Loading...

Sunday, 29 April 2012

Kena marah


First sekali jumpa dia kat tempat hiburan. Nama dia Lily.
Dah kenal aku belanja dia minum. Sambil tu borak pasal dia,
dia kata bapak dia orang putih, mak orang jepun. Patut la
lawa aku kata. Body cun, tetek besar, badan slim macam
model. Lepas tu dia kata dia boring, ajak aku balik rumah
dia, dia kata tak ada sapa kat rumah. Semua balik kampung
bapak dia.

Sampai rumah dia, terus naik bilik, dalam bilik disuruh aku
duduk atas sofa, dia nak tukar baju kejap. Aku pun gementar
jugak. Bila dia dah tukar baju, dia keluar dari bilik air,
terbeliak mata aku tengok, seksi betul. Pakai baju tidur
satin yang betul-betul "figure hugging".

Dalam hati, Aku teringat kawan aku kata, jangan gelojoh,
pelan-pelan. Aku pun kata kat dia, bilik ni panas, boleh
pasang air-con, ditunjuk aku kontrolnya. Aku on air-con,
pasang yang paling sejuk, lepas tu cakap yang aku nak ke
bilik air kejap.

Dah habis aku "freshen up", aku pegi kat dia, disebabkan
bilik sejuk, puting tetek dia tegang. Bayangkan tetek besar,
puting tegang, peh, bontot pulak terbonjol keluar, bibir
merah menyala sama dengan warna baju tidur, badan putih
melepak, gebu. Geram, rasa nak nyonyot tetek dia macam orang
tak dapat minum 10 hari.

Aku pun cium dia pelan-pelan, tapi dalam hati dah tak
terkawal lagi. Sambil cium aku main lidah aku dalam mulut
dia, aku ramas tetek dia, dapat rasa memang dah tegang
puting tetek dia. Dia bukak pakaian aku, sampai bogel aku
dibuatnya. Konek dah tegang, digentel dengan jari dia pelan-
pelan. Tangan aku pun raba badan dia, sampai kat bontot.
WOW! Kental lagi. Aku ramas bontot dia, selak baju dia sikit
main lobang bontot. Dari mulut dia mengerang sedap.
eeeemmmmm....! disebut berulang kali.

Tengah dok syok, tiba-tiba kakak dia masuk dalam bilik. Dia
marah kita orang, katanya seks untuk orang dah kawin. Dalam
gaduh sempat jugak Lily introduce aku kat kakaknya "This is
my sister, Sarah", belum sempat aku kata Hi, dia lempang aku
marah aku buat adik dia macam ni. Macam-macam aku kena marah
Sambil tu dalam hati aku marah jugak kat dia, nak aja aku
sondol konek aku dalam mulut dia, bagi dia senyap. Kemudian
dia nak lempang aku lagi, belum sempat dia hayun, aku
tangkap tangan dia ikat kat atas katil. Lepas tu aku koyak
kan panties siSarah, sumbat dalam mulut bagi senyap.

Apa lagi, tengah marah, nafsu aku mula mengganas. Aku tarik
Lily, cium dia sambil tangan aku ramas tetek Lily. Makin
kuat Lily mengerang. Orang tengah high. Sarah, kakak Lily,
tengok apa aku buat dengan adik dia. Aku koyakkan baju Lily,
FUH! tetek tegang gila, puting merah jambu. Aku sedut sepuas
hati aku. aaahhhh...! "Yeaaa.. Take it, put it your mouth"
Dengan pengalam tengok blue film, jari aku mula main lobang
bontot dia. eeeemmm... eeeemmmm... mengerang, sambil nafas
Lily makin laju. Konek aku rasa tegang betul dimain dek Lily
Kemudian aku dudukkan Lily atas kerusi, kaki dia aku taruk
atas tempat letak tangan, tekangkang Lily sambil menunjukkan
cipap yang masih remaja. Aku jilat dari bontot sampai kat
bijik kelentit dengan ganas. Aku buat banyak kali sambil
gigit kelentit yang merah jambu tu. AAAAHHH!!! kuat jerit
Lily. "I'M COMING, YES YEEESSS!! OOOHHH!!" ditala cipap dia
kat muka aku. Lagi kuat aku buat kat dia. Konek aku masih
belum masuk dalam cipap Lily. Memang aku sengaja tak nak
masuk lagi. Aku tengok Lily puas kepenatan, sambil
tekangkang aku tengok air dari cipap dia mengalir keluar dia
cuba ambil nafas dia kembali.

Aku bangun, aku tengok Sarah, dia diam, tapi dalam pandang
mata dia aku tau dia pun nak jugak. Aku tanya dia "Do you
want me to suck your pussy like I did to Lily". Dia
menganguk kepala tanda ya. Aku bukak ikat tangan dia,
panties dalam mulut aku keluarkan. Aku suruh dia berdiri dan
tanggalkan baju dia. Sarah tak menolak, dibuka baju satu-
persatu. ALAMAK! Seksi macam adik dia jugak. Aku ambik tali
pinggang aku, aku sebat bontot dia, menjerit sakit Sarah.
"Why did you do that", kata Sarah, aku cakap balas untuk dia
lempang aku. Nampak merah kat bontot dia, kulit putih
apalagi. Aku suruh Sarah duduk sandar kat kepala katil.
kali ni aku jilat cipap Sarah pelan-pelan. "Don't hurt me",
cakap Sarah, sambil tu Sarah mengerang makin laju. Kali ni
aku guna jari aku masuk lobang bontot dia. Lidah aku
menjilat kelentit dia sambil aku melapah cipap Sarah.
Aku tengok tangan dia meramas-ramas bantal yang bersarungkan
satin, diambil bantal tu sambil mengigit hujung bantal.
Digoyang-goyang bontot, sebab aku dah masukkan jari aku
dalam lobang bontot sampai kedalam, aaaahhhh aaaaaHHHHH
AAAAAHHHHH...! O!SHIT! YEAAA... YEEEAAA!!! I'M COMING, YES
YES!" makin kuat Sarah jerit, makin kuat nyonyot aku kat
cipap dia. Setelah Sarah puas katanya "Thank you for
showing me the true meaning of sex". Kemudian aku kata
"Don't thank me yet, cause I haven't fuck any of your pussy"
Kemudian Lily bangun sambil senyum, bisik kat Sarah, Sarah
gelak kecil.

Kemudian Lily kata "You made us cum, now what me and Sarah
gonna do is I'll suck your cock and Sarah will lick your
asshole, and after that your cock will fuck my juicy pussy
and Sarah's ass, how's that", aku pun kata "Sounds good to
me". Dia orang pun mula la, dia orang pun ganas. Aku pun
gigit bantal dibuatnya, kuat jugak aku menjerit sedap.
Kemudian aku mulakan dengan Lily. Fuh, sedap rasa, panas
air cipap Lily, aku baringkan dia, kaki Lily aku taruk atas
bahu aku. Aku masukkan konek aku dalam cipap Lily, sama-sama
mengerang sedap. Makin lama makin laju, aku tengok tetek
Lily bergoyang, atas, bawah, atas, bawah, memang syok main
dengan orang tetek besar. Dah aku puaskan Lily, tiba giliran
Sarah, aku kata "I love your tight ass, scream all you want,
cause this is gonna hurt". Aku cuba masuk dalam lobang
bontot tapi tak dapat, ketat lagi, aku cuba lagi, kali ni
Sarah menjerit "NOOO! You're hurting me, It's too big, "
Kemudian aku suruh Sarah sandar atas badan Lily sambil Lily
kangkangkan kaki Sarah, tangan sarah aku suruh pegang bantal
kalau sakit gigit bantal tu kuat-kuat, aku suruh Lily
kangkang kaki Sarah besar-besar. Dengan air cipap Sarah
yang ada, aku sapu kat konek aku bagi licin bila masuk.
Aku cuba sekali lagi, kali ni aku tak peduli, aku nak jugak
rasa konek aku dalam bontot Sarah. Aku tolak pelan-pelan,
last-last masuk jugak kepala konek aku, aku tengok Sarah
mengerang kesakitan, sambil peluk digigit bantal tu.
Aku masukkan habis konek aku, aaaahhhh... sedap dalam ni
panas. Keluar, masuk, keluar, masuk, aku tengok Sarah
meramas-ramas tetek Lily, sambil buat muka menahan sakit.
"Am I hurting you Sarah?", kata aku, "At first, yes, but now
it's feels good" Sarah menjawab, makin lama makin laju,
Aku pun sampai ketahap yang memuncak, aku cabut konek aku
dari lobang bontot Sarah, aku buat macam stail melancap,
dan dia orang membuka mulut sambil menjulurkan lidah nak kan
air mani aku. Tapi Sarah gelojoh dimasukkan konek aku dalam
mulut dia, disedut habis air mani yang keluar, banyak jugak
aku tengok yang terpancut. Lily merajuk sebab Sarah buat
gitu. Aku kata "Don't worry, there's plenty more where that
came from".

