harga untuk memperisterikan Juliana teramatlah tinggi. Pak Itam telah disyaratkan untuk menyerahkan sekeping tanah yang telah ditetapkan oleh Tipah. Sudah lama Tipah berhajat untuk memiliki tanah berkenaan. Berbagai tawaran telah pun diusahakan. Tetapi Pak Itam jelas tidak minat untuk menjualnya. Kini dengan hanya mengadaikan seorang anak saudara, tanah tersebut sudah boleh diperolehinya. Soal kasih sayang dan tali persaudaraan memang tidak langsung termaktub di dalam ajenda Tipah. Tambahan pula, hubungan persaudaraan di antara mereka memang telah lama terjerumus kepada permusuhan. Segalanya berpunca daripada penyelewengan pembahagian harta oleh bapa Juliana ke atas Tipah.

Tersandar sejenak Pak Itam memikirkan tawaran yang sebegitu rupa. Dia jadi serba salah. Tanah pusaka itulah satu satunya harta yang dimileki. Di situlah nadi mata pencarian Pak Itam. Fikirannya benar benar bercelaru. Dia tidak dapat berkata kata akibat kekeluan lidah. Pak Itam cuba menimbang perhitungan. Namun yang jelasnya dia terpaksa memileh satu di antara dua pilihan. Jika dia sayangkan tanah, maka hasrat untuk memiliki Juliana terpaksalah dilupakan saja. Sebaliknya pula, jika dia sanggup kehilangan tanah tersebut, maka dia berhak untuk memantat Juliana dengan sepuas puas nafsu. Pantat Juliana akan dimileki sehingga berkekalan. Cukup nyata bahawa inilah peluang terbaik untuk memenuhi hajat yang diidamkan.

Bila saja terbayangkan pantat Juliana, bertambah keras penongkatan pelir Pak Itam. Denyutan di kepala pelirnya menjadi semakin ganas. Keadaan pelir Pak Itam itu seolah olah cuba mendesakkan sesuatu. Matlamat desakkan yang sebegitu rupa hanyalah tertumpu pada pantat Juliana. Perhitungan untuk memiliki pantat Juliana mula bertahta di fikirannya. Pertimbangan Pak Itam mula dipengaruhi bisikan unsur unsur syahwat. Lama kelamaan dia kian cenderong untuk mematuhi kehendak pelirnya itu. Pak Itam tak upaya lagi menentang kemahuan tersebut. Luapan hawa nafsu telah mengatasi segala kepentingan lain. Maka dengan itu akurlah juga Pak Itam terhadap syarat Tipah itu.

Tipah telah pun diberbekalkan janji ganjaran yang sebegitu lumayan. Cukup gembira dia menjabat bersetujuan Pak Itam. Penuh bersemangat Tipah berusaha untuk membantu si tua itu. Tanpa berlengah dia pun mula mengatur barisan langkah ikhtiar. Orang utama yang menjadi sasaran usahanya telah pun dikenal pasti. Orang itu ialah bapa Juliana sendiri yang juga berpangkat sebagai biras Tipah. Sejauh mana Tipah berupaya mendesak bapa Juliana, sebegitulah penentu pencapaian komplotnya nanti. Juliana merupakan seorang anak tunggal yang telah kematian emak. Oleh itu bapanya memang berkuasa penuh. Menurut adat di situ, si bapa berhak untuk mengahwinkan Juliana kepada sesiapa saja yang dikehendaki. Anak perempuan tiada suara di dalam hal tersebut. Dari segi pemilihan bakal suami, hak kebebasan Juliana sememangnya tidak ujud. Sebegitulah bunyi petikan dari kandungan peraturan resam perkahwinan di perkampongan tersebut. Mahu tak mahu, tugas Juliana hanyalah semata mata mengangkang kepada siapa jua calon suami pilihan bapanya.

Ligat akal durjana Tipah berputar. Dia cuba memperalatkan adat resam tersebut bagi menepati kehendaknya. Memperangkap bapa Juliana merupakan jalan yang terbaik. Bapa Juliana mesti di himpitkan dengan satu beban masalah yang berpenyelesaian sempit. Niat jahat Tipah itu bermatlamat untuk memaksa dia menerima Pak Itam sebagai menantu. Tetapi persoalannya, apakan kesusahan yang sesuai untuk dijeratkan ke leher bapa Juliana ? Dan bagaimana pula cara yang paling berkesan untuk mengenakan jerat tersebut ? Pelbagai sudut kemungkinan bagi kedua persoalan itu dikaji masak masak. Tipah sedar bahawa nadi kejayaan komplotnya adalah bergantung kepada jawapan terbaik bagi kedua persoalan yang berkenaan.

Selama tiga hari tiga malam Tipah tekun merisek kaji. Dia bergerak ke serata pelusuk kampong. Pelbagai lapisan masyarakat setempat telah pun ditemu bual. Hasil penemuannya mendapati bahawa sejak akhir akhir ini bapa Juliana sudah mulai terlibat dengan kegiatan berjudi. Oleh kerana kurang pengalaman, perjudiannya kerap berakhir dengan kekalahan. Tipah juga mendapat tahu bahawa bapa Juliana kini kesempitan wang dan sering meminjam ke sana ke mari. Ada juga kabar angin yang menyatakan kesemua hartanya sudah habis dijual mau pun tergadai.

Walaupun begitu, Tipah masih tidak berpuas hati. Dia memerlukan bukti yang nyata mengenai kedudukan harta bapa Juliana. Pagi semalam Tipah sendiri pergi menyiasat ke rumah birasnya itu. Secara kebetulan, tiada siapa pun berada di rumah. Jadi mudahlah kerja Tipah menyelongkar setiap inci rumah tersebut. Tiada seurat emas pun ditemuinya. Semua barang kemas peninggalan aruah kakak Tipah dahulu telah menghilang entah ke mana. Selain dari itu, tiada secebis geran tanah pun yang dapat dilihatnya. Yang ada hanyalah helaian surat surat hutang dan pelbagai jenis surat gadaian.

Kini semua bukti telah disaksikan oleh mata kepalanya sendiri. Tipah benar benar berpuas hati dengan segala hasil siasatan. Ternyata usahanya tidak sia sia. Pembongkaran yang ditemui telah membawa kabar gembira buat Tipah. Semakin jelas perkara yang perlu dirancangkan. Bapa Juliana telah terlanjur dengan tabiat berjudi dan kini di ambang kepapaan. Itulah faktor yang cukup baik untuk diperalatkan. Segala persoalan kini terjawablah sudah. Perangkapnya kali ini sudah pasti mengena. "Bapa masuk perangkap, anak gadis tergadai". Begitulah bunyi cogan kata komplot Tipah itu.

Dengan penuh bijaksana Tipah mula berbaik baik dengan bapa Juliana. Sedikit demi sedikit Tipah menghulurkan pinjaman wang kepadanya. Bapa Juliana yang serba terdesak begitu mudah termakan umpanan beracun itu. Seberapa yang boleh, Tipah cuba pastikan wang tersebut habis dimeja judi. Bapa Juliana tiada sedikit pun mengesyaki akan perangkap yang sedang menjerat lehernya itu. Dia amat seronok setiap kali dihulurkan wang tersebut. Semakin hari semakin banyak jumlah yang telah dipinjamnya. Namun Tipah tetap juga menaburkan pinjaman demi pinjaman. Memang kesemua wang itu selesai di meja judi. .

Tipah cukup senang dengan perkembangan tersebut. Dia mahukan bapa Juliana benar benar tersepit. Tipah perlu pastikan bahawa jumlah wang yang dipinjam itu cukup besar. Ianya mesti mampu menakutkan sesiapa jua yang bersimpati. Sebarang kemungkinan untuk melunaskan hutang tersebut perlulah ditutup rapi. Dia tidak mahu ada sesiapa pun boleh membantutkan segala perancangannya.

Setelah hampir sebulan barulah Tipah cukup yakin untuk memulakan tindakan seterusnya. Bapa Juliana mula didesak untuk melunaskan segala hutang piutang. Namun desakan Tipah itu tidak sedikit pun dihiraukan. Berkali kali Tipah mengulangi amaran mengenai hutang tersebut. Dan berkali kali jugalah ianya tidak diperdulikan. Bapa Juliana beranggapan, seolah olah tiada apa yang boleh Tipah lakukan terhadapnya. Dia kini tidak memiliki walaupun sebiji batu untuk disebut sebagai harta. Jadi tiada apa lagi yang boleh dirampas oleh Tipah. Itulah sebabnya dia tidak gentar jika isu tersebut dibawa ke tengah.

Di atas permintaan Tipah, bapa Juliana telah dibawa ke suatu bentuk badan pengadilan. Di hadapan tok penghulu dan beberapa pembesar kampong, perkara aduan tersebut dibentangkan. Dengan terperinci semua fakta kes dikaji. Memang segala bukti mengenai tuntutan Tipah adalah jelas dan nyata. Tiada sebarang keraguan telah berjaya diketengahkan. Maka dengan itu Tipah telah diberikan hak untuk merampas semua harta, kepentingan dan kuasa yang dimileki oleh bapa Juliana. Tipah tersenyum lebar mendengarkan ketetapan tersebut. Bapa Juliana juga turut tersenyum kerana menyangka berakhirlah sudah segala urusannya dengan Tipah. Begitu juga dengan para pemerhati yang tersenyum sambil beranggapan bahawa usaha Tipah itu hanyalah sia sia.

Tipah pun menyerahkan senarai perkara yang ingin dimiliki untuk menebus hutang bapa Juliana. Berpandukan peraturan adat resam di situ, ternyata kandungan senarai tersebut adalah berasas dan tiada percanggahan. Tanpa sebarang keraguan ianya serta merta diluluskan. Setelah kandungan senarai itu diumum, keadaan pun mula berubah. Hanya satu perkara yang tercatit di dalamnya. Namun perkara itu cukup mengemparkan para pemerhati. Yang dihajatkan oleh Tipah ialah kuasa untuk menentukan bakal suami Juliana. Raut muka bapa Juliana berubah sama sekali bila mendengarkan pengumuman itu. Senyumannya sudah tidak lagi kelihatan. Wajahnya menjadi murung dan sayu. Dia mula berasa malu dan menyesal. Tiada siapa pun yang menjangka, sedemikian rupa helah yang tersirat di dalam hati Tipah.

Ketika itu juga si perawan berkenaan diserahkan ke tangan Tipah. Juliana hanya tunduk muram. Tiada reaksi keengkaran pada gelagatnya. Kehendak peraturan adat di situ adalah jelas. Juliana tiada hak untuk bersuara mengenai ketetapan tersebut. Tiada pilihan baginya melainkan bersedia untuk menerima suratan yang sedemikian rupa. Dia terpaksa akur kepada Tipah sebagai pemileknya yang baru. Para pemerhati mentertawakan nasib Juliana itu. "Si cantik rupawan sudah kena jual". Begitulah bunyi sindiran yang kedengaran di situ. Ianya amat rancak diperkatakan. Juliana hanya mampu menundukkan muka. Lututnya lemah tidak bermaya. Linangan airmata mula membasahi pipi. Perasaan malu dan terhina tidak dapat lagi disembunyikan.

Tipah pula sejak dari tadi tak putus putus mengorak senyum. Seri kegembiraan bersinar sinar di wajahnya. Gerak langkah Tipah nampak begitu segar dan lincah. Gaya lenggangnya penuh bertenaga. Dengan kemas Tipah mencakup pergelangan tangan kiri Juliana. Cengkaman yang padat itu jelas membayangkan ketegasannya. Sesuka hati,.Tipah mengheret perawan yang baru yang baru dimiliki itu. Kegagahan penguasaannya dipamirkan semahu mungkin. Cukup bangga Tipah memperagakan Juliana kepada para penduduk kampong. Dia mahu semua orang tahu bahawa Juliana adalah mileknya. Setelah berpuas hati, barulah Juliana dibawa pulang ke rumah.

Kisah memantatku


Kisah Hidupku

Selepas menamatkan penggajian Ijazah Pertama di luar negara aku sepatutnya berkhidmat dengan KPM tetapi aku tak begitu minat untuk menjadi cikgu jadi aku menukar haluan walaupun agak sukar kerana melanggar kontrak tetapi dengan bantuan PakCik dan sedara mara yang berpengaruh di peringkat tertinggi kerajaan aku dilepaskan dengan syarat mengambil peperiksaan kemasukan perantis PTD supaya menjadi seorang pegawai PTD sepertimana sedara maraku yang lain. Bagaimanapun sementara menunggu kes aku diselesaikan, aku memohon menjadi guru sementara di utara dan mengajar di sebuah sekolah menengah yang agak pendalaman pada masa itu tapi kini dak lagi. Apa yang bakal ku bentangkan di sini adalah kesan dan bahana seks yang aku perolehi semasa aku mengajar di sana dan jangan anggap di tempat seperti itu tiada kegiatan seks sumbang, tapi mereka pandai makan dan pandai simpan hinggakan tiada orang lain yang mengetahuinya kecuali mereka yang terlibat sahaja.

Di sebabkan sukar mendapatkan rumah sewa aku dibenarkan mendiami salah sebuah kuaters yang terdapat di situ tetapi krs-krs berkenaan asalnya bukanlah milik KPM tetapi kementerian lain yang projeknya telah berakhir, ini hanya aku sedari semasa menghantar borang menduduki krs berkenaan di cawangan Kementerian K. Terdapat empat buah krs sesebuah dan dua buah krs berkembar yang kebanyakannya dihuni oleh guru-guru sama ada satu sekolah denganku ataupun guru-guru sekolah rendah di sekitar daerah berkenaan.

Rumah pertama di diami oleh Cikgu Alim, Kak Esah isterinya serta tiga orang anak mereka yang belum bersekolah. Cikgu Alim mengajar sama sekolah dengan aku, baik orangnya, berumur awal empat puluhan, minat memancing ke laut serta sangat pandai bermain catur. Malah aku kekadang tu heran orang kampung yang sekolahnya tak seberapa tapi mampu bermain catur dengan baiknya ini semuanya berkat kerajinan Cikgu Alim menubuhkan Kelab Catur di tempat berkenaan. Kak Esah isterinya suri rumah sepenuh masa berbadan besar (gemuk) tetapi lawa dari cerita-ceritanya ia jadi gemuk bila melahirkan anaknya yang pertama dulu dan lepas tu tak mahu turun-turun lagi. Aku sering ke rumahnya maklumlah aku melanggan makan di rumahnya sebab kedai makan agak jauh dan Kak Esah ni banyak ilmu dan petua terutama tentang penjagaan diri dan seksual. Dia kata orang bujang macam aku sebelum kahwin elok tahu sikit sebanyak supaya senang kemudian hari. Ternyata kata-kata Kak Esah itu benar apabila aku menjejakkan kaki di alam perkahwinan.

Secara sulit akupun belajarlah daripada Kak Esah beberapa petua dan ilmu termasuk juga belajar tentang pantat perempuan, bagaimana menjaganya dan sebagainya. Kak Esah juga yang mengajarku tentang cipap perempuan mempunyai lima pintu makam yang perlu dibuka dan dipuaskan semasa senggama barulah seseorang wanita itu akan merasakan kepuasan yang optima. Bukanlah mudah untuk membuka pintu-pintu makam berkenaan kalau tidak mengetahui selok beloknya. Sebenarnya bukan Kama Sutra sahaja yang ada di dunia ini malah setiap bangsa itu memiliki kitab seksualnya sendiri, aku rasa orang Melayu juga tidak kalah dalam hal ini. Disebabkan aku tidak begitu tahu dan pura-pura alim tak kenal cipap perempuan, Kak Esah terpaksa melakukan pratikal. Satu hari ia meminta aku datang ke rumahnya sebaik sahaja sesi sekolah pagi berakhir. Bila aku sampai aku dapati Cikgu Alim dan anak-anaknya tiada di rumah, aku bertanya ke mana mereka, jawabnya mereka balik ke kampung Cikgu Alim dan malam nanti baru balik, ia tak dapat ikut sebab Cikgu Alim kata nanti aku susah nak makan lagipun balik sekejap sahaja.

Kak Esah memberi isyarat supaya aku mengikutnya ke bilik tidur sambil berbisik hang makan benda lain dulu naa, lepas tu nanti baru boleh makan nasik. Akak nak tunjukkan apa yang telah akak ajarkan kat hang selama ini. Kak Esah menanggalkan baju kebaya serta kainnya hanya tinggal coli dan seluar dalam berwarna perang. Aku nampak walaupun gemuk tapi badannya ok masih solid tak menggelebeh macam orang gemuk yang lain. Dia memusingkan badannya kepadaku sambil meminta aku membuka kancing colinya, terbuka sahaja selambak tetek Kak Esah tersembul keluar, buah dadanya masih terpacak belum jatuh. Dia meminta aku membuka baju dan seluar hanya tinggal seluar dalam sahaja, Kak Esah terus mendakap dan mencium bibirku, aku membalas kehangatan bibir Kak Esah sambil tanganku mengurut-ngurut tetek Kak Esah yang besar dan mengkar tu tak cukup sebelah tangan kerana saiznya memang besar serta solid. Kak Esah merebahkan dirinya atas tilam sambil meminta aku menanggalkan seluar dalamnya, pada masa itu juga tangannya meramas-ramas batang pelirku yang masih berseluar dalam lalu dilorotkannya ke bawah menyebabkan koteku mencanak naik.

Aku memegang tepi seluar dalam Kak Esah dan perlahan-lahan menariknya ke bawah Kak Esah mengangkat punggungnya bagi membolehkan seluar berkenaan dilorotkan sepenuhnya. Terdedahlah cipap Kak Esah, aku terkejut melihat pantatnya yang begitu menunggun tembam dan padat, tak pernah aku jumpa pantat setembam itu sebelum ini, menggunung tinggi serta dihiasi oleh bulu-bulu cipap yang kasar dan panjang walaupun tidak begitu lebat. Pantat Kak Esah begitu cantik, kemas, bersih dan menggiurkan sesiapa juga yang melihatnya. Alor cipapnya merekah halus dengan biji kelentit terletak kemas di bahagian atas, seluruh kawasan cipap dan tundunnya cekang tidak kendur. Situasi itu membuatkan aku hampir-hampir memancutkan air maniku yang dah bertakung lama tak keluar. Kak Esah faham reaksi aku ia lantas duduk memegang koteku menahan pancutan yang mungkin terjadi, rasa stim yang menggila tu hilang cuma pelirku masih terangguk-angguk.

Kak Esah berbaring semula dan mengalas punggungnya dengan bantal sambil mengangkang luas menunjukkan keseluruhan pantatnya ia meminta aku membuka bibir pantatnya untuk melihat keadaan cipapnya yang terjaga rapi itu (aku kagum dengan wanita ini). Akak nak tengok macam mana hang main pantat perempuan jadi apa lagi mainlah katanya, aku mencium pantatnya yang berbau wangi asli tu sambil menggentil kelentitnya untuk menerbitkan air mazinya, setelah cipapnya berair aku meletakkan kepala koteku pada mulut cipapnya dan terus mengasak keras tapi cuma kepala takuk sahaja yang terbenam tak dapat masuk habis. Sekali lagi aku terkejut, macam mana pantat wanita gemuk dah beranak tiga ni masih ketat macam anak dara, aku menguakkan bibir pantatnya dan sekali lagi aku menguja dan menekan lebih keras, terbenam sikit lagi lalu aku menarik keluar seluruhnya batang pelirku mengambil posisi betul-betul, menarik nafas dan menojah dengan keras ….sripp…srippp….srippp batang koteku menyelinap masuk melepasi cengkaman pantat Kak Esah hingga ke dasarnya. Kak Esah terangkat kepala dan punggungnya bila merasa tojahan dari koteku yang besar dan panjang tu mencecah pintu rahimnya. Aku memandang mukanya, ia memberikan isyarat agar aku memainkan terus cipapnya yang ketat tu, aku tahu aku pasti tewas dengan perempuan ni tapi biarlah lagipun itu adalah pelajaran bagiku. Aku memainkan pantat Kak Esah dengan berbagai gaya dan cara yang aku ketahui, aku menyerang cipapnya bertubi-tubi sedap sungguh tak terkata sedapnya, pantat Kak Esah berdenyut-denyut kemudian bergetar seolah-olah menggeletek batang pelirku, aku naik buntang mata dibuatnya. Rasa itu berulang lagi dan setiap kali ia datang seluruh kawasan ari-ari dan butuhku terasa hilang dalam getaran yang hebat seolah-olah badanpun turut terbenam dalam cipapnya, hebat memang hebat Kak Esah (patutlah Cikgu Alim melengkung aja badanya dek bahana pukulan bininya) malah cipapnya dapat mengesan sama ada kote akan memancutkan air atau tidak. Telah berkali-kali butuhku mahu memancutkan air tapi setiap kali ia terasa cipap Kak Esah akan menggendurkan gesaan itu, aku kira dah sejam lebih kami bermain hingga pinggangku dah terasa sakit lalu Kak Esah merapatkan kakinya menyepit koteku sambil memita aku menojah sekeras yang mampu ke dalam cipapnya. Aku menojah dengan keras pantatnya bertubu-tubi hingga terasa akan memancut sekali lagi, setiap romaku terasa berdiri menahan rasa sedap yang tak terperinya itu, ada semacam gerakan lain di pintu rahim Kak Esah yang menambahkan lagi rasa berahi yang sedang aku alami itu, kali ini aku yang menggeleng-gelengkan kepala ke kanan dan kiri menahan rasa berahi yang tak berpenghujungnya itu, Kak Esah memelukku dengan erat lalu dengan tojahan yang paling keras aku menghentak sedalam mungkin cipapnya dan memancutkan air zakarku ke dalam pantatnya, pancutan demi pancutan yang keluar sambil terasa cipap Kak Esah seolah-olah memerah batang pelirku setiap kali pancutan terjadi. Aku terdampar atas badan Kak Esah hilang separuh nyawa bertarung dengan wanita hebat ini. Kak Esah mengusap-ngusap dahiku sambil mencium pipiku, ia berbisik hang hebat tapi hanya mampu membuka dua pintu makam burit kakak takpa nanti lepas makan hang rehat sambil periksa buku lepas tu pi mandi kita sambung semula nanti kakak tunjukkan semuanya. Aku mencabut keluar koteku yang lunyai rasanya dimamah pantat Kak Esah tapi ia masih separuh keras lagi. Kak Esah mengambil sedikit air pantat yang keluar lalu melorotkan pada keseluruhan batang pelirku. Aku juga ternampak seluruh kawasan cipapnya berwarna pink menandakan ia juga klimaks, Kak Esah mencium kepala koteku sambil berbisik bertuah sapa yang dapat merasa koteku katanya.

Selepas makan dan berehat sekali lagi kami bertempur dan Kak Esah mengajar serta menunjukkan seluruhnya proses untuk membuka kelima-lima pintu makam cipap wanita bagi menikmati kepuasan seks yang optimum (nindaku pernah bercerita tentang pintu makam ini tapi tak berkesempatan mengajarku sepenuhnya). Memang benar selepas itu ia pula terkapar macam pengsan menahan denyutan berahi yang menyelinap di setiap urat dan liang romanya. Menurut Kak Esah wanita yang mendapat suami mampu memberikan kepuasan seks yang begini tidak akan meninggalkan suaminya walau sejahat mana sekalipun suaminya asalkan tidak memukul bantai dirinya kerana rasa sedap yang menjalar dalam diri tidak bisa terbayar walau dengan apa sekalipun. Aku bertanya adakah Kak Esah memakai susuk hingga pantatnya jadi begitu, na'uzubillah katanya itu kerja syaitan jangan buat tapi berusahalah mengamalkan petua dan senaman serta makanan yang telah diajarkan kepadaku dan mesti diajarkan kepada isteri bila berbini nanti. Itulah yang kekadang merunsingkan bini pertamaku, walaupun dah berusia empatpuluh dah nak ada anak bujang, pantatnya masih masih macam anak dara menunggun tembamnya hingga kalau ia berjalan kainnya ditiup angin jelas menampakkan ketembaman cipapnya kalah pantat anak-anak dara di pejabatnya, dia juga jarang mahu memakai kain ketat yang begitu jelas menampakkan tembam pantatnya yang menebeng hingga para staf lelaki tertoleh-toleh tak puas pandang dan staf wanita cemburu pula, aku jawab sampai beruban atau menopausepun pantatnya masih macam tu lagi dan ia kekal kena lanyak macam baru-baru kahwin dulu juga. Buat para suami mainlah pantat isteri sebaik mungkin kepuasan yang diperolehi akan terpancar pada wajahnya yang berseri-seri serta kemerahan di pipinya dan percayalah seri itulah yang merupakan "ratu" awet muda kepada setiap wanita yang dah bersuami. Kepada wanita pula layanlah suami sebaiknya kelak usaha anda itu akan terbayar juga akhirnya.

Kak Esah juga merupakan guru kepada perempuan di kawsan krs berkenaan darihal penjagaan cipap dan diri lalu ia mencadangkan kepadaku untuk menakluki pantat setiap perempuan yang ada di situ ia akan membuka jalan kepada mereka untuk berbuat demikian. Aku tahu sebenarnya ia ingin menguji ilmu dan petua yang telah diperturunkan kepadaku sama ada benar-benar telah dapat aku hayati. Sejak itu bermula siri baru dalam hidupku yang bakal ku ceritakan dalam bahana yang akan datang. Sebelum itu ingin aku perjelaskan yang aku dahpun menurunkan ilmu dan petuanya itu kepada anak lelaki sulungnya yang kebetulan menjadi pelajarku semasa aku dipinjamkan beberapa tahun di salah sebuah U tempatan sambil berpesan itu adalah ilmu pemberian ibumu tapi jangan tanya macam mana aku mempelajarinya. Menurut katanya ibu dan bapanya telah bergelar Hajjah dan Haji pada masa itu dan tak pernah bercerita apa-apa tentang ilmu seksual kepadanya, hanya sekali dia bercerita sebelum kahwin nanti carilah sahabat mama(akulah tu) dan mintalah sesuatu daripadanya; mujurlah dia bertemu denganku dan aku katakan kepadanya "Kuah tetap tumpah ke nasi" bakal jurutera elektronik itu menggangguk faham.