Tuisyen 1

Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Area aku duduk ni loaded-loaded belaka. Mereka mementingkan pelajaran kepada anak mereka. Sebab itulah mereka tidak berasa rugi jika perlu mengeluarkan wang untuk pembelajaran anak-anak mereka.
Mereka akan mengupah guru supaya datang mengajar anak mereka di rumah.

Aku juga diminta untuk buat tuisyen kepada beberapa orang murid. Ada rumah cina, ada rumah Melayu. Bayarannya bergantung kepada jumlah jam dan jarak perjalanan aku.

Ada satu tu, En. Zul aku panggilnya, dan isterinya kupanggil Kak Zah aje. Mereka meminta aku ajar Sains kepada anak tunggal mereka, Farah yang akan menduduki UPSR tahun ni. Aku setuju dan memilih untuk mengadakan pada awaktu malam. Setelah mencapai kata sepakat, aku pun memulakan tugas aku.

Aku mengajar dari pukul 8.00 hingga 9.30. Waktu aku mengajar, aku tidak mahu diganggu atau diperhatikan. Mereka faham, bila aku mengajar mereka akan keluar ataupun duduk dalam bilik. Tetapi mereka lebih suka keluar. Dalam masa tu, tinggal aku dengan Farah aje kat rumah. Mereka tiada orang gaji. Dekat-dekat aku nak habis, mereka pun pulang. Kadang-kala aku pulang dulu tanpa menunggu mereka pulang. Kalau ibu bapa Farah lambat balik, aku pesan suruh dia kuncikan pintu.

Farah adalah seorang murid yang pandai. Dia mudah dapat apa yang aku ajarkan. Aku cukup suka murid yang macam tu, tambahan pula Farah seorang yang cantik. Walaupun umurnya baru menjangkau 12 tahun, namun perawakan dan bentuk tubuhnya seperti gadis berusia 18 tahun. Mungkin dah baligh kut. Buah dadanya menonjol di dada, menampakkan bahawa sudah berlaku pertumbuhan, manakala bentuk badannay tidak seperti budak lain. Dia mempunyai pinggang yang ramping serta wajah yang menawan. Bila dia senyum, jantung aku berdebar. Sungguh menawan.

Namun, aku tak dapat melihatnya hari-hari, kerana dia tidak bersekolah di sekolah aku. Dia sekolah swasta, berbayar. Biasalah, mak bapak loaded. Seminggu dua kali aku akan mengadapnya. Selepas ibu bapanya keluar, kami akan ke bilik bacaan, dan aku memulakan tugasku. Mengajar.

Apa yang menarik tentang Farah ni ialah, dia suka memakai baju hanging, yang menampakkan pusat dengan seluar ketat. Kadang-kala, dia memakai seluar pendek. Ini membuatkan aku stim, melihatkan pahanya yang ptuih dan bersih itu.

Tiga bulan telah berlalu, keputusan ujiannya membanggakan aku dan ibu bapanya. Ini bermakna, pengajaran aku berhasil dan berkesan. Aku ingin pastikan yang dia akan dapat A dalam UPSR nanti.

Satu malam tu, selepas ibu bapanya keluar, semasa aku mengajar, dia telah mengajukan soalan yang sukar untuk aku jelaskan, namun aku mesti jelaskan juga supaya tidak berlaku salah faham.

"Cikgu" sapanya lembut memulakan pertanyaan.

"Apa" jawabku ringkas.

"Malam tadikan, saya tengok pintu bilik ayah mak tak rapat. Saya pun intai le nak tengok, tengok-tengok saya nampak mak dan ayah saya telanajang. dua-dua sekali telanjang." sambungnya panjang sambil menulis tanpa melihat ku.

Aku tergamam dengan ceritanya itu. Walaupun aku tahu apa yang ibu bapanya lakukan, tapi itu memang lumrah suami isteri.

"Diorang telanjang cikgu. Saya tengok ayah tengah tindih mak. Mak kat bawah, ayah kat atas. Ayak dan mak berpeluk. Lepas tu saya tengok kaki deangan badan ayah bergerak. Dia tekan kat badan mak. Mak pulak tu, saya dengar dia menjerit. Tapi tak kuat"

"Diorang tak nampak ke? soalku.

"Tak." jawab Farah ringkas sambil mengangkat muka melihat aku.

"Lepas tu, Farah buat apa"

"Saya tengok aje le, ada le dekat 10 minit. Lepas tu saya masuk bilik,tidur"

"Diorang buat ape tu cikgu." soalnya. Mampus aku nak jawab. Killer question tu. "Pasal apa diorang telanjang. Pasal a[pa diorang nampak sedap aje masa tu."

"Farah nampak apa lagi masa tu?"

"Saya dapat tengok kote ayah. Besar ooo."

"Ayah Farah buat apa dengan kote dia"

"Entah, nampak macam dia cucuk kat perut mak"

Aku merenung matanya yang redup itu. Dia membalas kembali. Dari renungan itu, aku pasti dia menantikan jawapan atas segala persoalan yang dilihatnya itu. Aku tak tau macam mana nak handle problem ni. Dia terus menunggu, tugasan yang kuberi, tidak dibuatnya.

"Jawab la cikgu. Pasal apa mak ayah buat macam tu" soal Farah sekali lagi setelah aku mendiamkan diri agak lama.

"Macam ni" aku memulakan penjelasan. Aku hari=us memberitahu perkara sebenarnya, aku yakin dia dah besar, dah patut tahu hal-hal berkaitan seks.

"Mak dengan ayah Farah bukan bergaduh, diorang bukan saja-saja tidur telanjang, tapi diorang buat sesuatu"

"Buat apa cikgu" soal Farah pantas. Wajahnya bersinar menantikan penjelasan seterusnya.

"Diorang berasmara"

"Asmara. Asmara tu apa" ah sudah, dia tak paham rupanya. Kena explain lagi.

"Asmara tu bersetubuh"

"Bersetubuh tu apa"

"Bersetubuh tu ialah perhubungan seorang lelaki dan perempuan secara bertelanjang"

"Kenapa mesti telanjang, cikgu"

"Sebab, waktu bersetubuh, lelaki dan perempuan tu akan berpelukan dan berciuman ke seluruh badan."

"Kalau tak telanjang tak boleh ke?"

"Boleh, tapi tak sedap"

"Tak sedap"

"Haa. Kalau telanjang lagi sedap."

"Macam mana pulak"

"Dapat tengok seluruh tubuh badan, dapat pegang semua benda kat badan"

"Tak malu ke, cikgu"

"Nak malu apa, tutup le pintu. Diorang aje. Tapi kena kunci le. Kalau mak ayah Farah tahu yang Farah intai diorang, diorang mesti malu dan marah kat Farah."

"Saya tak akan bagitau punya."

Suasana kembali tenang. Aku dah berikan penjelasan. Masa aku cakap tu, kote aku pun turut tegang. Maklumlah cakap pasal seks, mesti naik punya.

"Masa bersetubuh tu, diorang buat apa" Lagi. Aku ingatkan habis dah.

"Masa tu, diorang akan peluk, cium, reba, gosok, macam-macam lagi le"

"Cium mulut ye cikgu"

"A..aa, cium mulut, cium badan"

"Sedap ke cikgu"

"Sedap le, kalau tak takkan diorang nak buat macam tu."

"Habis tu, tetek kita, anu kita, semua boleh tengok le ye?"

"Haa. Pegang pun boleh. Cium boleh. Hisap pun boleh"

"Hisap tetek?"

"Ye le"

"Perempuan boleh pegang kote lelaki tu?"

"Boleh" banyak pulak tanya si Farah ni. "Nak cium pun boleh, nak jilat nak hisap pun boleh. Suka hati, asalkan suka."

"Best ke cikgu"

"Best" jawabku. Kote aku dah tegang gile dah ni. Kalau lama lagi macam ni, mau aku terkam aje budak Farah ni.

"Cikgu pernah buat?" aik, ke situ pulak soalan dia.

"Belum lagi"

"Habis macam mana cikgu tau" hah sudah! Macam mana nak jawab ni.

"Orang bagitau le"

"Habis tu, kalau dia tipu"

"Farah pernah pegang Farah punya anu tak?" tanyaku serius.

"Pegang apa? Cipap?"

"Haa"

"Pernah"

"Pernah gogok-gosok tak cipap itu."

"Pernah"

"Rasa apa"

"Best juga"

"Tau pun. Kalau buat sendiri pun dah sedap, inikan pulak kalau lelaki yang buatkan, sambil telanjang pulak tu"

"Aa..aa.. ye le"

"Masa Farah main cipap tu, Farah ingat apa?"

"Ingat macam-macam yang syok"

"Lepas tu apa jadi kat cipap tu?"

"Berair. Tapi air dia pekat sikit"

"Itu namanya melancap"

"Melancap?"

"Melancap tu, perbuatan main dengan kemaluan sendiri sampai keluar air tu. Air tu air mazi. Dia keluar bila kita dah asyik, atau stim sangat"

"Oooo.. .Lelaki pun buat macam tu ke cikgu"

"Sama juga. Tapi lelaki akan pegang dan usap atas bawah kote dia sampai keluar mazi jugak."