Sejak itu Kak Esah menjalankan kempennya secara halus terhadap para isteri yang mendiami krs berkenaan. Pasangan pertama yang cuba kami pancing ialah Cikgu Mail dan isterinya Cikgu Salmah. Cikgu Mail merupakan guru siswazah tetapi Cikgu Salmah hanya lepasan Maktab Perguruan, Mail juga merupakan Guru Penolong Kanan di salah sebuah sekolah menengah di daerah berhampiran sedangkan Salmah mengajar satu sekolah denganku. Mereka telah beberapa tahun berkahwin tetapi hanya mendapat seorang anak perempuan baru setahun yang lalu yang baru dapat berjalan, pada masa itu sedang gigih untuk mendapatkan anak kedua. Cikgu Mail gemuk pendek orangnya tetapi isterinya kurus sederhana, pertembungan inilah yang menyebabkan sukar sedikit buat mereka mendapat anak, mengikut cerita Kak Esah sebagaimana yang diberitahu oleh Salmah kote Mail agak pendek dan susah nak betul-betul masuk ke dalam cipapnya, kalau main terbalik pulak habis tumpah air mani jadi kena buat berhati-hati.

Kak Esah dah bagi signal kat aku dia kata mesej dah sampai jadi aku boleh try anytime cuma kena tengok angin sebelah sana ok ke tidak. Satu hari Salmah datang berjumpa denganku sambil berbisik meminta aku datang ke rumahnya malam nanti untuk membincangkan projek Hari Guru yang akan datang tidak lama lagi, aku jawab baiklah. Selepas Maghrib aku sampai siap dengan bahan-bahan untuk menulis. Cikgu Mail dah bersiap-siap untuk keluar aku tanya ke mana dia jawab ada meeting persatuan mungkin lambat balik jadi hang tolong temankan kak Salmah sambil buat kerja tu (dia ni aktif dalam politik jadi kalau meeting mesti Subuh baru balik). Aku tak banyak bicara memulakan kerja sambil Salmah menidurkan anaknya. Setelah anaknya tidur dia datang menghampiriku dan kami terus membuat kerja-kerja sehingga selesai bahagian kami supaya dapat disambung pula oleh guru-guru lain yang terlibat.

Aku mencuri-curi pandang kepada Salmah untuk melihat isyarat yang mungkin terbit tapi nampaknya dia buat donno aje, akhirnya aku terpaksa mulakan kalau tak melepas terus jawabnya. Sambil menuang kopi aku bertanya macamana dia jumpa dengan suaminya, dia jawab jumpa dalam satu perhimpunan guru-guru daerah kemudian nampak si Mail bersungguh-sungguh hendak kahwin jadi dia ikutkan aje kalau diikutkan hati tak mahu sebab Mail gemuk pendek tak padan dengannya. Dia kata lepas tiga tahun kahwin baru dapat anak itupun sebab Kak Esah tolong berikan petua kalau tidak mungkin sampai sekarang masih belum beranak lagi. Aku tanya lagi pasal apa (pura-pura tak tahu), abang Mail punya anu tu pendek sebab gemuk jadi payah sikit nak masuk habis bila memancut air maninya tumpah sebab masuknya tak dalam, oh begitu rupanya jawabku. Aku memerhatikan muka Salmah, aku tengok masih lawa baru berumur tiga puluhan, berdada kecil sikit tapi ada bontot walaupun kurus. Aku menghampirinya lebih dekat lagi dan terus meraba punggungnya, dia menoleh terkejut sambil memandangku kemudian senyum. Akupun apa lagi terus memeluknya dan mencium bibirnya yang merekah tu bertalu-talu. Nafas Salmah cepat kencangnya menandakan berahinya mula mendatang. Dia berdiri sambil mengajak aku ke bilik tidur anaknya, rupa-rupanya dia dah siap bentangkan tilam atas lantai, aku lihat dia mula membuka kain tapi baju kurung masih menutupi tubuhnya. Aku menghampirinya menyelak baju berkenaan sambil mengangkatnya ke atas dan terus menanggalkannya. Salmah tidak berseluar dalam tapi memakai bra, dia membuka kancing colinya sekaligus menampakkan bukit kecil miliknya.

Cikgu Salmah dan telanjang bulat dia menghampiriku sambil membuka pakaianku pula, satu persatu dibukanya sehingga seluar dalamku ditanggalkannya dengan menggigit dan menariknya ke bawah. Tanpa ku duga Salmah terus menghisap koteku yang sedang nak bangun hingga membesar keras hampir tak muat mulutnya yang kecil. Aku membaringkannya sambil mencium semula bibirnya yang baru sahaja menghisap koteku. Aku turun lagi ke kawasan dadanya ku ulit-ulit puting teteknya yang mengeras, mulutku turun lagi ke perutnya sambil menjilat-jilat pusatnya, Salmah kegelian. Aku turun lagi ke kawasan ari-arinya sambil memerhatikan bentuk pantatnya yang menebeng kecil di celah kangkangnya. Bulu pantatnya rapat tapi tak begitu lebat dengan biji kelentitnya jelas berada di bahagian atas tapi jelas yang biji berkenaan dah kena kerat habis tinggal tunggulnya sahaja. Aku sedut tunggul biji berkenaan sehingga Salmah terdongak mendesah menahan berahi yang teramat, ku dengar mulutnya berkata-kata tapi tak jelas tutur bicaranya. Jari-jarinya terus meramas-ramas batang pelirku yang dah naik cukup kembang, keras dan panjang, aku merasakan bibir pantatnya dah cukup berair dengan kakinya terkangkang luas menanti hentakan daripadaku. Dia membawa kepala koteku kepada mulut cipapnya yang dah terbuka sedikit sambil berkata Now, please fuck me now, aku membetulkan posisi koteku di mulut cipapnya, menarik nafas dan sur…sur…srittt aku menekan masuk ke dalam pantatnya perlahan-lahan. Salmah mengerang menahan asakan batang pelirku, selepas masuk setengah aku menarik keluar semula batang koteku kemudian membenamkannya semula, aku tarik keluar semula dan terus ku tekan sekuat hati ke dalam cipapnya hingga santak ke serviknya. Salmah terkedu menahan tojahan koteku aduh panjangnya kote hang belum pernah lagi saya dapat yang sebegini.(ceritalucahku.blogspot.com)

Aku membiarkan sebentar koteku di perdu cipapnya sebelum acara sorong tarik bermula, aku berbisik yang aku nak main lama sikit dia kata alright pantatnya miliku malam tu jadi buatlah ikut suka. Setelah merasakan cipapnya cukup berair aku memulakan henjutan dan hentakan yang bertubi-tubi, bergoyang-goyang badannya ku kerjakan dan dia termengah-mengah menahan asakan yang keras tapi mulutnya terus berkata sedap…sedap…main…lagi…don't stop. Dia memelukku dengan eratnya sambil tumitnya mengapit punggungku, tahulah aku dia akan klimaks anytime dan tak lama dia dapat puncaknya yang pertama malam itu. Aku terasa batangku dikemut kuat ahh…I'm cumming…uhh…sedapnya. Aku berhenti sebentar memberi laluan berahinya mengapung, setelah itu aku memusingkan badannya lalu menghentamnya dari belakang pula sehingga dia tak tahan lagi lalu tertiarap atas tilam dan aku terus mengasak keras, tak lama aku rasa daging-daging punggungnya mengemut kuat dan dia klimaks lagi. Salmah terkapar lesu tapi aku tak peduli, aku akan main cukup-cukup sampai dia tak boleh main lagi sehari dua ni, aku mengiringkan badannya secara celapak aku menusukkan batang koteku ke dalam pantatnya yang dah benyai rasanya. Aku menikam lagi bertalu-talu sehingga aku terdengar pelan sikit senak rasanya burit saya…hang jangan tibai kuat sangat. Aku jawab tak pa bukan boleh rabak kena main sambil aku mencium semula bibirnya.

Aku mencabut keluar batang pelirku dan aku telentangkannya semula, aku panggung kakinya atas bahu sambil merodok masuk koteku, terbeliak matanya menahan tusukan koteku yang ku rasa begitu dalam masuknya, aku berbisik tahan sikit aku nak henjut lagi lalu aku hentak bertalu-talu cipapnya, sedap main cara itu sebab selain dapat masuk jauh ke dalam, cipapnya juga menyepit dan terasa sempit lubang pantatnya. Dia berkata cukup dah tak tahan lagi, aku melepaskan kakinya menarik tangannya terus duduk dengan dia celapak atas pehaku, aku memeluk badannya sambil menojah-nojah koteku ke atas, mulut Salmah sedikit berbuih dan jelas ku lihat air matanya membasahi pipinya. Aku tak pasti kenapa dia menangis. Aku baringkan semula Salmah sambil aku naik ke atas badannya sekali lagi, aku pacu benar-benar laju sehingga dia terdengik-dengik menahan tusukan demi tusukan, bila aku merasakan air maniku telah bersedia untuk memancut, aku rangkul tubuh kurusnya dan critt…critt…crittttt air maniku memancut jauh ke dalam rongga pantatnya. Setelah ku rasakan tak ada lagi air yang keluar perlahan-lahan aku menarik keluar batang pelirku, aku lihat air mani turut meleleh keluar dari rekahan bibir pantatnya yang terpokah ku kerjakan. Aku melurut-lurutkan semula bulu pantatnya yang kusam bagai padi dirempuh badai malam, Salmah tersengut-sengut menangis aku tak tahu puncanya adakah dia kesal atau sebab lain, aku memakaikan semula kainnya lalu membawa dia duduk, sambil memeluknya aku bertanya mengapa dia menangis, kesal atau sakitkah. Dia geleng kepala sambil berbisik aku telah memberikan kepadanya satu nikmat senggama yang tak pernah dialami selama ini, dia tak tahu yang batang pelirku dan pantatnya telah memberikan satu rangsangan yang cukup tinggi dan bimbang dia tidak akan merasainya lagi selepas ini. Aku cakap selagi aku ada di sekolah itu dia masih berpeluang merasai nikmat seperti yang baru kami lalui sebentar tadi. Salmah menciumku dan meminta aku beredar sebab sekejap lagi mungkin cikgu Mail akan balik kerana jam menunjukkan dah hampir empat pagi.

Aku mengemaskan kertas-kertas yang perlu ku bawa balik ke rumah sambil ku lihat Salmah mengambil cadar alas tilam membawanya ke bilik air. Aku mengikutinya ke bilik air untuk mencuci butuhku yang dah lembut semula. Salmah duduk kencing dan aku melihat air kencingnya yang turun tak menentu, setelah selesai aku mengambil air dan membasuh cipapnya perlahan-lahan pedih katanya tanpa diminta dia turut membasuh koteku pula sambail membelek-beleknya, bahaya kote ni boleh ranap burit betina kena sondoi. Kami ketawa bersama, aku mengucapkan terima kasih dan mencium pipinya sebelum berjalan balik ke kerusiku.

Setelah berjaya merasai pantat cikgu Salmah aku memberitahu kepada Kak Esah keesokkan harinya tapi belum apa-apa lagi dia dah mintak upah jadi mahu tak mahu aku kena main burit Kak Esah sekurang-kurangnya satu round. Lepas senggama, Kak Esah merancang untuk aku merasai pantat pengantin baru bini ustaz Rusli yang tinggal bersebelahan krs aku. Aku risau juga maklumlah ustaz Rusli ni pernah tinggal serumah denganku jadi takan aku gamak nak mainkan bini dia yang baru sahaja dinikahi belum sampai tiga bulanpun. Namun kak Esah cakap inilah masanya nak dapat yang masih ketat belum gujis katanya. Aku jawab ikut suka dialah janji dapat dan tak pecah mulut kat orang lain.

Gayah begitulah nama isteri ustaz Rusli, cantik orangnya tamat sekolah agama dan arab tapi tak mahu melanjutkan pelajaran lagi nak jadi isteri sepenuh masa katanya, mereka baru berkahwin hampir tiga bulan yang lalu dan Gayah mula menetap di krs berkenaan apabila ustaz Rusli berjaya mendapatkan sebuah krs yang baru sahaja dikosongkan, sebelumnya ia tinggal bersama denganku serta seorang lagi rakan bujang. Cik Gayah ni baik juga dengan kita orang tapi masih malu-malu yang pasti aku selalu ketemu dengannya di rumah Kak Esah sembang-sembang dan belajar petua agaknya, selalu tu bila aku sampai diapun akan terburu-buru meminta diri untuk pulang ke krsnya. Satu hari seperti biasa aku ke krs Kak Esah untuk makan tengahari tapi tak nampak pulak dia kat dapur jadi akupun terus naik ke rumah melihat kut-kut dia tidur atau tengah menjahit. Aku menjenguk ke bilik tidur tapi tak ada juga jadi aku terus ke bilik anaknya….wau berderau darahku bila aku jenguk sahaja ke bilik anaknya aku lihat dia tengah menunjukkan sesuatu kepada Gayah yang sedang menonggeng dengan lubang dubur dan cipapnya terdedah, bila ternampak aku Kak Esah memberi isyarat supaya jangan bersuara tapi membiarkan aku menghampiri mereka tanpa disedari oleh Gayah. Rupa-rupanya Kak Esah sedang mengajarkan Gayah cara-cara melakukan kemut yang lebih berkesan semasa senggama dalam keadaan doggie atau menonggeng.

Aku kini betul-betul berada di belakang Gayah sambil mengusap-ngusap batang koteku yang telah mula mengeras dalam seluar tapi Kak Esah memberi isyarat jangan buat apa-apa cuma pandang sahaja. Aku lihat pantat si Gayah tidaklah begitu besar dan tembam malah pantatnya mirip anak dara 14 atau 15 tahun dengan bulu cipap yang halus dan sedikit, bahagian dalam cipapnya begitu merah dan seluruh kawasan cipapnya begitu bersih serta licin, aku dah tak tahan lagi terus aku buka seluar dan seluar dalam, walaupun ditegah oleh Kak Esah namun aku terus memegang batang koteku dan meletakkannya di lubang pantat Gayah yang telah berair licin. Aku menggesel-gesel sambil menolak masuk kepala koteku ke lubang cipapnya yang masih ketat, aku hanya berjaya memasukkan kepala takuk sahaja, bila Gayah menyedari pantatnya dimainkan oleh benda lain bukan lagi jari Kak Esah. Dia terkejut melihat aku berada di belakangnya dan hampir menjerit, mujur Kak Esah cepat menekup mulutnya dan berbisik sesuatu kepadanya, aku lihat dia hanya menganggukkan kepala. Sebelum apa-apa dan kempunan aku terus sahaja meradak lubang pantat Gayah sampai santak ke pangkal rahim, Gayah terdongak menahan hentakanku yang tidak disangka-sangkakan itu, dia meronta untuk melarikan diri tapi dipegang kuat oleh Kak Esah. Kak Esah menyuruh aku mencabut keluar batang koteku yang terbenam dalam cipap Gayah sambil meminta aku beredar ke dapur. Aku menarik keluar batang pelirku yang melekat dalam cipap si Gayah dengan berat hati, memakai semula seluar dan menanti mereka di dapur.

Sebentar kemudian Kak Esah serta Gayah sampai dan duduk di kerusi meja makan, jelas kelihatan Gayah menangis dari kesan matanya yang merah. Kak Esah memujuknya sambil meminta aku memohon maaf daripadanya. Kak Esah cukup pandai bermain kata untuk menyelamatkan keadaan dengan ayatnya maklumlah aku ni orang bujang yang belum pernah merasai pantat jadi bila ternampak sahaja cipap perempuan muda yang terdedah tentulah nafsunya melonjak tinggi tanpa dapat ditahan lagi, Kak Esah juga merayu kepadanya supaya perkara itu disenyapkan sahaja tanpa diketahui oleh orang lain kecuali kami sahaja dia juga memberi amaran kepada ku agar jangan bercerita kepada sesiapa juga. Setelah itu barulah aku lihat si Gayah menarik nafas lega dan mula tersenyum bila mendengar lawak yang dibuat oleh Kak Esah. Tak lama kami terdengar cikgu Alim balik di pintu depan dan Gayah meminta diri untuk pulang, Aku juga menurutinya beredar balik ke krs aku dan kami jalan bersaing mengikut jalan belakang, aku sempat berkata bahawa aku mohon banyak-banyak maaf atas keterlanjuran tadi tapi memang cipapnya sedap masih ketat kataku, dia tersipu-sipu membetulkan kainnya sambil berkata lain kali kita buat kat hang pulak….katanya sambil terus berjalan ke krsnya.

Petang tu ustaz Rusli memanggilku datang ke rumahnya, aku panik juga jangan-jangan si Gayah telah menceritakan kepadanya perihal aku menutuh burit isterinya tadi tapi rupa-rupanya mengajak aku untuk minum teh petang sambil menikmati goreng pisang awak legok yang menjadi kegemarannya sejak dulu. Gayah datang membawa dulang berisi air dan pisang goreng, aku buat-buat tak melihatnya padahal dadaku berdebar cukup kuat di saat dia meletakkan dulang di atas meja. Minumlah katanya menyapaku sambil tersenyum manis. Ustaz Rusli memberitahu yang dia akan berkursus sebagai pemeriksa kertas peperiksaan di KL selama dua minggu jadi dia meminta aku melihat-lihat rumahnya dan memberi pertolongan apa jua yang diperlukan oleh Gayah semasa ketiadaannya. Dia juga meminta aku menguruskan pertukaran sekolah adik perempuannya ke sekolah aku, percakapan mulut dengan HM telah dilakukan cuma dokumennya sahaja yang belum dihantar. Aku jawab baiklah insyaallah semuanya akan cuba aku bereskan semasa ketiadaannya nanti. Tak lama ustaz Rusli menyalin pakaian buruk lalu mengambil jala untuk menjala ikan di bendang yang mula mengering airnya, dia mengajak aku ikut sama tapi aku jawab dia pergi dulu nanti aku menyusul kemudian. Dia juga menyuruh aku menghabiskan minuman dan pisang goreng sebab orang bujang susah nak masak katanya sambil menaiki basikal menghala ke bendang yang terletak di sebelah belakang krs kami. Aku membawa dulang ke dapur sambil berbisik kepada Gayah kita boleh sambung apa yang terhenti tadi bila Rusli pergi KL nanti. Gayah mencubit punggungku sambil menjawab saya ni isteri orang jangan salah cucuk nanti terobek payah nak ganti, aku peluk pinggangnya sambil mencium bibirnya…saya janji buat pelan-pelan tak robek punya kataku sambil berlalu.

Ustaz Rusli sudah berada di KL berkursus dan aku telahpun menguruskan pertukaran adik perempuannya dan tak lama lagi adiknya akan berada di sekolah sebaik sahaja ustaz Rusli tamat berkursus. Kebetulan pada masa itu ada Funfair yang jaraknya tidak berapa jauh dari kawasan krs kami jadi saban malam kebanyakan penghuni krs akan mengunjungi funfair berkenaan, aku juga sesekali turut ke sana maklumlah tidak banyak hiburan di kawasan pendalaman ini. Satu malam Gayah meminta aku datang ke rumahnya dan aku datang betul-betul selepas Maghrib, aku lihat makanan telah terhidang dengan lima macam lauk yang enak-enak rasanya. Aku bertanya selalu ke Gayah masak banyak lauk macam ni, dia jawab sekurang-kurangnya seminggu sekali sebab ustaz Rusli tak suka makan banyak lauk hari-hari. Memandangkan rezeki dah terhidang akupun makanlah berdua dengan Gayah rasa macam pengantin baru pulak. Lepas makan Gayah membawa kopi serta biskut tawar yang menjadi kegemaranku selepas makan mesti pekena kopi O dengan biskut tawar. Sambil berbual-bual tu baru aku perasan Gayah berpakaian kemas dan cukup menarik malam itu, belum pernah dia berkebaya ketat semenjak pindah ke sini. Bahagian dadanya terbuka luas hingga menampakkan pangkal teteknya yang gebu. Rambutnya yang panjang dibiar jatuh terlerai melepasi bahu dan punggungnya tampak jelas bentuknya dalam kain yang ketat. Aku bertanya ustaz tak marah ke dia pakai seksi macam tu, dia jawab pakai dalam rumah sahaja tak apa sambil berdiri untuk menambahkan kopi dalam cawanku. Harum betul bau Gayah malam itu aku dah tak tahan lagi lalu membiarkan sahaja koteku membengkak di dalam seluar, kebetulan aku tak berseluar dalam jadi jelas nampak koteku melintang, Gayah menyedarinya lalu menegur benda apa yang melintang dalam seluar tu, aku jawab budak kecik nakal ni nak keluar tapi aku kata tak boleh, Gayah jawab kalau dia dah nak keluar juga biarlah agar dapat angin sikit lemas agaknya dia kat dalam.

Gayah berdiri semula lalu aku dengan pantas memeluk badanya serta mencium pipinya beralih terus ke bibirnya aku mengucup bibir mungil tu sepuas-puasnya sambil tanganku mula merayap ke dadanya. Aku membuka butang kebaya Gayah satu persatu sambil Gayah membantu membuangkan bajunya serta menanggalkan colinya. Bahagian torso Gayah dah terdedah dengan teteknya mengeras serta putingnya menegak, aku terus menghisap puting teteknya kiri dan kanan berulang-ulang, Gayah mendengus-dengus menahan rasa berahi yang kian memuncak, abangg…kita ke bilik, Yah nak abang buat kat atas katil…Yah dah tak tahan nak rasa kote abang katanya merayu. Aku mencempungnya membawa masuk bilik dan membaringkannya di atas katil yang masih baru tu. Jari-jariku terus membuka kancing kainnya sambil menarik zip lalu melondehkannya ke bawah, Gayah turut membantu menanggalkan kainnya. Dia tak berseluar dalam jadi terdedahlah alor tiga segi yang bersih ditumbuhi bulu-bulu halus dan jarang, biji kelentitnya tersembul di bahagian atas lalu ke serang bertalu-talu, aku gentel dan ku sedut puas-puas, Gayah mengerang menahan serangan ke atas biji kelentitnya, alor cipapnya dah berair melimpah-limpah hingga membasahi bawah punggungnya. Tangan Gayah meramas-ramas batang pelirku yang dah mengeras tegang serta cukup besarnya. Gayah merintih-rintih kecil bila mulutnya ku sumbat dengan koteku tapi dia hanya dapat mengulum sekerat sahaja sebab mulutnya tak cukup besar untuk menelan semuanya. Kami melakukan 69 supaya dia benar-benar puas sebelum aku menojah masuk koteku ke dalam cipapnya, aku menarik keluar kote dari mulutnya lalu membawa turun ke kawasan pantatnya yang dah cukup basah dengan bulu pantatnya dah kusut masai, tetiba sahaja Gayah memegang koteku sambil menahan agar aku tak memasukkannya ke dalam cipapnya. Aku memerhati mukanya meminta kepastian, terus aku cium semula bibir manisnya dan berbisik Gayah kena beri juga abang masuk kalau tak boleh meletup kepala abang lalu aku meletakkan kepala koteku betul-betul pada alor cipapnya yang merekah, Gayah memejamkan mata bila merasa aku menekan masuk kepala kote ke dalam alor cipapnya.

Aku terus menekan masuk sehingga separuh dah terbenam lalu menarik keluar semula untuk tolakan masuk sekali lagi tapi kali ini aku terus menojah dengan keras sehingga terasa cipapnya membelah ruang bagi laluan batang koteku, aku terus meradak pantat Gayah hingga ke dasarnya. Gayah menahan cukup katanya dah tak boleh masuk lagi dah penuh dan senak buritnya. Memang pantat Gayah agak tohor jadi tak dapat nak masuk sampai habis batang koteku, aku terus menojah keluar masuk dengan laju ke alor yang dah becak berair tu, aku tak kisah lagi habis ke tak habis yang penting aku henjut sedalam yang mampu berulang-ulang kali. Aku memainkan cipap Gayah dalam berbagai gaya yang aku ketahui dan pelajari, aku tak pasti dah berapa kali dia klimaks hinggalah dia berkata cukup dah tak larat lagi nak main, aku pacu betul-betul lubang pantatnya hingga bergegar katil lalu ku benamkan sehabis dalam dan cerrr...cerrr...cerrr air maniku memancut ke dalam cipapnya, banyak juga air maniku yang terpancut dalam pantat si Gayah dan aku membiarkan koteku terbenam sambil menikmati kemutan cipap Gayah yang beralun-alun datangnya. Setelah ku rasakan tiada lagi gegaran badannya barulah ku cabut keluar koteku sambil mencium dahinya tanda ucapan terima kasih, dia hanya tersenyum sambil membalas ciuman di pipiku. Gayah berbisik mengatakan yang dia benar-benar puas main denganku kalau tidak dia isteri orang pasti dia ikut aku, malam tu aku mengerjakannya tiga kali lagi termasuk sekali di lubang duburnya dan aku hanya berhenti bila terdengar orang dah baca tahrim menandakan Subuh menjelang tiba, aku meninggalkan Gayah terkapar kepuasan yang tak terhingga untuk pulang ke krs aku bimbang dilihat orang nanti. Sepanjang tempoh ustaz Rusli berkursus acap kali juga aku memainkan cipap Gayah baik malam mahupun siang kalau berkesempatan, tetapi selepas ustaz Rusli balik aku tak berani nak curi-curi sebab masa tu si Gayah pun dah mula muntah-muntah, aku cuma dapat berharap yang dia sihat sentiasa.