"Masa setubuh tu, kote lelaki tu dia cucuk kata mana?" soalnya lagi setelah selesai membuat beberapa soalan.

"Kote tu dia cucuk masuk dalam cipap perempuan tu"

"Cucuk masuk? Muat ke? Tak sakit ke"

"Pasal apa pulak" soalku semula.

"Iye le....cipapkan kecik, kote pulak besar, mana muat"

"Memang nampak kecik, tapi bila dah sedap dia akan membesar. Lepas tu berair pulak. Senang le masuk."

"Tak sakit?"

"Sakit sikit. Tapi kalau dah sedap sangat, tak terasa le sakit tu."

"Mesti cucuk dalam cipap ke ?

"Mesti le. Itulah kemuncaknya, yang paling sedap."

"Sedap sangat?"

"Sedap sangat. Antara benda paling best sekali dalam dunia ni ialah waktu kote masuk dalam cipap."

"Budak-budak boleh buat ke cikgu"

"Isyyhh....mana boleh. Syarat dia kena kahwin dulu" risau aku dengar soalan tu.

"Kena tunggu besar dulu lah ye?"

"Haaa."

Aku kembali menyuruh dia siapkan latihan. Aku yakin dia berpuas hati dengan penjelasan aku tentang perhubungan seks tiu tadi. Sekarang, pandai-pandailah dia nak control diri sendiri. Pukul 9.35 aku pun pulang, tak lama kemudian, ibu bapanya tiba di rumah.


Bersambung.....TUISYEN 2

Monday, 23 April 2012

Mertuaku terkulai

Pada suatu hari ustazah norzalina dan cikgu ali dikunjungi pak dollah. Pak dollah yang berumur 63 tahun adalah ayah mentua kepada ustazah norzalina. Suami isteri ini sangat gembira dengan kedatangan pak dollah. Pak dollah telah bercerai dengan isterinya 6 tahun yang lalu. Cikgu ali dan ustazah norzalina megajar disebuah sekolah yang berhampiran dengan rumahnya. Pasangan ini baru berkahwin 4 bulan. Pada hari terakhir pak dollah dirumah anaknya, terjadilah satu titik hitam. Ianya bermula pada hari cuti pasangan itu. Namun hari tersebut suaminya mempunyai satu kelas tambahan disekolah. Seperti biasa ustazah norzalina menyiapkan sarapan pagi untuk suaminya dan pak dollah. Selepas menghantar suaminya ke muka pintu ustazah sempat berborak dengan pak dollah. Selepas itu ustazah kebilik air membasuh baju. Pak dollah yang kebetulan ketandas terlihat sesuatu. Rupa-rupanya ustazah norzalina terlupa merapatkan pintu, ustazah norzalina yang leka memberus baju tidak menyedari sepasang mata sedang memerhatikannya. Seingat pak dollah, dia tidak pernah melihat keadaan seperti itu kerana menantunya terkenal dengan sifat sopan santun dan sangat menitikberatkan tentang soal penjagaan aurat. Malahan didalam rumah sekalipun menantunya tidak pernah menanggalkan tudung melainkan ketika bersama suaminya sahaja. Kain kemban menantunya yang basah semasa membilas pakaian, membuatkan pak dollah semakin tak tahan. Ustazah norzalina yang merasakan kelibat orang diluar tergamam melihat bapa mentuanya sedang membuka daun pintu. Ustazah norzalina yang ketakutan terus bangun dan berusaha menutup pintu tetapi gagal. Pak dollah terus masuk dan mengunci pintu dari dalam. Ayah buat apa ni?! Tanya ustazah norzalina dengan terketar-ketar. Pak dollah hanya tersenyum sinis sambil matanya meliar kesegenap tubuh menantunya. Pak dollah menanggalkan pakaiannya satu persatu. Kelihatan lah batang pak dollah yang hitam dan besar. Keadaan ini menakutkan lagi ustazah norzalina yang terus merayu supaya dilepaskan. Pak dollah mendekati menantunya, ustazah norzalina yang tidak rela diperlakukan begitu cuba menolak. Keadaan bertukar menjadi bertambah buruk apabila ikatan kain kemban ustazah norzalina telah ditarik pak dollah sehingga terburai ke lantai. Terpampanglah tubuh ustazah norzalina yang hanya dibaluti coli dan seluar dalam. Ustazah norzalina yang pasrah dan malu tubuhnya ditatapi bapa mentuanya, hanya mampu memalingkan tubuh membelakangi pak dollah sambil menangis. Jangan buat saya macam ni!, teriak ustazah norzalina. Pak dollah yang telah lama tidak merasai kehangatan burid terus mendekati tubuh ustazah norzalina dari belakang lalu membuka cakuk colinya. Terlepaslah coli yang menutupi buah dada ustazah norzalina. Tersembul tetek ustazah norzalina yang merah putingnya. Lantas diraba pak dollah dari belakang. Kulit tangan bapa mentuanya yang kasar dapat dirasai ustazah norzalina ketika putingnya digentel serta diusap pak dollah Ustazah norzalina yang tidak berdaya mempertahankan tubuhnya dari pak dollah hanya mampu mengharapkan suaminya lekas pulang. Buah dada bersaiz 36b menantunya dinyonyot sehingga tegang putingnya. Kemudian pak dollah masukkan tangannya kedalam seluar dalam menantunya sambil mengusap-usap kelentit. Kemudian pak dollah menarik seluar dalam menantunya sehingga terkoyak. Ustazah norzalina hanya mampu memejamkan mata kerana tersangat malu diperlakukan begitu. Punggung dan kemaluan menantunya yang tembam dijilat-jilat sehingga ustazah norzalina merengek-rengek menahan kesedapan yang teramat sangat. Pak dollah merebahkan ustazah norzalina, lalu mengangkangkan kakinya sambil menggenggam batangnya lalu ditekan kedalam burid ustazah norzalina. Jangan buat ina macam ni! Ina kan menantu ayah, tepis ustazah norzalina sambil menutup buah dada dan burid dengan tangannya. Ustazah norzalina takut kalau-kalau dia akan mengandungkan anak pak dollah jika batang pak mentuanya berjaya menguasai dirinya. Ustazah norzalina yang telah terlentang telah dipegang kedua belah tangannya secara paksa. Keadaan kaki ustazah norzalina yang terbuka memudahkan batang pak dollah memasuki buridnya. Sedikit demi sedikit batangnya disorong tarik dalam burid ustazah norzalina. Lama kelamaan ustazah norzalina tidak mampu lagi menahan keghairahan yang telah menguasai dirinya lalu orgasme emmmm..urrrghh..aaahhhhhh, meleleh-leleh air buridnya. Pak dollah yang nafsunya masih tidak puas, memaksa ustazah norzalina berdiri dan menonggeng. Tangan pak dollah memegang sisi punggung menantunya lalu menekan batangnya kedalam burid. Punggung ustazah norzalina yang besar dan putih membuatkan pak dollah semakin bernafsu. Sakkkiiitttt ahhh.., jerit ustazah norzalina bila buridnya dikasari dengan tujahan batang pak dollah. Ayakan pak dollah menjadi semakin laju sehingga batangnya merapati kemaluan ustazah norzalina. Wajah ustazah norzalina kelihatan sangat bernafsu ketika didogy-style pak dollah. Ustazah norzalina yang merasakan pak dollah akan mencapai klimaks, telah menjerit ’jangaannn lepaskan didalamm yahh’. Baiklah ina tapi dengan satu syarat, kata pak dollah. Ina kena hisap batang ni sampai keluar air kalau tidak ayah lepas kat dalam rahim ina. Baiklahhh, jawab ustazah norzalina. Pak dollah sebenarnya ingin memperdayakan menantunya itu. Lantas batangnya dihalakan ke mulut ustazah norzalina. Walaupun jijik dimata ustazah norzalina namun terpaksa dilakukannya juga. Kuluman demi kuluman hanya meletihkan ustazah norzalina, malah pak dollah belum menunjukkan tanda-tanda ingin memancutkan air maninya. Pak dollah terus meramas buah dada menantunya itu. Akhirnya ustazah norzalina kepenatan. ‘jangan lepaskan kat dalam’, rayu menantunya. Pak dollah tersenyum sambil menonggengkan kembali tubuh ustazah norzalina lalu menjunamkan batangnya kedalam burid. Lantas membuat ayakan-ayakan yang laju lalu melepaskan air maninya yang berhamburan ke permukaan rahim ustazah norzalina. Akhirnya pak dollah meninggalkan rumah dan terus pulang ke kampung. Ustazah norzalina yang malu telah merahsiakan kejadian itu daripada pengetahuan suaminya. Dua bulan berlalu dan ustazah norzalina disahkan mengandung. Suaminya gembira mendapat berita itu tanpa mengetahui perkara sebenarnya. Selepas 7 bulan melahirkan anak ustazah norzalina hidup bahagia disamping cahaya mata dan suaminya. Sehinggalah pada malam yang malang, suaminya mendapat panggilan telefon daripada pak dollah yang on the way ke rumah mereka. Kebetulan pada malam itu isterinya tidur awal lebih kurang pukul 9. Suaminya yang tak sampai hati mengejutkan isterinya, terus keluar berseorangan menjemput pak dollah distesen bas. Pak dollah bertanya, mana ina? Ina tidur awal malam ni, mungkin letih kot. Semasa sampai dirumah lebih kurang pukul 9.30, cikgu ali mendapat panggilan telefon dari kawan karibnya, yang ingin berjumpa direstoran yang terletak tidak berapa jauh dari rumahnya. Saya nak jumpa kawan. Kejap lagi saya balik, kata cikgu ali. Pak dollah hanya tersenyum. Pak dollah meninjau bilik menantunya dengan berhati-hati. Pak dollah merasa sungguh berahi bila melihat menantunya sedang tidur dengan keadaan kain batiknya terselak sehingga menampakkan betisnya yang putih. Pak dollah menanggalkan pakaiannya dan memadamkan lampu. Pak dollah terus naik keatas katil dalam keadaan telanjang dan memeluk ustazah norzalina yang sedang tidur. Ustazah norzalina yang tersedar merasakan itu adalah suaminya. Pak dollah terus menanggalkan coli ustazah norzalina sambil meramas buah dadanya. Ustazah norzalina merasa sedikit hairan dengan perilaku suaminya yang menghalakan batang kemulutnya, terpaksalah ustazah norzalina mengulum batang suaminya yang dirasakan agak berbeza dari biasa. Selepas itu pak dollah terus menyonyot teteknya kiri dan kanan sampai meleleh susu. Ustazah norzalina merengek kesedapan, ‘abannngg saya dah tak tahan ni..’ pak dollah terus membuka ikatan kain batik menantunya, lalu dijilatnya kemaluan ustazah norzalina tanpa menanggalkan seluar dalam. Ustazah norzalina yang mencapai perasaan berahi yang tidak terperi telah mengalirkan air burid yang agak banyak. Seluar dalam dilurutkan lalu batangnya menjelajahi bibir burid ustazah norzalina.yang telah mengemut tak henti-henti. Ayakan yang berterusan membuatkan ustazah norzalina mengerang kesedapan, ’ahhh ahhh aahhh laju lagi bannggg aahh’ seolah-olah dia sedang berasmara dengan suaminya sendiri. Peluang itu dimanfaatkan pak dollah dengan mendukung ustazah norzalina sambil mengayak buridnya secara berdiri. Ini agak menyakitkan kemaluan ustazah norzalina, sudahlah banggg sakittt, rengeknya. Lalu ustazah norzalina ditonggengkan, ustazah norzalina bertanya, ‘abang tak pernah lakukan persetubuhan dengan cara begini?’ pak dollah tidak menjawab lalu mendogystyle ustazah norzalina dengan agak ganas. Ustazah norzalina yang mencapai tahap orgasme telah mengerang, ‘abangggggggggggg, dah nak keluarrrrrrr niii...uhh..ahhhhh..aaahhh’. Kemudian disusuli dengan lepasan air mani pak dollah yang mencurah ke dalam rahimnya. Mereka terbaring bersama selama 30 minit. Pak dollah yang kembali bernafsu mencium mulut ustazah norzalina sambil mengulum lidahnya. Kelainan yang dirasai ustazah norzalina membuatkan dia mengesyaki sesuatu lalu terus bangun sambil menutup tubuh dengan pakaian dan menyalakan lampu. Alangkah terkejutnya ustazah norzalina bila melihat pak dollah sedang mengurut batangnya yang kembali menegang. Ustazah norzalina menyangka tubuhnya disetubuhi suaminya tetapi yang nyata tubuhnya telah diperkosa bapa mertuanya untuk kali kedua. Pak dollah mengejar dan menarik pakaian ustazah norzalina. Bajunya direntap lalu terkoyak sehingga menyembul buah dadanya. Cikgu ali yang kebetulan baru pulang dari berjumpa kawannya terkejut melihat buah dada isterinya sedang dimamah pak dollah secara paksa. Cikgu ali yang marah terus mencapai senapang gajah, lalu melepaskan tembakan kearah batang pak dollah sehingga berkecai.