Sebaik sahaja ustaz Rusli kembali berkursus dari KL beliau terus mengajak aku pulang ke kampungnya untuk menjemput adik perempuannya yang sudah disahkan bertukar sekolah. Kami bertolak pada malam hari dengan kereta baru dan besar yang dibeli oleh ustaz Rusli di KL, kalau mengantuk nanti hang pulak bawak katanya kepadaku yang duduk di sebelahnya manakala isterinya yang dah berkali-kali aku tojah tu duduk di belakang pura-pura tidur dan tidak mendengar percakapan kami.

Kampung ustaz Rusli agak jauh juga dan menghala ke utara, selepas pekan SP aku mengambilalih pemanduan kerana aku lihat dia dah mula mengantuk dan lagipun aku agak biasa juga dengan arah jalan yang bakal diambil. Tak lama ustaz Rusli tertidur jadi tinggallah aku sorang memandu di tengah malam buta. Bagaimanapun sebelum sampai ke sempadan P aku menggerakkannya supaya membantu aku memilih jalan kerana aku belum pernah pergi ke rumahnya yang membelah di tengah-tengah sawah padi yang melaut luasnya. Akhirnya sebelum subuh sampai juga kami ke rumahnya yang tersergam indah bagaikan rumah keluarga siri Dallas. Kami disambut mesra oleh ibu bapanya tapi aku enggan bersalin sebaliknya terus mengambil wuduk untuk solat subuh yang hampir masuk waktu, kebetulan surau terletak bersebelahan dengan rumah mereka jadi aku terus sahaja ke sana.

Selesai sarapan aku dan ustaz Rusli masuk tidur sebab kami tak cukup tidur bimbang pulak balik nanti mengantuk tak tahu siapa nak pandu kereta. Aku bangkit sebelum zohor, mandi dan terus tunggu masuk waktu tetapi dipanggil makan oleh mak hajjah jadi aku terus sahaja ke dapur. Aku kata makan kat sinipun boleh saya tak kisah sebab sayapun orang kampung juga. Merekapun menyajikan makanan, ustaz Rusli dan bapanya tidak turut sama kerana terpaksa keluar sebentar jadi hanya aku, emaknya, isteri ustaz Rusli dan adik perempuannya Ruslimah yang akan berpindah sekolah. Menurut ibunya ada seorang lagi adik lelaki ustaz Rusli tapi dah ke Siam mencari buruh sebab padi akan masak tak lama lagi, sambil tu aku mencuri-curi pandang Ruslimah cantek juga budaknya walaupun baru 13 tahun tapi susuk bangun tubuhnya macam perempuan 15 tahun cuma teteknya masih kecil lagi.

Menjelang pertengahan asar kamipun bertolak balik dan kali ini ustaz Rusli memandu dengan isterinya duduk di sebelah, aku dan adik perempuannya duduk di belakang. Tak lama aku lihat adiknya mengantuk lalu tertidur dengan kepalanya terlentuk di bahuku. Aku membiarkan sahaja dia tidur begitu, tak lama akupun turut tertidur dan hanya terjaga bila ustaz Rusli memberitahu kita dah sampai di AS dan akan berehat sebentar sambil menantikan Maghrib, dia memberikan isyarat supaya aku menggerakkan Ruslimah sambil dia dan isterinya telah bergerak masuk ke sebuah restoran. Aku mencuit bahu Ruslimah tapi tak sedar juga lalu aku pegang kepalanya dan mencium pipinya, dia tersedar memandang aku sambil tersenyum, aku merebahkannya dan terus mencium bibirnya dia terkejut tapi tak menolak cuma berbisik saya tak tahu bercium jawabnya, tak apa nanti cikgu boleh ajar tapi bukan di sini, sambil tanganku sempat meraba dadanya yang dah mula membengkak, lembut rasanya tetek muda yang baru nak mekar ni bila disentuh. Kami bangkit, aku terus mengunci kereta dan bergerak bersama memasuki restoran.

Perjalanan balik seterusnya aku pula memandu dan ustaz Rusli suami isteri duduk di belakang, tak lama merekapun tidur sambil berpelukan, maklumlah masih pengantin baru, aku berbual-bual ringkas dengan Ruslimah apa minatnya dan segalanya yang aku rasa perlu untuk mengetahui dirinya dengan lebih dekat. Sambil tu tanganku menggosok-gosok pehanya makin lama makin ke atas hingga sampai ke pangkal pehanya, dia membiarkan sahaja tanganku melekap pada cipapnya aku dapat merasakan yang cipapnya agak tembam juga lalu aku berbisik kepadanya dia dah datang haid atau belum dia jawab belum lagi dan cipapnya juga belum tumbuh bulu tetapi ada kekawannya punya yang dah berbulu dan ada dua orang dalam kelasnya dah datang haid, rupa-rupanya budak ni agak knowledgeable juga pasai fisiologi wanita jadi mungkin mudah sikit jarum aku nak masuk nanti.

Sebaik sampai aku terus meminta diri untuk balik ke krs aku sebab esoknya aku ada game dengan persatuan pemuda di situ, ustaz Rusli dan isterinya mengucapkan terima kasih dan meminta aku datang ke rumahnya untuk makan malam sebab tengahari aku pasti tak sempat. Semasa makan malam ustaz Rusli meminta adiknya ambil tuition dengan aku sebab pelajaran di sini agak lain sikit dan mungkin ada bab-bab yang dia dah tertinggal. Ruslimah angguk dan aku juga tak keberatan. Cuti sekolah bermula rakan rumahku semuanya balik ke kampung mereka masing-masing tapi aku tak dapat berbuat demikian sebab dah janji dengan Ruslimah nak bantu dia catch-up dengan apa yang dia dah tertinggal. Selepas hari itu Ruslimah sering datang ke rumahku belajar dan selalu juga dia membawa lauk untuk makan tengahari bersama di rumahku. Pelajarannya juga boleh tahan dan dia dari jenis budak yang senang di ajar.

Satu hari ustaz Rusli datang ke rumahku meminta aku tengokkan Ruslimah sampai dia balik sebab dia dan isteri terpaksa ke rumah mentua kerana mendapat kabar ibu mentuanya sakit tapi akan balik malam nanti. Aku jawab tak apalah lagipun masih ada yang perlu dipelajarinya. Aku dan Ruslimah sebenarnya dah selalu ringan-ringan tapi tak lebih dari itu sebab aku mengira dia masih budak lagi dan tak elok kalau buat lebih-lebih. Selepas makan tengahari aku ingat nak tidur sebentar jadi aku pesan kat Ruslimah nanti gerakkan aku untuk sambung semula pelajaran matematiknya, dia jawab baiklah. Selang seketika aku terasa ada orang berbaring di sebelah dan bila ku raba ternyata Ruslimah yang berbaring membelakangiku. Aku bangun duduk dan mencuit pipinya, dia berpaling menghadapku sambil tersenyum, aku terus mencium bibirnya dan kamipun mula bergumpal macam pasangan kekasih. Aku berusaha membuka baju kurungnya dan bila terlucut sahaja aku lihat dia tidak memakai anak baju jadi terserlah bukit muda yang baru tumbuh di dadanya. Tetek muda tu lembut benar dengan puting kecil yang memerah bila di gentel dan aku meramas-ramas tetek kecil milik Ruslimah hingga dia tersenggut-senggut menandakan berahinya mula memuncak. Aku berusaha pula membuka kain sarung yang dipakainya, mudah aje melurutkannya ke bawah dan terkejut besar aku bila mendapati dia tak memakai seluar dalam menampakkan pantatnya yang kecil tapi tembam tanpa ada seuratpun bulu yang tumbuh di situ cuma baru ada bulu ari yang baru nak menghitam di sudut sebelah atas cipapnya.

Aku yang sememang tidak berbaju sewaktu tidur hanya perlu melondehkan runner short yang ku pakai untuk meneruskan aktiviti pada petang itu tapi aku mahu bertindak dan mengajar Ruslimah cukup-cukup supaya dia mengerti apa yang bakal terjadi apabila bertemu batang pelir dengan pantat. Bila terkena gomol begitu budak ni naik lemas dan menutup matanya cuma nampak dadanya sahaja yang turunaik dengan kencang, aku mengalihkan fokus pengulitan kepada cipapnya pula. Ruslimah telah terkangkang luas menampakkan sejelas-jelasnya pantat budak perempuan berumur 13 tahun yang bertaup rapat tanpa relah alornya seperti pantat wanita dewasa. Aku terpaksa membuka kelopak labia majoranya untuk membolehkan alor pantatnya terbuka, fuh memang sah anak dara sunti dengan kulipis daranya penuh menutupi lubang cipap yang begitu merah. Batang pelirku mencanak tegangnya bila melihat cipap dara sunti yang menonjol bagaikan apam beras lepas dikukus. Aku melorotkan short yang ku pakai lalu membawa koteku ke mulut mungil Ruslimah, ia membuka mata bila terasa sesuatu di bibirnya. Aku mengisyaratkan ia membuka mulut agar kepala koteku dapat memasukki mulutnya. Perlahan-lahan ia membuka mulut lalu aku menolak masuk kepala koteku, ia choke lalu aku tarik keluar semula sambil memasukkan semula ke dalam perlahan-lahan sehingga suku bahagian dapat masuk dan memenuhi rongga mulutnya. Seterusnya secara spontan lidah dan bibirnya mengambil bahagian dengan mengulum dan mengulit koteku sehingga meleleh-leleh air liurnya keluar dari tepi mulut. Serentak dengan itu aku memusingkan badan untuk posisi 69 meletakkan kepalaku di celah kangkangnya seraya mengulum biji kelentitnya yang telah menegang habis, alor cipapnya juga telah menerbitkan air pelicin menantikan serangan yang seterusnya. Habis kesemua bahagian pantatnya ku kerjakan, Ruslimah mengerang-ngerang menahan serangan sehingga ia terpaksa meluahkan keluar koteku bagi mengambil nafas yang kian kencang, aku masih melekat di celah cipapnya sebab pantat dara sunti yang belum pecah dara selalunya "manis" jadi aku mesti ambil peluang ini sepenuhnya.

Serangan di bahagian cipapnya ku hentikan untuk memulakan sesuatu yang lebih berat lagi, aku lihat bibir pantatnya bergerak-gerak menandakan siempunya diri dah bersedia untuk menerima kemasukan kote ke lubang pantat buat pertama kali. Aku berbisik meminta ia menahan rasa sakit yang mungkin terasa bila koteku memasukki pantatnya, malah aku memangku kepalanya setinggi yang mungkin bagi membolehkan ia melihat sendiri bagaimana batang kote memasukki cipapnya. Perlahan-lahan aku meletakkan kepala kote ke alor pantatnya yang dah cukup berair lalu menekan masuk, alor berkenaan relah sedikit memberi laluan kepala kote memasukkinya, aku terus menekan sehingga tersekat di kulipis daranya. So far so good dan diapun berkerjasama dengan baik. Aku berbisik lagi lepas ni akan rasa lain jadi ia kena menahan, ia angguk tapi aku tak pasti ia tahu apa yang aku maksudkan. Aku membaringkan dirinya, menolak pehanya ke arah dada, membawa tangannya memeluk badanku, aku menarik keluar batang koteku dan menarik nafas dalam-dalam, meletakkan semula kepala kote ke alor cipapnya dan menolak masuk sehingga ke benteng daranya, ia memandangku menanti apakah tindakan aku selanjutnya, secepat itu juga aku menojah keras ke bawah rittt…rittt…rittt berderit rasanya bila kepala koteku menerobos masuk dan memecahkan kulipis daranya, Ruslimah terkejut serentak menjerit aduhhh….sakittt….sakitt cikgu, cukup jangan buat lagi sambil meronta untuk melepaskan diri dari kesakitan yang dirasainya, aku memeluk kemas badan dan pehanya agar ia dapat ku kawal sambil mengusap-ngusap dahinya, cikgu tahu tapi rus kena tahan sikit…lepas ni sakit akan hilang cayalah cakap cikgu….bila rontaannya reda aku henjut dan henjut berulang kali sehingga santak ke serviknya dan walaupun ia meronta tak ada gunanya sebab batang koteku dah terpacak dalam cipap kecilnya yang dah terpokah ku kerjakan.