Thursday, 19 April 2012

Hujan yang mengghairahkan

Ini kisah benar yang terjadi lebih kurang 4 tahun dulu semasa aku bekerja di sebuah kilang electronic di bkt.tengah ,Pulau Pinang.


Aku bekerja disitu sebagai seorang juruteknik....masa tu aku baru bekerja...aku jatuh hati pada seorang gadis yang bernama sue...sue ni memang cantik,iras-iras sofea-jane...body dia...fulamak!!buah dada yang bulat,agak tajam dan besar walaupun body dia lansing..kulit dia memang putih..aku ingat kalau dia dok kat KL lama dah jadi artis...tapi dia dok kat kampung je...keluar rumah pun susah..mak dia agak control....so aku ngorat dia....maklom lah..muka dia lawa..jual mahal sikit..mula-mula memang aku target nak buat bini...tapi(ada tapinya)pemikiran dia kurang matured..takpalah pasal dia lawa..so aku ayat dia ajak dia keluar ngan aku...susah gak!!!sampai banyak kali aku ajak dia..sampai satu hari tu..dia dapat kelentong mak dia ..kata dia keluar dengan member/jiran dia..kelentong mak dia kata pergi kerumah kawan..balik lewat petang...so dia keluarlah gan jiran dia sampai kat tempat janji nak jumpa aku..dia dengan jiran dia split..jiran dia ikut member lain...dia naik moto dengan aku....alamak,hari tu dia pakai baju kebarung...yang agak nipis kainnya,jelas nampak warna coli dia,merah jambu...so dia pun naik moto ngan aku...kami terus ke botinical garden penang,sampai sana terus masuk dalam...kena pulak hari makin mendung..so kami masuk kedalam ..jalan laju-laju...macam race jalan kaki
cari tempat yang terlindung dari hujan..aku tengok banyak pengunjung lain berjalan kaki keluar dari taman tu....balik kot..hari nak hujan..so kami pun jumpa satu tempat terlindung..bawak pokok yang agak rimbun..masa kami baru lepak je..hujan dah turun..kat situ nampaknya orang takde...so kepala otak aku mula terfikir blue je....dan mata aku asyik-asyik dok perhati pangkal buah dada sue yang terdedah..putih melepak...hujan turun mula lebat..tempat kami cuma tempias sikit..sue mula sejuk..aku pun sejuk jugak..tapi takkan aku nak terus peluk dia..baru first time keluar...so kami borak-borak sambil aku buat lawak bodoh!...tah macamana tah sue tertampar paha aku..aku pulak tak pakai underwear..dia tampar tersentuh batang aku yang sememangnya dah keras sebab tengok pangkal buahdada dia yang putih tu..aku tengok dia terkejut bila terkena pada bahagian keras tu...tapi tangan dia tak bergerak dari peha aku..masih kat peha aku..dan mata dia ,aku perhatikan terlirik ke bahagian batang aku..aiseh!!aku cakap dalam hati..sue dah stim kot..so tangan kiri aku bergerak kepinggangnya..kami masa tu tengah lepak atas rumput ..bawah pokok merimbum...tangan aku peluk pinggangnya..dia tak kata apapun..masih dok sembang pasal cerita apatah..aku dok anggukngguk kepala je..walaupun kepala otak aku dok fikir macamana aku nak kiss bibir dia...so aku buat trick..aku ambik batu-batu kecil kat tepi-tepi aku, aku gengam gan tangan kanan aku..aku baling atas kain dia/peha dia..masa tu dia duduk bersimpuh....lepas baling ..aku buat-buat terkejut..."alamak sue..sorry-sorry.. abang...terlalu asyik dengar cerita sue..sampai tak sedar baling batu-batu kecik ni atas kain sue"..aku pun sapu batu-batu dari kainnya..sapuan aku lebih pada mengusap paha sue."sue..tak mau hilanglah kotoran ni..melekat!",aku buat trick,aku usap lagi peha dia..sementara kepala aku merapat kepaha dia..buat-buat tengok kotoran atas kainnya..lepas tu kepala aku/rambut aku aku biar bergesel dengan dada dia...sue tersentak...aku tarik kepala aku bertemu dengan muka sue..sambil tangan kiri aku perlahan-lahan menarik tubuh sue kearah aku.....bila muka aku berdepan dengan wajah sue..aku cakap.."sue..memang cantik hari ni,abang sememangnya menyintai sue sejak mula bertemu sue"lepas tu bibir aku menyentuh bibir sue..dia agak kaget...tapi membiarkan aku meneruskan pelakuan ..aku gigit dan hisap bibir sue atas bawah..sue tak membuka bibir dia..tapi aku tau dia pun dah naik syok..sebab tangan dia mula tarik tubuh aku rapat ketubuh dia..kena dengan hujan bertambah lebat..sue tersandar kebatang pokok ..dan bibir aku mula main peranan kearah lehernya..hisap dan gigit dengan manja..sue makin memeluk erat..dan kakinya dari bersimpuh ke kedudukan melipat terkangkang dan badan aku dicelah kangkangannya itu...tangan kanan aku mula menyelak kainnya sementara bibir aku masih menyerang rakus leher sue dan mula menurun kedadanya..sue mengeliat sambil mengerang kecil"abaaang!!abaaaaang..geli..emmmm..abaaaang!!sementara tangan kanan aku yang menyelak kainnya meramas rakus bahagian pehanya..tangan kiri aku mula membuka butang atas baju kebarung sue...sue mengeluh"jangan baaaang..sue tak biasa..ahhh"dia masih dalam nikmat sebab sambil buka butang baju dia bibir aku terus menhisap bahagian pangkal buahdadanya...lepas terbuka bahagian atas bajunya maka terdedahlah dua puncak bukit yang putih melepak dan disaluti hanya dengan coli nipis berwarna merah jambu...aku terus menyerang kearah itu dengan bibirku..sue mengerang "apa abang buat niii...emmmmmm..abaaanggg" aku menghisap buah dada sue setelah menarik coli nipisnya kebawah dengan bibirku..aku melihat sue semakin memeluk aku erat dan kakinya semakin terkangkang,matanya pula terpejam,sementara bibirnya mengetap-getap..tangan kanan aku yang masih didalam kainnya mula bergerak perlahan ke arah apamnya..dan mengosok perlahan..sue seolah-olah seperti terkena karan..membuka kelopak matanya yang kuyu.."abaang...apani geli..kat situ...geli sangat abang buat camtu"dia mengeluh manja....aku buat tak peduli ..aku hisap buah dadanya..isap putingnya yang semakin menegang..sambil tangan kanan aku mengusap apamnya yang masih disaluti underwear..kankangan kakinya semakin meluas..."ahhhh..emmmmmm..abaaang...geliiinyaa..emmmmmm"