Aku berhenti menghenjut lalu membiarkan rongga pantatnya mengemut-ngemut batang koteku, walaupun tak dapat masuk habis tapi aku cukup puas bila merasakan batang pelirku seperti disedut-sedut. Darah dara meleleh turun membasahi punggung kirinya cepat-cepat aku menyapukan jariku lalu ku palitkan atas keningnya (kegunaannya telah ku ceritakan dahulu). Aku lihat air matanya merembas keluar membasahi pipinya yang comel tu, aku menyeka air matanya lantas mencium pipinya sambil mengusap-ngusap manja rambut dan dahinya. Lama juga aku membiarkan koteku terbenam dalam cipapnya dan bila aku merasakan esakan tangisnya dan rongga pantatnya dah dapat menerima kehadiran batang pelirku, aku menarik keluar perlahan-lahan hingga ke hujung lalu ke benamkan semula jauh-jauh ke dalam cipapnya, ku ulangi berkali-kali dan setiap kali ianya terjadi ku lihat badannya terangkat menahan asakan batang pelirku yang menyelinap masuk ke cipapnya. Setelah itu aku memainkan pantatnya seperti biasa menojah keluar masuk perlahan-lahan dan semakin laju, ia dah menutupkan matanya semula tapi mulutnya terbuka mengambil nafas, ia mengerang-ngerang semula dan ku dengar halus suaranya….aduh….sedap bang…sedap….sedap sungguh bang….sedappp, aku membiarkan kakinya mengapit punggungku bila terasa klimaksnya sampai ia menolak naik punggungnya untuk merapatkan cipapnya menerima sedalam yang boleh batang koteku lalu klimaks, aku membiarkan seketika sampai ia reda sebelum meneruskan permainan keluar masuk. Kami main cara doggie pulak, nampak jelas bibir pantatnya turut tertolak ke dalam menuruti pergerakan koteku masuk dan melekat keluar bila kote ku tarik, tak lama ia jatuh tersembam dan klimaks sekali lagi, aku tak berani menindih sepenuh badannya bimbang mencederakannya maklumlah ia masih kecil lagi jadi aku mengiringkan badannya lalu memainkan semula dengan rancak sehingga terhinggut-hinggut badannya menahan tojahan demi tojahan tak lama ia mengejang semula lalu ku peluk badannya kemas-kemas membantu ia klimaks sekali lagi, ia dah hampir lembek bila ku telentangkan semula sambil ku mainkan lagi cipapnya secara mengatas, aku tak pasti sedalam mana yang masuk sebab aku dah tak dapat menahan radakan demi radakan yang ku buat untuk menyegerakan pancutan air mani yang dah berpusat di pangkal koteku, aku meneruskan asakan dan membenamkan sedalam yang dapat ditembusi oleh batang pelirku lalu memancutkan air maniku ke wadah pantatnya sebanyak yang mampu dipancutkan. Banyak juga air mani yang keluar sebab dah lebih seminggu airku tak keluar, aku berani memancutkan ke dalam cipapnya sebab aku tahu dia belum datang haid lagi jadi masih safe kalau lepaskan kat dalam. Setelah semuanya tenang barulah ku tarik keluar batang pelirku yang masih keras, ku lihat air mani berserta air mazinya turut meleleh keluar dari alor cipapnya jatuh ke alor dubunya sebelum jatuh ke cadar tilamku. Aku mencempungnya ke bilik air kerana aku tahu anak dara lepas kena main mesti terkencing punya, banyak juga ia kencing sambil berkerut dahinya menahan pedih, aku lapkan sahaja cipapnya dengan kain basah untuk mengelakkan rasa pedih kalau dibasuh waktu itu. Aku membawanya semula ke katil lalu mencium pipi dan bibirnya. Ia memandangku lantas memeluk leherku sambil tersenyum manja, aku bertanya apa dia rasa ia jawab semuanya ada, sakit, pedih, perit, senak, sedap dan yang paling best katanya tak tahu nak cakap macam mana bila ia datang rasa nak tanggal cipapnya menahan rasa sedap yang bergetar ke segenap tubuh. Aku cakap itulah klimaks dan bukan semua orang dapatnya jadi orang yang dapat klimaks setiap kali senggama boleh dianggap bertuah merasai nikmat bersetubuh.

Ruslimah beritahu patutlah ia selalu dengar kakak iparnya mendengus-dengus ingatkan sakit rupanya sedap, ia selalu mengendap ustaz Rusli menenggek kakak iparnya dan petang tu dia pula kena tenggek. Malam itu kami main lagi dan kali ini berbagai gaya aku ajarkan, kebetulan ustaz Rusli tidak pulang malam itu dan hanya sampai kira-kira jam sebelas pagi esoknya. Aku masih terus menenggek dan memainkan pantat Ruslimah bila saja berkesempatan tetapi menghentikannya terus sebaik sahaja ia mula kedatangan haid kira empat bulan selepas tenggekan pertama dialaminya. Ku cakapkan selepas ini tak boleh main pantat lagi tapi ringan-ringan tu boleh sebab takut ia akan mengandung macam perut kakak iparnya yang dah membengkak masuk tujuh bulan kandungannya, ia mengerti dan perlahan-lahan hubungan seks aku dengannya terhenti tapi ku ganti dengan menunjukajar pelajaran sehingga ia keluar sebagai pelajar terbaik keseluruhan tingkatan satu pada tahun itu.
Bagaimanapun kegiatan seks aku dengan orang lain masih berterusan dan sesekali kak Esah mendesak aku memainkannya terutama bila suaminya tiada di rumah.

Kira-kira jam sepuluh pagi baru aku datang semula ke rumah kak Bib sebab aku tertidur dan bila aku masuk aku lihat anak-anaknya dah siap mandi dan kemas berpakaian, aku juga nampak sarapan telah sedia tersaji di meja makan dan kopi masih berasap panasnya, pagi tu agak mewah sarapanku siap dengan telur separuh masak, jus oren dan roti bakar disapu mentega ala continental. Selepas bersarapan barulah si Zana sampai, ia mintak maaf kerana tak sempat datang awal sebab mak dan ayahnya balik terlalu lewat dan ia takut nak kayuh basikal tengah-tengah malam seorang diri. Akupun cakap eloklah tak membahayakan diri. Adik cikgu mat ni dalam form v dan adalah satu subjek aku mengajarnya jadi aku dan dia taklah ada rasa segan macam biasa saja. Hari tu dia memakai blouse putih berbunga kecil di kolar dan berskirt pendek warna piruz jadi bila dia duduk dengan kakinya sedikit terbuka jelas kelihatan seluar dalamnya yang berwarna kuning. Anak dara tengah naik ni memang cantik malah ramai budak-budak minat kat Zana ni tapi aku tak pasti siapa yang berjaya menawan hati adik perempuan bongsu abang Matsom ni. Aku mempelawa dia sarapan sama tapi dia cakap dah sarapan cuma mengambil secawan kopi, Bib masih kalut membasuh pakaian di bilik mandi jadi selepas menutup makanan aku dan Zana beredar ke bilik tidur utama dengan anak-anak buahnya.

Kami mengeluarkan alat permainan di dalam bakul lalu membiarkan si kakak bermain manakala adiknya kami letakkan dalam katil berpagar supaya dia tidak jatuh, Zana duduk di birai katil dan aku di bawah jadi setiap kali aku mengangkat kepala aku terpandang celah kangkangnya, berbayang bulunya di sebalik panties kuning yang agak nipis. Zana perasan aku memandang tepat di celah kangkangnya lalu ia merapatkan kakinya, aku memandang mukanya lalu berkata bukakla luas sikit boleh juga aku tumpang tengok, ia senyum lalu mengangkang dengan luas sementara aku kian rapat menghadap kakinya, jelas nampak bulu-bulunya yang dah menghitam. Aku memberanikan diri memegang pehanya lalu perlahan-lahan aku mengusap ke atas hingga sampai betul-betul pada cipapnya yang bersalut panties kuning, aku menggosok manja cipapnya sambil menanti reaksi daripadanya marah ke atau sebagainya, namun aku lihat dia diam sahaja malah berteleku molek di birai katil lalu aku cium pangkal pehanya membawa ke cipapnya ia terkejut tapi aku memberi isyarat jangan bersuara, aku bangun lalu duduk bersebelahan dengannya dan tanpa berkata apa-apa aku merangkul badannya terus mencium bibirnya, ia meronta tapi aku tidak melepaskan pelukanku malah lidahku telah membelah bibirnya melolos masuk ke rongga mulutnya. Aku jolok lelangitnya serta ku hisap lidahnya dan tak lama ia memberikan respon balas yang sama dengan mengucup kemas bibir dan lidahku. Tanganku mula meraba-raba kawasan dadanya dan meramas-ramas lembut teteknya yang bersalut baju dan bra, aku membuka butang blousenya satu persatu hingga habis mendedahkan perutnya yang putih gebu, aku cuba menanggalkan cangkuk branya tapi tak dapat kerana ia tidak membenarkan, aku berhenti mengucupnya lalu merayu agar cangkuk bra dilepaskan, ia geleng kepala tapi aku minta juga dan akhirnya ia sendiri yang membuka cangkuk tapi enggan melepaskan branya jatuh. Perlahan-lahan aku menarik branya menampakkan sepasang payu dara yang mengkar kepunyaan si manis 17, saiznya sederhana cukup putih dengan aeriolanya berwarna merah muda serta putingnya yang kecil agak lebih gelap tapi tidak hitam.

Blouse dan branya dah terlucut habis mendedahkan bahagian dada serta perutnya aku tidak membiarkan begitu sahaja terus meramas-ramas tetek mengkar milik Zana serta menghisap putingnya silih berganti, Zana dah mula lupa diri malah aku dipeluknya dengan kuat sambil satu persatu butang kemejaku terlerai dan terus ku tanggalkannya, aku berusaha pula membuka cangkuk dan zip skirtnya lalu melondehkan ke bawah dan aku mengangkat Zana yang hanya tinggal seluar dalam itu ke tengah katil, aku membawa jari-jarinya ke cangkuk dan zip seluarku agar ia sendiri yang membukanya tak lama seluarku ditarik ke bawah dan hanya seluar dalam yang tinggal. Aku cuba tarik turun pantiesnya tapi Zana mengepit kuat tidak membenarkan aku berbuat demikian, aku menyelok masuk tangan ke dalam pantiesnya dan mula menguis-nguis bulu pantat serta biji kelentitnya, lama-lama Zana kalah juga lalu membiarkan tanganku bebas menggentel biji kelentitnya serta melurut alor cipapnya yang dah berair banyak, aku tak memberi peluang lalu pantiesnya ku sentap turun hingga ke tumit kakinya lalu Zana menguisnya jatuh. Dara manis 17 ni dah telanjang bulat dengan cipapnya dah terdedah tapi kakinya masih merapat, tundunnya agak tembam juga serta ditumbuhi bulu yang dah mula kasar agak lebat hingga menutupi bahagian atas labia majoranya. Biji kelentit Zana dah memerah bahana kena gentel, aku menguak kakinya dengan keras agar ia mengangkang lalu ku sembam mukaku ke cipapnya aku jilat, nyonyot, sedut, gigit malah ku kemam pantat dara manis ni sehingga ia mengerang kesedapan, habis rambutku ditarik-tariknya.

Aku tak pasti macamana tapi aku rasa seluar dalamku ditarik turun dan tak lama batang koteku terasa dihisap orang, mulanya aku heran juga sebab aku belum 69 dengan Zana jadi macamana dia boleh hisap koteku. Bila aku mengangkat kepala aku lihat Bib sudah telanjang bulat dengan mulutnya penuh berisi batang koteku. Sebelah tanganku meraba-raba cipap Bib yang dah mula berair, Zana terkejut bila menyedari kakak iparnya turut serta tapi Bib cepat-cepat memberi isyarat agar dia diam lalu membiarkan sahaja apa yang sedang dialaminya. Mulut Bib kini menghisap tetek Zana sambil tangannya mengusap manja rambut adik iparnya dalam keadaan merangkak, melihat situasi berkenaan aku mendatangi Bib dari belakang dan terus memasukkan batang koteku ke dalam pantatnya hingga santak habis. Dia tersenggut menahan asakanku dan Zana terbeliak matanya bila melihat cipap kakak iparnya kena tojah dengan cikgunya. Aku terus memainkan pantat Bib secara doggie sambil sebelah tanganku terus menggentel biji kelentit Zana. Setelah agak lama Bib memberi isyarat agar aku mencabut keluar dan menghalakannya ke arah cipap Zana pula, Zana kelihatan agak cemas bila merasakan kepala koteku mula menyentuh bibir pantatnya, aku membuka kakinya agar mengangkang lebih luas sambil Bib memegang kedua-dua tangannya, aku membuka bibir pantatnya dengan jari lalu meletakkan kepala koteku pada alornya yang dah terbuka sikit lalu menekan masuk perlahan-lahan, ku ulangi berkali-kali sehingga ia dapat terbenam pada benteng daranya dan ku biarkan bagi membolehkan cipap Zana menerima kehadiran batang koteku. Tiba-tiba Zana bersuara….tak mahu buat lagi….takut….kote cikgu besaq dan panjang nanti koyak burit zana….tolong kak Bib jangan teruskan….jangan biaq cikgu tutuh burit Zana. Aku mencium semula bibir Zana sambil Bib membisikkan sesuatu ke telinga Zana, aku menarik keluar koteku memasukkannya semula dan memandang muka Bib, ia memberi isyarat tanda ok lalu aku menarik nafas dengan sekali huja aku tekan sekuat yang mungkin ke dalam pantat si Zana, berderut-derut kepala koteku menyelinap masuk membelah kulipis dara Zana hingga setegah batang koteku dah terbenam dalam pantatnya. Zana menggelupur untuk melepaskan diri tapi Bib dengan cepat memegang kedua-dua tangannya sambil aku memegang kuat pehanya, ia menjerit menahan kesakitan bila daranya terpokah, aku menarik keluar koteku lalu sekali lagi aku membenamkan masuk, aku tarik keluar dan ku benamkan sekali lagi hingga santak ke pangkal rahim tak boleh masuk lagi, Zana dah berhenti meronta dengan mulutnya terlopong mengambil nafas, air matanya meleleh turun membasahi pipinya yang gebu, cipapnya juga berdarah lalu ku palit sedikit di keningnya. Batang koteku dah terbenam dalam pantatnya lalu ku biarkan ianya terendam aku menantikan reaksi Zana, perlahan-lahan cipapnya mula memberi respon dengan mengemut-ngemut kecil batang koteku, aku menarik keluar batang kote tapi sebaik sahaja sampai ke hujung ku benamkan semula berulang-ulang kali, bila ku rasakan dinding farajnya mula bertindak aku terus memainkannya seperti biasa menyorong tarik perlahan kemudian bertambah laju hingga terdengik-dengik dia menahan tojahan demi tojahan.