aku menarik tangan kirinya yang memeluk aku...memasukkannya kedalam seluar jeans aku....sambil bibir aku masih menghisap buahdadanya....bila tangan sue tersentuh batang aku yang menegang..."emmm..apa ni bang...emmm..kerasnya...panas"sambil tangannya terus mengurut dan meramas batang aku..."panasnya..abang punya...besaaar..apasal basah!!?"air mazi ku mula keluar..tangan sue seperti tak mahu melepaskan batang aku..aku buka butang seluar jeans aku dengan tangan kiri ku..terjojol batang ku yang menegang dalam gengaman tangan sue.."emmmm..abaaang..besaaarnya..takut sue..emmmm"
aku menarik tangan sue dari terus mengurut batang aku..sebab takut terpancut....batang aku yang terdedah tu aku sengajakan menekan kearah apamnya..sue semakin stim...bibir aku mula menjalar ke pusatnya..setelah butang baju sue semuanya dibuka..bahagian atas tubuh nya terdedah tanpa seurat benang..colinya yang nipis masa bila aku tanggalkan?..entah aku tak sedar!!!..sambil bibir aku masih dipusatnya tangan aku rakus membuka butang kainnya"abaaaang..."sue terdiam disitu...setelah selesai membuka butang kainya..aku terus menyelak kainnya keatas mendedahkan bahagian betis,peha dan underwearnya berdepan betul-betul dengan muka aku.....kakinya masih tak menanggalkan kasut tumit tingginya..aku terus menjilat apamnya yang dibaluti underwear nipisnya..sambil kedua-dua tangan aku meramas lembut buahdadanya yang sememangnya menjadi kegilaan aku.."emmmmmm..emmmhhhhhhhh"sue mengerang lembut..seluar jeans aku terlucut hingga keparas lutut....dengan peha sue yang terus mengangkang aku membenamkan bibir aku ke apamnya dan menarik underwear nipisnya dengan gigiku..underwear sue aku lucutkan hingga ketengah pehanya....wow!!!terdedah didepan ku ..apam idaman ku selama ni..putiiih..dengan bulu-bulu halus..apam yang tembam..aku terus menjilat...sue semakin mengeliat"essssskkkk..essssssskkkk...isssssssskkahhhh"sue mengeluh perlahan sambil nafasnya mula berombak..dan matanya terpejam rapat..bila aku mula menghisap lembut apamnya...badannya makin melentik keatas..sue sekarang terbaring penuh atas rumput yang agak basah...hujan masih lebat. "abaaaang...essskkkkkk...issskkkkkk..emmmmmm...geliiii...sedaaapppnya...emmmmmmmm..abaaangg..ahhhhhhh!!"
selesai menjilat/menhisap apamnya kepalaku naik ketas perlahan-lahan sambil lidahku tidak tanggal menjilat dari apamnya kepusatnya..kedadanya terus keleher dan kebibirnya..tubuh ku betul-betul berada diatas sue..dan kaki sue terkangkang luas....kali ni sue memeluk erat aku dan apabila bibir aku sampai kebibirnya dia terus menarik kepala aku dan mencium aku ..walaupun dia tak pandai berasmara mengunakan bibir lagi tapi aku dah stim gila...batang aku yang tegang habis tertenyeh dengan apamnya.....sue aku tau masa tu pun stim abisss"ehhhhhhh...emmmmmmmmm"sue mengeluh sambil kami beromen dengan bibir..tiba-tiba tangan kanan sue bergerak dari pelukan dipinggang ku mencari batang ku ..sue mengenggam batang ku sambil mengarah batang ku kearah apamnya..seolah-olah ingin merasa kemasukan batang aku kedalam apamnya"emmmmmmmm..abaaaaaang" sue mengeluh manja...gengaman tangan kanannya masih menarik batang ku kearah apamnya..tiba-tiba..batangku terus menembus masuk kearah apamnya dengan perlahan..aku merasa kemasukan batang aku kedalam apam sue..agak ketat.sue mengeluh.."ehh..besaar..sakitt..iehhh..abaaaang"batang ku mula bermain setengah masukan..perlahan-lahan...semakin kedalam-kedalam "abaaang...abaaang..sakit sikit..abaang"
selepas tu batang aku makin bergerak kedalam ..hingga sue mengerang"ahhhhh....issskkk....emmmmmm...essskkkkkkk..abaaanng...sedaaap..gelinyaehhhhhh....ahhhhhhhhhhh"
pergerakan aku mula laju..laju...laju "abaaaaaang...ahhhhhh...ahhhhh"pergerakan tubuh sue semakin berombak..nafas sue makin turun naik..matanya terpejam rapat...pehanya mengangkang seluas-luasnya sambil mengepit kuat 

akhirnya aku dapat pepek meen


Selepas aku balik dari oversea, aku diajak bekerja oleh seorang rakan keluargaku. So, aku dapat position yang senior dalam companynya. Tugas disitu memerlukan aku selalu travel dan aku memang entitle untuk dapat seorang secretary. Aku pun suruh Personnel Dept. conduct interview dimana aku turut serta sebab aku nak pilih yang best. Aku yang pilih sendiri candidate untuk ditemuduga dari ramai-ramai yang apply. Akhirnya, aku pilih seorang gadis bernama Jasmeen untuk jadi secretary aku.

Dia masih muda dan baru berumur dua puluh tahun. Selain dari kelayakan yang sesuai, aku pilih dia sebab orangnya cantik dengan body yang menawan. Dia ni mix parentage, bapanya keturunan Punjabi dan ibunya keturunan Cina. So, rupa macam heroin Hindustan dengan kulit putih kemerah-merahan. Body memang best seperti yang aku idam-idamkan. Dia ada height dengan sepasang kaki yang panjang dan mempunyai shape yang cantik. Badannya slim, lentik dengan punggung yang firm, padat dan tonggek sikit. Yang paling best ialah buah dadanya yang besar….aku rasa lebih kurang sama besar dengan buah dada Nana yang aku dah kerjakan dulu. So, dapatlah aku menjamu mata di tempat kerja. Aku panggil dia Meen dan dia panggil aku Mr. Jazz walaupun aku suruh panggil Jazz aja.

Kalau ikutkan hati memang aku nak aja tackle dia tapi terpaksa tahan sebab nak jaga kedudukan aku dalam company tu. Bising pula boss aku nanti kalau aku ada affair dengan secretary sendiri. Meen memang bergaya kalau dressing dan suka pakaian yang moden so dapatlah aku mencuri tengok peha dan pangkal buah dadanya yang putih melepak selalu. Geram betul aku tapi terpaksa tahan. Kadang-kadang aku selalu curi-curi mengintai especially bila dia pakai baju low-cut dan terdedah di bahagian dada. Dapat juga aku tengok buah dadanya yang selalunya dibaluti bra half-cut. Ada sekali tu semasa dia mencangkung mengambil fail yang jatuh, aku dapat menatap pantiesnya sebab dia memakai mini-skirt hari tu. Memang tak tahan dibuatnya tambahan pula dah lama tak dapat memantat. Memang ramai yang cuba menggoda Meen tapi dia tak layan dan buat sombong. Yang bestnya, dengan aku dia manja dan mesra tapi tetap menghormatiku sebagai bossnya. Aku pun latih dia sebaik mungkin supaya jadi efficient dan mahir dengan kerjanya. Setahu aku dia belum ada boyfriend dan tinggal dengan keluarganya yang aku dengar loaded juga sebab Meen dah ada kereta sendiri.

Beberapa bulan kemudian, aku ditugaskan membuat presentation di sebuah negara kepulauan. Masa tu company aku tengah sibuk, so hanya aku dan Meen yang bertungkus lumus menyiapkan material untuk presentation. Jadi boss aku suruh Meen ikut aku terbang sekali supaya dapat membantu aku. Kecik tapak tangan, Stadium Bukit Jalil aku tadahkan. Meen pun nampak gembira sebab dapat travel. Kami pun berlepaslah ke pulau tersebut berdua. Dalam kapal terbang aku pun berborak dengan Meen dan dari perbualan tu aku dapat tangkap bahawa dia tak bebas bersosial dan tak pernah ada boyfriend. Fikiran aku dah semacam tapi aku cuba concentrate dengan presentation yang akan aku buat. Keesokkan harinya, aku pun buat presentation dengan dibantu oleh Meen. Presentation kami berjaya dan mereka berminat untuk deal dengan company aku. Aku pun inform boss dan dia sangat gembira. Dia hadiahkan aku dan Meen cuti dua hari dan terus tinggal di pulau itu untuk berehat sebab dah bertungkus lumus prepare buat presentation. Sporting juga boss aku. Aku tanya Meen macamana dan dia pun suka nak stay lagi di pulau tu sebab tak sempat nak bersiar-siar lagi. Aku lagi lah happy sebab dapat bercuti free dan ada teman yang cantik dan solid-molid walaupun dia secretary aku. Aku dah mula fikir yang bukan-bukan.

Aku pun ajak Meen untuk celebrate malam tu dengan pergi dinner dan berparty ke disco atau karaoke. Meen dengan malu-malu kata dia tak ada bawa dress yang sesuai dan tak biasa berparty. Aku pun ajak dia pergi shopping dan berjanji nak belanja dia beli dress untuk malam itu dengan syarat dia mesti pakai dress yang aku pilih untuknya. Dengan manja dia bersetuju. Kami pergi shopping dan aku belikan dia night dress yang singkat dan sexy berwarna merah. Dia tak beri aku tengok dia cuba dress tu sebab nanti tak surprise katanya. Dia cuma beritahu bahawa saiz baju tu amat sesuai dengannya. Tak sabar aku nak tengok. Meen tambah relaks dengan aku dan aku pun suruh dia jangan treat aku sebagai bossnya semasa kami bercuti bersama di situ. "Treat me as your boyfriend" gurauku. Dia cubit lenganku kononnya marah tapi tersenyum manis. Makin tak tahan aku dibuatnya. Kami pun pulang kehotel untuk berehat dan bersiap.

Pukul 8.00 malam tu aku ketuk pintu bilik Meen yang terletak disebelah bilik ku. Bila pintu terbuka, melopong mulutku melihat Meen yang cukup sexy dengan dress singkat tu ditambah lagi dia pakai kasut bertumit tinggi. Zakar ku terus menegang dengan serta-merta. Bahagian atas tubuh Meen di depan dan belakang cukup terdedah kerana dress tu low cut dan hanya ada spaghetti strap. Dress tu body hugging jadi buah dada Meen yang besar terbonjol dan macam nak terkeluar. Terserlah sebahagian besar buah dadanya dan aku boleh nampak kesan putingnya. Ternyata Meen tak pakai bra malam itu. Dress tu begitu singkat dan aku yakin kalau Meen duduk pasti boleh nampak pantiesnya. Aku dah tak tentu arah sebab nafsuku dah naik. "Don't look at me like that…malulah I" kata Meen manja. "You are so beautiful and attractive" pujiku. Meen tersenyum dan tertunduk malu. Aku terus pimpin tangan Meen menuju ke restoran di tingkat bawah hotel itu. Aku sengaja pilih sudut yang ada privacy. Semasa dinner aku layan Meen macam layan kekasih….romantik habis. Meen beritahu aku dia tak pernah keluar berdua dengan lelaki tapi dia amat gembira keluar dengan aku malam itu. Lepas dinner aku ajak Meen pergi karaoke. Meen beritahu aku yang dia tak biasa pergi karaoke dan tak pandai menyanyi. Aku kata nanti aku ajar dan Meen balas dia memang nak belajar banyak perkara dari aku. Ini sudah bagus kata hati aku..

Aku ambil bilik karaoke yang kecil dan beri tips pada pelayan di situ sambil berbisik supaya jangan mengganggu kami. Aku dah nekad untuk buat projek dengan Meen dan aku rasa dalam hati Meen tak akan membantah. Suasana dalam bilik itu sungguh suram dan kami pun melabuhkan punggung di atas sofa. Dress Meen yang singkat terselak tinggi dan aku nampak pantiesnya yang berwarna hitam. Meen dengan malu-malu menyilangkan kakinya supaya pantiesnya tak kelihatan tapi tindakannya itu mendedahkan pula pangkal pehanya. Amat menggiurkan pemandangan itu. Aku memilih beberapa buah lagu untuk dinyanyikan. Meen segan nak menyanyi so aku sorang aja yang menyanyi. Lepas dua tiga lagu, aku berhenti dan menatap muka Meen. Dia tunduk malu dan beritahu yang dia tak pernah berdua-duaan dengan lelaki. Aku pun pilih beberapa lagu sentimental dan ajak dia menari slow dance. Taktik biasa aku untuk dapat peluk dan raba perempuan. Mula-mula dia tolak sebab malu dan tak pandai. Akupun pegang tangannya dan berjanji untuk mengajarnya. Dalam malu-malu dia pun setuju. Gembiranya aku tak terkira.

Aku menarik Meen berdiri dan menyuruhnya merangkul tengkukku. Aku merangkul pinggang Meen dan menarik tubuhnya rapat ke tubuh ku. Badan kami melekat macam ada magnet. Aku dapat rasakan yang Meen gementar so aku berbisik kecuping telinganya supaya dia relax. Buah dada Meen menekan dadaku dan aku pasti Meen dapat merasakan zakarku yang mengeras kerana tubuh kami bersatu rapat. Aku memandang tepat ke mata Meen dan bertanya samada dia gembira menari bersamaku. Meen kata dia gembira dapat menari bersamaku dan bertanya macamana pasangan kekasih menari. Aku pun beritahu macam inilah. Meen tergelak manja. Meen kata dia dah lama dia nak merasa menari slowdance dengan lelaki tapi tak ada peluang sebab tak ada boyfriend. Mendengar itu, aku pun berbisik pada Meen dan berkata aku nak jadi boyfriend dia. Meen terperanjat dan memandang aku macam tak percaya sebab dia ingat aku bergurau. "I'm serious" kataku. Meen terdiam sekejap dan akhirnya dia confess yang dia pun memang minat kat aku. Dalam hati aku bersorak kegembiraan.

Aku menarik tubuh Meen lebih rapat dan berbisik bahawa aku nak cium dia. Meen berkata dia tak reti nak bercium. Aku balas dengan mencium pipinya dan perlahan-lahan bibirku bergerak mencari bibirnya. Akhirnya bibir kami bertaup dan aku beri Meen kucupan yang hangat. Aku lagakan lidahku dengan lidah Meen. Aku dapat rasakan nafas Meen bertambah kencang. Kedua-dua tanganku terus menjalar dan mengusap-usap punggung Meen yang pejal. Seterusnya, tangan kiriku mengusap-usap bahagian belakang tubuh Meen yang terdedah. Bibirku mula menyerang pangkal telinga dan tengkuk Meen. Dia tergelak kegelian. "Jazz ni nakal lah" katanya. Aku tolak tubuh Meen kedinding dan mengajarnya buat French kiss. Aku bagi Meen sup lidah. Dia mendengus kegelian. Sementara tu tangan ku menjalar kebuah dada Meen dan berjaya meramasnya walaupun cuba dihalang Meen pada mulanya. "Sedap tak" tanyaku. "Eemmm" balas Meen. Aku ajak Meen duduk atas sofa supaya lebih selesa. Lepas duduk aku mencium bahagian leher Meen dan melondehkan tali dressnya turun dari bahu. Terserlahlah dua gunung yang belum pernah diteroka oleh mana-mana lelaki. Buah dada Meen aku rasa saiz 36-D. Putingnya berwarna merah pink dan masih segar. Aku meramas-ramas buah dada Meen sambil terus mencium setiap inci bahagian dadanya yang terdedah. Meen merengek-rengek kenikmatan sambil menggosok-gosok belakangku. Akhirnya bibirku tiba keputingnya dan tanpa belas kesian aku menghisapnya sebab aku dah lama mengidamkannnya. Jari-jemariku pula mula berani menjalar di peha Meen yang putih melepak itu. Meen mengerang kenikmatan atas tindakanku. Aku dah naik geram dan berbisik pada Meen ajak dia balik ke bilik. Meen bertanya untuk apa dan aku kata di situ tak selesa untuk bermesra. Dia setuju dan aku terus panggil waiter untuk settle bill.
Tanpa membuang masa aku tarik Meen balik ke bilikku. Meen nampak malu-malu dan gabrah. Sampai berjalan aku peluk pinggang Meen dan beritahu dia yang aku dah lama minat kat dia….nak bagi dia tambah cair. Sambil di bilikku, aku tanya Meen samada dia nak minuman tapi dia hanya menggelengkan kepala dan nampak resah. Aku hampiri tubuh Meen dan mendakapnya. Kami berkucupan agak lama. Aku tarik Meen ke dalam bilik air. Aku suruh Meen menanggalkan pakaianku. Dia menggelengkan kepalanya. Aku tarik tangan Meen ke butang atas bajuku dan menyuruh Meen menanggalkannya. Perlahan-lahan Meen membuka butang kemejaku satu-persatu. Lepas aku suruh Meen menanggalkan seluarku. Dia nampak gabrah tapi menurut aja arahanku. Akhirnya seluarku melondeh ke bawah dan aku hanya tinggal berseluar dalam. Aku bawa tangan Meen ke zakarku yang sedang menegang dan menyuruhnya mengusap-usap zakarku. Lepas tu aku suruh Meen tanggalkan seluar dalamku. Meen nampak gementar semasa melondehkan seluar dalamku dan melihat zakarku yang sedang tegang dan mengembang.