Bib juga dah melepaskan tangan Zana lalu membiarkannya memeluk badanku, aku membengkokkan sedikit kedua-dua kakinya lalu membawanya ke dada, Bib mengambil sebiji bantal lalu mengalas punggung Zana ini menjadikan bahagian cipapnya tersembul naik dah menambahkan kelazatan buat kami berdua….kalau tadi sakit yang diucapkan….kini sedap pula yang dikatakannya berulang-ulang kali sambil macam bersiul nafasnya keluar masuk. Aku terus menggodek dan membedal cukup-cukup cipap muda milik manis 17 tu hingga tiba-tiba keseluruhan badannya kejang ia memelukku dengan kuat lalu ku lepaskan kakinya bagi membolehkan ia mengapit punggungku, dinding farajnya mengemut dengan kuat batang koteku berulang-ulang kali sementara nafasnya tersekat-sekat, aku membiarkan sahaja Zana berbuat demikian maklumlah ini klimaksnya yang pertama jadi biarlah ia enjoy sepenuhnya nikmat senggama sulungnya. Kemutan dan kepitannya yang kuat itu membuatkan aku hampir-hampir memancutkan air maniku tapi terpaksa ku tahan bimbang kalau ia mungkin mengandung nanti kecualilah kalau aku mengetahui statusnya pada hari itu. Sebaik sahaja Zana mula tenang dan kemutan cipapnya tiada lagi aku cepat-cepat mencabut keluar lalu….aku meradak pula pantat Bib bertalu-talu dengan laju untuk menyegerakan gesaan memancut yang bertumpu di pangkal koteku, agar pancutan dapat ku segerakan….tolong Bib aku dah tak tahan nak memancut keluar, Bib cepat-cepat memegang batang koteku lalu mengulumnya serentak dengan itu air maniku mencerat keluar memenuhi mulut Bib, sebahagiannya terus ke rengkong lalu ditelannya, aku menarik keluar lalu membawa ke mulut Zana pula ia hanya berani membuka mulutnya tapi takut untuk mengulum lalu saki baki air maniku tumpah atas lidahnya, Bib meminta ia menelan jangan buang keluar dia akhirnya mengulum juga batang koteku lalu pancutan kecil air maniku yang akhir jatuh jauh di pangkal rengkongnya terus ditelannya. Barulah lega rasanya bila dapat memancutkan air mani dalam rongga (tak kiralah rongga mana asal jangan terbuang ke udara).

Bib membersihkan pantat Zana yang berdarah sambil bercakap hal-hal yang berkaitan dengan alat kelamin mereka, aku bertanya Zana hari itu hari keberapa kitaran haidnya kalau tak salah hari ke 13 atau 14 jawabnya….fuh nasib baik…. kalau pancut kat dalam tadi alamat tunggulah jawabnya kalau tak buncit kira betuah tak menjadi tapi kalau ikutkan hingga hari ini waktu subur kalau aku pancut jawabnya lekat. Selepas anak-anaknya tidur kami beraksi lagi dan kali ini si Zana dah tak banyak karenah lagi cuma yang tak sedapnya aku tak dapat nak pancut kat siapapun sebab Zana tengah subur Bib pula tak ketahuan lagi sebab haidnya belum turun tapi kalau pancut boleh lekat juga tak caya tanya kat depa yang baru beranak sulung tak lama bini depa buncit semula pasai haid tak mai ingatkan safe pancut-pancut lekat pulak, aku sarankan kat hangpa yang baru beranak sulung kalau menenggek tu jangan pancut kat dalam lagi atau kalau hangpa boleh tahan tunggu sampai kitran haid bini hangpa kembali normal (mahu makan 100 hari atau lebih selepas bersalin - mahu lebam kepala kote menahan) baru boleh pancut kat dalam taklah anak sulung dengan kedua tu bila besar nanti macam kembar saja sebab selang setahun sahaja.
Berbalik cerita aku, Zana dan Bib hari itu beround-round lagi kami main dan untuk membalas jasa baik aku Bib dengan rela hati membenarkan aku menojah lubang duburnya agar aku dapat memancutkan air maniku di situ malah ia juga membimbing Zana membiarkan aku menikam lubang duburnya buat pertama kali walaupun perit rasanya wadah kali pertama tapi Zana membiarkan juga aku memokah lubang duburnya yang ketat itu dan menjelang sore kedua-dua lubang dubur mereka merasa juga siraman air maniku. Kami berhenti menjelang minum petang, membersihkan diri, mengemaskan apa yang patut dan aku lihat kedua-duanya bersolek sakan menanti kepulangan abang Matsom. Aku turut menantinya di ruang depan rumah, menjelang senja abang Matsom sampai membawa tiga ekor burung ayam-ayam jantan yang dah siap berbuang bulu serta bersalai tinggal potong dan tumiskan dalam periuk sahaja. Malam itu kami puas makan gulai daging burung ayam-ayam yang lemak serta lazat itu malah di hujung minggu itu aku benar-benar puas makan daging berpeha-peha daging kak Bib dan daging Zana ku tibai, naik nyeri rasanya koteku bila berjalan.

Aku akhirnya menerima surat rasmi daripada JPA yang meminta aku memasuki kampus Intan bagi mengikuti kursus PTD untuk sesi pengambilan tahun hadapan. Di samping itu juga uncleku telah menyatakan dengan terperinci sebaik sahaja aku menamatkan kursus berkenaan aku akan dihantar melanjutkan pelajaran ke peringkat MSc. dan kalau result baik hingga peringkat Ph.D di Cornell atau Harvard. Dipendekkan cerita aku berangkat ke US tak lama selepas ditauliahkan sebagai Pegawai PTD tapi kembali ke tanahair sebaik tamat master dan dipinjamkan ke salah sebuah universiti kerana kursus yang aku ambil itu begitu teknikal dan lebih ke arah menjadi seorang pensyarah (aku dahpun kahwin dengan 1st. wife jadi kena balik uruskan hal dia pulak), aku hanya sempat tiga semester di U berkenaan sebelum dihantar mengambil Ph.D (kepada bekas pelajar yang mungkin kenal salam hormat buat anda semua) dan selepas bergelar Dr. aku berkhidmat di beberapa buah kedutaan kita di luar negara sebelum dipinjamkan ke salah sebuah anak syarikat kerajaan yang tak lama selepas itu diperbadankan. Bersama-sama dengan anak buah yang komited serta sokongan boss dan rakan-rakan organisasi berkenaan maju dan tak lama selepas itu ianya diswastakan. Selepas penswastaan aku berhenti lalu membuka syarikat sendiri atas desakan 1st. wife dan bapak mentua hinggalah ke hari ini (modal bini dan bapak mentua yang kasi serta semasa inilah aku berkahwin untuk kali kedua dan agaknya tak lama lagi kahwin satu lagi pulak - kena rujuk kisah-kisahku yang terdahulu apa sebab musababnya). Mukadimah ini perlu sebelum aku menamatkan kisah Bahanaseks ini.

Berbalik kepada kisahku di kuarters berkenaan, suatu hari kira-kira di pertengahan tahun kalau tak silap aku, Ustaz Mohsin meminta aku datang ke rumahnya malam nanti sebab ada sesuatu yang hendak dibincangkan dengan aku (ustaz Mohsin merupakan keluarga terlama yang menghuni salah satu krs di sebelah hujung dan akan bersara tidak berapa lama lagi, isterinya seorang ustazah tetapi telah mengambil optional bersara lebih awal. Aku memanggil mereka ini sebagai Haji Mohsin dan Kak Hajah sahaja maklumlah kedua-duanya telah mengerjakan haji). Aku sampai ke rumah mereka selepas solat isyak, Haji Mohsin dan anak lelakinya mengajak aku duduk di ruang tamu dan tak lama Kak Hajah membawa kopi dengan goreng pisang awak legok lalu join bersembang dengan kita orang. Haji Mohsin mengeluarkan sepucuk surat bersampul besar lalu memberikannya kepadaku, aku mengambil lalu membukanya oh rupa-rupanya surat tawaran kemasukan ke universiti untuk anak lelaki sulungnya, aku lantas mengucapkan tahniah kepada mereka. Selepas itu banyaklah pertanyaan yang dikemukakan kepadaku tentang selok belok universiti dan apa jua yang mereka ingin tahu….masalahnya bukan wang ringgit sebab mereka mampu kalau tak dapat biasiswapun….macam mana nak ke sana siapa yang patut hantar sebab Haji Mohsin tidak boleh meninggalkan sekolah, mereka meminta aku yang menghantar kerana mereka tidak tahu selok belok untuk ke sana jadi akupun setujulah dengan syarat pihak sekolah membenarkan aku mengambil cuti sementara ke sana, kak hajah mencelah soal itu dah beres malah HM aku telahpun mengizinkan, aku heran sedangkan aku belumpun ke sekolah bertemu HM lagi, kak Hajah cakap dia dah beritahu lebih awal….baru aku teringat yang HM tu (kini dah bergelar YB. Tapi aku tak pernah jumpa dia lagi) adalah adik kak Hajah.

Sementara itu aku menghubungi auntieku memberitahu kedatanganku ke KL dan berhasrat menumpang di rumah mereka semalam dua, auntie membenarkan tapi mereka sekeluarga tiada ke rumah terpaksa ke Kuantan jadi aku boleh ambil kunci di tempat biasa malah kereta auntie boleh aku gunakan selama aku di KL. Kami pergi bertiga sahaja kak Hajah, anaknya dan aku menaiki keretapi malam. Sampai KL aku terus mengambil teksi dan mengarahkannya ke rumah auntie, mengambil kunci dan masuk ke rumah. Selepas mandi, sarapan dan berkemas kami menuju ke U tempat anak lelakinya diminta mendaftar dengan kereta auntieku jadi perjalanan agak cepat sikit. Pendaftaran memakan masa dua hari termasuk pendaftaran di fakulti serta pemeriksaan semula perubatan oleh doktor U berkenaan pula. Selepas sesi pendaftaran hari pertama kami makan di kafetaria U kemudian aku membawa mereka berkereta mengelilingi kampus membeli apa-apa yang patut sebelum menghantar anak lelakinya ke hostel yang telah ditetapkan. Kami pulang semula ke KL dan berjanji untuk bertemu dengannya semula tengahri esok di kafetaria. Dalam perjalanan pulang sempat juga aku membawa kak Hajah melihat satu dua tempat termasuk solat di Masjid Negara dalam perjalanan balik ke rumah auntieku. Kami sampai rumah dah dekat maghrib jadi lepas mandi terus solat dan aku berehat, ku beritahu kak Hajah nanti kita makan kat luar sebab tiada siapa nak masak. Aku hanya tersedar bila kak Hajah memanggil aku keluar bilik, tergesa-gesa aku memakai seluar baju untuk ke kedai tapi kak Hajah memberitahu makan malam dah sedia tersaji di meja. Rupa-rupanya dia memasak kerana bahan-bahan masakan serta lauk-pauk mentah memang telah disediakan oleh auntieku sebelum mereka ke Kuantan. Sedap juga masakan kak Hajah ni, aku makan agak banyak juga sebab lapar kerana aku tak suka makan di kedai tak sama dengan masakan di rumah.