Aku peluk Meen dan kami berkucupan. Aku londehkan strap baju Meen dan tanggalkan pakaiannya. Tinggallah Meen dengan G-string panty saja….sexy habis. Aku cium dan hisap buah dada Meen yang makin keras dan menegang. Meen mengerang kenikmatan dengan tindakanku. Sambil tu aku mengusap alur pantat Meen yang makin lencun. Aku dah tak sabar nak tengok pantat Meen. Aku tanggalkan panties Meen maka terserlahlah pantatnya yang tembam dengan bulunya yang bertrim. Meen cuba menutup pantatnya dengan kedua belah tangannya kerana malu. Aku peluk Meen dan menariknya ke shower. Kami bershower air panas sambil terus bercumbu. Aku sabunkan setiap inci tubuh Meen dan kemudian dia pula sabunkan setiap inci tubuhku. Kami bergurau dan bergelak ketawa macam kanak-kanak. Dapatlah aku hilangkan tension Meen dan dia mula comfortable untuk berbogel bersamaku. Lepas tu kami mengelap tubuh bersama. Kami berpelukan keluar dari bilik air. Aku peluk tubuh Meen dan memberinya ciuman yang hangat. Meen membalas ciumanku dengan hangat juga. Lepas tu aku baringkan tubuh Meen di atas katil dan menindihnya. Kami bercium dengan hangat dan aku mula meraba-raba tubuh Meen kembali.

Kemudian aku mula menjilat setiap inci tubuh Meen yang begitu indah dan belum pernah diteroka lelaki itu supaya terbuka semua switch nafsunya. Aku mulakan dari tengkuk turun kedada terus kepusat dan bahagian perut. Kulitnya yang putih-merah itu sangat halus, lembut dan gebu. Kemudian aku jilat kedua-dua pasang kaki Meen yang cantik itu bermula dari hujung jari sampai ke pangkal peha. Kemudian aku balikkan Meen dan jilat bahagian belakang tubuhnya dari atas hingga kebawah. Memang sedap dapat jilat anak dara yang seorang ni. Setelah habis menjilat, aku serang balik tengkuk Meen yang jinjang dan putih itu. Tanganku mula meramas-ramas buah dada Meen yang besar dan tegang itu. Kemudian aku mula menghisap dan menggigit lembut putingnya yang berwarna pink dan sedang menegang itu. Memang sedap bermain dengan buah dada Meen yang besar dan tegang. Meen mengerang kenikmatan sambil tubuhnya terangkat-angkat terkena seranganku. Sedap dengar bunyi sound effect yang keluar dari mulut Meen. Bertambah berahi aku. Sambil melepaskan geramku kepada buah dada Meen yang agung itu, tanganku mengusap-usap pantat dan celah peha Meen. Bila aku menggetel biji kelentitnya perlahan-lahan, Meen mengerang bertambah kuat. Tiba-tiba tubuhnya kejang dan aku dapat rasakan alur pantatnya begitu lencun. Pasti Meen dah climaks.

Setelah puas dengan buah dadanya, aku jilat perlahan-lahan hingga ke kepusat Meen dan kemudian terus kepantatnya. Meen cuba menghalang aku menjilat pantatnya tapi tak berjaya. Terangkat-angkat tubuh Meen bila lidahku mula berperanan di pantatnya. Pehanya mengepit kepalaku menahan sedap. Aku jilat-jilat kelentit Meen yang merah menyala dan nyata ini memberi kenikmatan yang asasi pada Meen. Air liur ku dah bercampur dengan air yang keluar dari pantat Meen. Banjir habis. Aku pun dah tahan. Zakarku dah tegang habis dan meminta-minta untuk meneroka lubuk pantat Meen yang masih suci itu. Aku betulkan kedudukan Meen dan menyuruhnya membuka kangkangnya dengan lebih luas lagi. Meen yang sudah hilang dalam alam nikmat hanya menurut saja kata-kataku. Aku tak perlu lapik punggung Meen dengan bantal sebab punggungnya memang tonggek dan berisi pejal.

Aku tindih Meen dan menciumnya. Sambil tu aku tujukan zakarku kemulut pantat Meen. Aku cuba masukkan kepala zakarku perlahan-lahan kedalam lubang pantat Meen tapi payah betul. Maklumlah masih dara tapi akhirnya berjaya juga kepala zakarku masuk. Meen merintih sakit dan aku memujuknya supaya menahan sakit. Perlahan-lahan aku meneroka lurah nikmat Meen dengan bantuan pelincir yang begitu banyak sekali. Tak dapat nak diucapkan nikmatnya…..bayangkanlah dengan lembutnya, dengan ketat kemutannya dan yang paling best kehangatan lurah pantat Meen yang sungguh istimewa macam periuk nasi yang sedang hangat. Nak terpancut aku rasa walaupun baru masuk sikit. Penerokaan zakarku terhalang oleh selaput dara Meen. Aku sorong tarik dengan hayunan yang bertambah keras dan akhirnya mahkota dara Meen berjaya aku takluki. Terjerit Meen bila zakarku menembusi selaput daranya. Aku tarik zakarku keluar dan mencium Meen. Aku lihat zakarku ada kesan darah dara Meen. Aku rasa bangga dan puas kerana menjadi orang pertama yang berjaya menakluki dara Meen. Aku lihat ada air mata melilih dari mata Meen. Aku memujuk Meen dan tekan ayat syahdu sikit. Meen cium aku dan kata "I love you". Aku pun kata aku love dia juga. Aku beritahu Meen aku nak terus make love dan dia hanya mengangguk lemah. Kesian pula tengok tapi mana boleh tahan sebab operasi belum habis lagi.

Aku serang balik buah dada Meen dan hisap putingnya cukup-cukup sambil Meen mengerang sedap dengan kuat. Lepas tu aku mula berdayung balik. Perlahan-lahan aku sorong tarik hingga akhirnya aku tiba didasar lubuk pantat Meen. Berdenyut-denyut zakarku kena kemutan Meen. Sedap betul. Aku sorong-tarik perlahan-lahan didalam lurah pantat Meen yang ketat tu supaya Meen tak terkejut dan boleh merasa nikmat memantat. Aku tanya Meen samada dia masih rasa sakit. Dia kata dia dah rasa mula rasa sedap. Aku melajukan sikit hayunan sebab aku rasa aku dah nak climaks. Akhirnya aku terpancut dalam pantat Meen dan aku rasakan mahu sekati air maniku keluar. Sedap tak terkata. Aku cium Meen dan pujuk dia bahawa aku akan bertanggung jawab. Meen kata dia tak kisah sebab dia sayangkan aku. Aku cium Meen dan peluk dia. Meen kata dia tak pernah rasa nikmat sebegini dan ingin menikmatinya selalu dengan aku. Aku setuju dan akhirnya kami terlena keletihan.