Kami makan mengadap antara satu sama lain, jadi lama-lama tu baru aku perasan yang kak Hajah ni masa mudanya mesti cantik orangnya sebab kean-kesan kecantikan itu masih tampak jelas terutama bila dia tak memakai tudung. Selepas makan kami beredar ke ruang tamu, kak Hajah membersihkan meja makan dan tak lama dia turut ke ruang tamu membawa secangkir kopi dengan biskut tawar, aku memerhatikan kak Hajah ni dengan rambutnya yang mengurai dan hanya berbaju tidur labuh nampak seksi dalam usianya, aku ingin nak tahu lebih lanjut lalu bertanya berapakah umurnya yang sebenar….dia jawab dah lima puluh sebab dah dekat sepuluh tahun dia ambil optional….aku menambah agaknya kakak masa muda dulu lawa orangnya….mana hang tau….itu kesan-kesannya masih ada di wajah kakak….dan tak nampak macam orang dah lima puluh tahunpun. Kak Hajah tersenyum, aku meletakkan cawan kopi lalu duduk di sebelahnya ku perhatikan betul-betul lehernya, kakinya, dadanya dan rambutnya sah dia nampak lebih muda dari umurnya yang sebenar. Akhirnya dia memecahkan rahsia yang dia juga turut mengamalkan petua yang diberikan oleh kak Esah kepadanya untuk menjaga badan dan kesihatan. Aku jadi tambah berani lalu bertanya sama ada dia masih melakukan senggama macam dulu-dulu….wajahnya tetiba muram lalu berkata dah hampir lima tahun mereka tak melakukannya sebab Haji Mohsin dah tak berupaya lagi sejak kemalangan motosikal dulu tapi disebabkan dia dah berumur dan dah menopause jadi dia tak kisah lagi. Kami beredar ke bilik tidur masing-masing, sambil berjalan tu tanganku meraba punggungnya, dia terkejut tapi tidak menghalang lalu aku memusingkan badannya dan terus mencium bibirnya, terasa kaku pada mulanya tetapi tak lama ia semakin hangat dan membalas ciumanku, aku mula terangsang lalu kedua-dua punggungnya ku ramas dengan keras ternyata kak Hajah tidak memakai panties cuma ada kain dalam sahaja. Aku mencempung kak Hajah masuk ke bilikku dan merebahkannya di atas katil ia cuma memandangku dengan penuh kehairanan.

Aku mendekatinya lalu berbisik….kalau kakak izinkan saya nak…nak rasa burit kakak….belum pernah merasa perempuan yang dah berumur sikit….itupun kalau kakak beri. Dia menarik nafas panjang....cara tu salah tak boleh….tapi kalau hang nak juga ambillah kakak tak upaya nak larang….cuma nampaknya musim haji akan datang kakak kena pi semula. Mendengarkan itu aku terus menggomoi perempuan setengah umur berkenaan, aku lucutkan baju tidurnya yang tinggal hanya bra dan kain dalamnya sahaja, aku turut membuka pakaianku bertelanjang bulat aku tak kisah lagi biarlah dia lihat sendiri bentuk tubuh badanku terutamanya batang koteku yang dah mula nak naik. Aku membuka kancing branya lalu melorotkannya, terdedahlah tetek kak Hajah yang aku kira masih ada bukitnya walaupun ia dah jatuh di dada. Aku meramas-ramas teteknya sambil menggentel puting kiri dan kanan lalu beralih menyonyotnya pula, puting kak Hajah mampu lagi menegang bila dihisap begitu dan nafasnya juga kian kencang, ia nampak malu bila aku menatap wajahnya yang dah memerah menahan rasa berahi yang mula menggugat hatinya. Aku terus meraba-raba perutnya, pinggangnya, pinggulnya lalu turun ke jari-jari kaki, buku lali, betis dan peha. Bila aku mahu meraba cipapnya kak Hajah tak benarkan….kakak malu hang tengok burit orang tua….lalu aku jawab tua ke muda sama juga burit lalu aku menanggalkan kain dalam yang dipakainya mendedahkan segalanya. Sangkaanku meleset kerana aku tengok tundun cipapnya masih tinggi dengan bulunya yang nipis tanda selalu dicukur, pantatnya masih macam perempuan lewat tiga puluhan cuma yang menampakkan perbezaan ialah daging kelentitnya agak kendur menyebabkan labia minoranya terjuih sedikit namun biji kelentit serta urat jarumnya masih utuh. Aku terus menggentel biji kelentitnya sambil meramas-ramas seluruh cipapnya, aku tak pasti sama ada kak Hajah mampu mengeluarkan mazi lagi tapi aku perlu berusaha takut terlalu kering vaginanya sukar untuk aku setubuhi nanti. Urat jarumnya aku kulum sambil ku lurut dengan lidah, kak Hajah dah terangkat-angkat punggungnya dan tak lama selepas itu cipap vateran itu merembeskan cecair pelicin yang ku nanti-nanti dengan menggunakan jari-jariku air mazi kak Hajah ku lumurkan di sekitar lubang cipapnya agar bertambah licin.

Saat itu bibir pantatnya juga dah membengkak menandakan darah dah memasuki serta menyediakan lubang burit yang gersang selama ini untuk ditojah semula. Setelah menyakini ia bersedia aku membisikkan di telinganya….kakak saya minta maaf tapi saya rasa cukup bernafsu untuk menyetubuhi kakak, saya pohon keizinan kakak….dia membuka matanya seraya memandangku lalu anggukan diberikan tanda setuju….hang mainlah kut mana hang suka kakak ikutkan saja, jangan balun deras sangat sudah takut kakak tak dapat ikut rentak hang nanti. Mendengarkan itu aku terus memegang batang koteku yang dah mencanak tegangnya itu lalu ku bawa ke bibirnya dan sepantas itu juga ia mengulum kepala kote serta menjilat-jilat batang kote serta kerandut buah zakarku. Aku kemudiannya membawa turun koteku ke arah cipapnya lalu mengetuk pintu lantas melagakan biji zakar dengan biji kelentitnya, aku cuba mencari makam berahinya dengan mencuba pintu-pintu makam dan memang nasib baik nafsunya berada di dalam lalu ku benamkan perlahan-lahan batang koteku menerusi pintu makam atas, sepanjang pengalamanku menenggek perempuan itulah pengalaman senggama yang paling lembut pernah aku lakukan. Aku tekan perlahan sungguh masuknya hun demi hun sambil memberi ruang lubang pantatnya menerima kemasukan batang pelirku yang besar serta panjang, ku lihat muka kak Hajah memerah sakan menahan kemasukan batang pelirku yang kini dah terbenam habis hingga mencecah batu meriyannya, kakak tersentak dan ku biarkan sebentar. Setelah aku rasa cipapnya dapat menerima kehadiran batang pelirku aku memulakan tusukan dengan melakukan hayunan petai dan tak lama kakak klimaks lalu ku benamkan dalam-dalam koteku memberi peluang dinding-dinding vaginanya mengemut atau menguli batang kote yang dah lama tak dirasainya. Aku terus memainkan cipap kak Hajah mengikut satu demi satu pintu makam persis apa yang diajarkan kepadaku oleh kak Esah, aku bertekad memuaskannya sungguh-sungguh dengan membawanya klimaks pada setiap makam sambil menyimpan klimaks yang paling besar agar dapat klimaks bersama-sama. Kak Hajah tampak kelesuan bila dah berkali-kali klimaks lalu aku berbisik lagi….kita main sat lagi sampai dapat bersama….ia mencium pipiku. Aku melipatkan kaki kak Hajah lalu ku ajak main secara pasak bumi, kak Hajah tersentak-sentak menerima gagasan tojahanku, kira lama juga kami main malam itu sampai dah berbunyi-bunyi cipapnya kena tojah tetiba kak Hajah bersuara….cukup kakak tak tahan lagi….rasa mak meletup burit kakak, aku menghabiskan permainan pasak bumi kami lalu melepaskan kakinya agar menapak di tilam, aku keluarkan batang pelirku lalu ku tojah masuk dan keluar berkali-kali dengan keras sehingga kak Hajah oleng kiri dan kanan, aku tak peduli lagi air mani perlu dikumpul di pangkal kote agar menambah kelazatan pancutannya nanti. Kak Hajah mendesah tak lama ia menjerit serta meraung-raung kecil tapi tak ada sesiapa di rumah jadi tak ada orang yang dengar jeritannya, aku terus mengepam bertubi-tubi hingga ke saat benar-benar akan terpancut barulah aku benamkan sedalam mungkin batang pelirku sambil ku gesel-gesel serviknya, kak Hajah mendakap badanku sekuatnya, merapatkan pehanya menyepit koteku lantas badannya menjadi kejang, nafasnya tak boleh nak cakap lagi kalah kuda berlari tetiba aku dapat merasakan seluruh dinding cipapnya bergerak dan mengemut dengan kuat batang pelirku bertali-tali, crittt….crittt….crittt aku lantas melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam lubang pantatnya yang dah relah ku kerjakan. Biarlah banyak manapun mani yang mampu keluar akan ku pancutkan semuanya, badan kami semacam melekat tak bergerak langsung yang berkerja hanyalah batang kote dan cipap. Setelah cengkaman buritnya terlerai barulah aku dapat menarik keluar batang koteku dan barulah aku tahu kak Hajah mengamalkan kemut anjing yang tak membenarkan kote ditarik keluar sebelum ia melepaskan cengkamannya. Aku mencium dahi kak Hajah dan dia turut mencium pipiku kiri dan kanan tanda kami berterima kasih dan disebabkan terlalu keletihan kak Hajah terus tertidur telanjang bulat tanpa sempat berpakaian lagi. Aku memakaikan semula baju tidurnya serta menyelimutkannya tak lama akupun lelap.

Aku tersedar hari dah tinggi kira-kira jam sepuluh pagi tapi ku dapati kak Hajah dah tiada di sisiku, aku lantas bangun memakai tuala dan mencarinya, rupa-rupanya ia berada di dapur menyediakan sarapan, aku merapatinya perlahan-perlahan memeluk pinggangnya dari belakang lalu mencium pipinya. Dia kata sudahlah pergi mandi boleh sarapan sebab nak pergi jenguk anaknya, aku jawab aku nak sarapan kerang dulu baru boleh mandi, aku membaringkan kak Hajah atas meja dapur dengan kakinya berjuntai di tepi meja, menyelak baju tidurnya, ku pangku pehanya lalu ku sorong batang koteku yang dah mengeras sejak tadi, kak Hajah hanya membiarkan sahaja aku menikam buritnya bertalu-talu tak lama aku terasa nak memancut lalu aku tekan sedalam yang mungkin lalu ku pancut air mani pagi ke lubang cipap kak Hajah ia cuma menanti pancutan tanpa ada reaksi seperti semalam. Ia menepuk-menepuk belakangku….sudah karang tak sempat nak pergi, aku jawab masih banyak masa lagi lalu beredar ke bilik mandi. Selepas siap berpakaian aku ke ruang makan aku lihat kak Hajah dah siap berpakaian serta menantiku untuk bersarapan sama, kak Hajah bersolek lain sikit pagi itu nampak muda pulak malah cukup harum dengan pewangi "poison" milik auntieku….nak try katanya, aku datang hampir kepadanya lalu ku cium pipinya ia memelukku sambil tersenyum….cepat makan kita pergi selesai nanti hang bawa aku shopping sat lepaih tu balik ke rumah hang buatlah ikut suka tapi lepas maghrib kita kena balik takut tak sempat nak ligan keretapi nanti. Kami berjumpa dengan anaknya di kafetaria dan ia memberitahu segala proses pendaftaran telahpun selesai dan malam itu akan bermula minggu orientasi (ragging ikut istilah aku), aku lihat kak Hajah meninggalkan sedikit wang kepada anaknya dan kamipun meminta diri untuk pulang. Aku membawa kak Hajah shopping di sekitar Jalan TAR, aku turut membawanya menikmati nasi beriani sebelum pulang ke rumah auntieku.

Petang tu sekali lagi ku kerjakan kak Hajah dan dia memberikan respon yang cukup baik malah ia turut membetulkan langkah-langkah yang silap semasa kami bersenggama itu maklumlah orang lama dah cukup berpengalaman. Malah semasa mandi bersama kak Hajah memberikan pula petuanya kepadaku sambil berpesan ajarkan kepada isteri kelak hangpa hidup bahagia sampai bila-bila. Bagaimanapun kak Hajah melarang aku menutuh duburnya hanya dapat cecah setakat kepala takuk sahaja….orang tua lagu kakak dah tak kuat grip lagi nanti bertabo' susah nak jalan. Kami balik dengan keretapi malam dan sampai keesokan harinya, sebelum sampai ke kawasan krs kami, aku memohon maaf banyak-banyak daripadanya kerana dah melakukan sesuatu yang tak patut aku lakukan terhadapnya. Dia kata tak apalah lagipun perkara dah terlanjur….jangan cakap kat orang dah laa.

Inilah semua pengalaman yang ku perolehi selama setahun lebih aku berada di daerah berkenaan, selepas aku menamatkan pengajian sarjana dan kedoktoran hanya sekali aku sampai ke darah berkenaan tetapi penghuni krs telah bertukar malah krspun telah banyak dikosongkan sebab akan dibangunkan projek perumahan guru di tapak berkenaan dan semenjak itu aku tak dapat mengesan lagi perempuan-perempuan yang berjasa dan pernah mengajarku erti nikmat senggama yang sebenarnya. Aku sangat berterima kasih kepada mereka yang telah memberi ku pengalaman yang cukup berharga dan dapat pula dipraktikkan apabila aku memasuki gerbang perkahwinan.