Sepanjang di pulau itu, kami make love puas-puas dan Meen dah mula rasa sedap dapat batang zakar aku. Aku pun dah ajar dia macamana buat BJ. Selepas pulang, kami berlakon macam tak ada apa-apa berlaku tapi Meen dah jadi pengunjung tetap kondo aku secara rahsia. Aku suruh Meen cari kerja tempat lain sebab tak mahu hubungan kami diketahui oleh staff lain tapi Meen kata dia nak serve aku siang dan malam. Ada sekali tu kami make love dalam bilik aku di pejabat bila semua orang dah balik. Sempat juga aku merasa mendoggie Meen di dalam bilik aku. Saja nak rasa tapi tak boleh buat selalu nanti orang tahu. Meen tak pernah menolak bila aku nak make love kecuali masa dia tengah period. Nafsunya juga kuat tapi aku tak kisah sebab main dengan Meen memang sedap habis. Aku rasa silap-silap aku akan kahwin dengan Meen tapi perkara tu tak timbul lagi sekarang. Meen pun dah pandai macamana nak bagi aku puas atas ranjang dan permainannya memang excellent. Memang dia secretary yang terbaik. Dia juga sentiasa make sure bodynya sentiasa tip-top dengan bersenam dan makan jamu semata-mata supaya aku puas dengannya. Kadang-kadang aku curi-curi merabanya ditempat kerja bila ada peluang. Meen juga akan biarkan aku menjamu mata melihat bahagian tubuhnya yang terdedah.

Meen juga sanggup memakai IUD supaya aku boleh pancut dalam dan tak payah pakai kondom. Aku paling suka position doggie bila memantat dengan Meen sebab bontotnya best. Aku tak tahu sampai bila dan macamana affair kami akan sampai ke penghujungnya. Sementara itu aku nak menikmati pantat Meen yang sentiasa hangat itu puas-puas. Kalau aku ada affair lain, aku akan menulis lagi.

Sue yang seksi



Ini kisah benar, bukan tipu. Aku tengok banyak cerita dalam
my first time...pembohong...plot cerita hampir sama...ciplak.
Kisahnya begini. Aku berkhidmat di bandar JB dan kemudian
bertukar ke bandar KT. Sebelum bertukar aku kenal sorang girl
nama Sue..cute budaknya, bodi solid, umur baru 19 tahun. Aku
bagi tahu aku dah kahwin, tapi dia cakap, dia suka orang dah
kahwin, aku carry-on kawan dengan dia. Aku ni selalu out-
station dari KT ke JB dan setiap kali out station, keluar
dating. Mula-mula aku dengan dia ringan-ringan,Sue ni tak
kisah dan tak ada boy,so dia merelakan apa yang aku buat.Satu
hari, aku acah dia, ajak dia main. Dia kata okaylah...sebab
dia nak rasa juga, sedap ke main. Dia sendiri confess dia
masih virgin, tapi her don't mind. So one day masa aku out-
station aku set masa dan tempat di sebuah hotel. Aku bagi
no. bilik dan hotel. Sampai masa, lepas Sue habis kerja...
ding...dong...ding...dong...bell hotel berbunyi...Sure Sue
yang datang. Betul pun.

Aku suruh Sue masuk bilik. Dia kata baru balik kerja dan
nak mandi dulu. Aku bagi towel hotel dan dia agak malu-malu.
Sue bersalin dan berkemban. Phuhh...nampak terserlah bodinya.
Putih...maklumlah dia ni...emak China kahwin dengan Melayu.
Tetek dia taklah besar mana tapi mantap. Bontot dia pun masih
pejal. Lama jugak dia mandi...entah apa yang dibeleknya, aku
tak tahu. Aku relaks aje.

Lepas mandi, dia terus baring dengan berkemban. Aku duduk
sebelahnya, bau sabun..wangi. Aku sembang kejab dan aku
tahu Sue memang dah ready untuk dikorbankan malam itu. Aku
pegang tangan dia, aku ramas-ramas. Sebab dia ni virgin, aku
tengok dia macam gabrah. Aku cakap be cool. Don't worry,
Sue angguk...Aku cium tengkuk Sue...sebab dia begitu sensitif
bi bahagian tenguk, Aku cium pipinya...dan we did a french
kiss. Aku tengok nafas Sue dah turun naik. Aku pun dengan
penuh romantik mula meraba brest Sue. Breast anak dara...
tidak kecil dan tidak besar. Aku ramas perlahan-lahan dan
Sue merelakan. Kemudian aku tanggalkan towel di badan Sue.
Aku tak heran pun...sebab aku dah kahwin...macam perempuan
lain, ada buah dada dan pantat. Aku perhatikan...Sue ni
bulu pantatnya dicukur....botak habis. Aku tanya Sue apasal
cukur bulu, dia kata rimas bila ada bulu dan susah nak jaga.
Aku kemudiannya memainkan peranan, aku romen Sue dari mulut,
ke dada, aku ramas buah dadanya, aku jilat nipplenya...yang
tadinya agak lembik, dah mula mengeras. Dalam pada itu tangan
aku mula menakal. Aku meraba-raba pussy Sue. Sah Sue dah
berair. Tapi sebab aku ni dah kahwin aku relaks. Aku terus
merangsangkan Sue. Dia benar-benar horny. Kemudian dalam
keadaan dia antara sedar dengan tidak, aku telah pun berada
di celah kangkangnya. Bila aku mula menjilat pussynya...dia
tersedar dan menutup pussynya dengan kedua tangan...malu
katanya sebab aku tengok pussynya. Aku cakap relaks...Sue
mengalah dan membiarkan aku berbuat apa saja...malah kalau
tadi kangkangnya kecil sekarang kangkang dan 180 darjah.
Aku terus menjilat alurnya...sah masih dara...terserlah
merah pantat Sue...tembab pulak tu dan paling mudah sebab
pantatnya bercukur licin...smooth ajer lidah aku menjalankan
tugas. Air ghairah membasahi pantat Sue...itu yang buat aku
lagi ghairah. Sebab Sue ni masih virgin...tidaklah dia nie
meraung...hanya kedengaran bunyi mengerang halus yang keluar
dari mulutnya...tak keruan. Jari aku juga memainkan peranan.
Aku masukkan jari penunjuk aku ke dalam pussy Sue...tapi
terhalang oleh daranya...Sah ada dara lagi budak Sue ni.

Tangan Sue pula..mencari kote aku yang telah mengeras sejak
tadi. Diramas-ramasnya dan sebab dah ghairah sangat, dia
sendiri yang menanggalkan seluar aku. Aku cakap kat Sue..
nak jikat ais kerim ker? Sue tak faham...lalu aku suakan
kote aku ke mulutnya...Dia cuba mengelak...sebab tak pernah.
Tapi sebab aku ni pandai memujuk...Sue pasrah dan dalam
rasa malu..dipegangnya kote aku..dan dijilatnya di kepala
kote...Aku cakap...cuba kolom...dalam malu-malu dia mula
mengangakan mulutnya dan sedikit demi sedikit, kepala koteh
aku dijilat dan dikolomnya...Sempat jugak Sue cakap...best
jugak hisap koteh..Lepas itu, non-stop dia hisap koteh aku.
Sebab aku ni dah biasa dihisap kote...aku membiarkan Sue
menjalankan peranannya dan pada itu, aku terus memainkan
peranan aku di pussy Sue. Kami dalam kedudukan 69. Lama juga
kami dalam kedudukan sedemikian.

Sue benar-benar ghairah...dia benar-benar horny...rengekan
semakin panjang, nafasnya semakin kencang dan benar-benar
terangsang. Aku bisik kat Sue..."Sue ready". Sue angguk
antara sedar dengan tak sedar. Aku pun mula membaringkan
Sue. Sebab aku tahu, Sue ni masih virgin, aku ambil bantal
dan aku alaskan dipunggungnya...untuk memudahkan pelayaran.

Aku...mula menggeselkan hujung kepala kote aku ke pussy Sue.
Aku gesel-gesel di bijiknya yang mengeras...perlahan-lahan
aku main-mainkan kepala koteh di alur kemaluan Sue yang
telah banjir. Bila timing dan dapat angle yang baik, aku
talakan koteh aku yang mengeras tu ke lubang puki Sue.
Rengekkan Sue makin panjang. Aku mula menekan perlahan dan
perlahan... Sah budak Sue ni...masih virgin. Tak boleh
gelojoh....Makin lama, makin dalam koteh aku menerjah
lubang puki Sue..dengusan ghairah Sue makin panjang.Memang
ketat lubang puki Sue ni. Tetapi sebab ada pengalaman aku
tidak terus menjolok lubang puki Sue...aku mahu Sue benar-
benar ghairah dan dapat merasakan pengalaman pertamanya
di setubuhi oleh seorang lelaki.

Sue...meminta aku jangan buat macam itu...dia benar-benar
tak tahan. Aku pun slow-slow mula menekan....aku rasa ada
halangan...dan halangan ini...adalah daranya..Tindakan aku
mula agresif. Aku terus menekan batang kote aku...dan
serentak dengan itu, Sue menjerit kecil...sakit katanya...
Aku cakap...tahan sikit...Sue mengetapkan bibirnya dan
tangannya memegang hujung katil...untuk terus menahan asakan
aku...dan aku terus menekan...halangan itu dilepasi...sah
dara Sue dah robek...Aku tidak terus sorong tarik,
sebaliknya aku membiarkan sementara...koteh aku dalam puki
Sue...Tapi aku tengok Sue pulak yang memainkan peranannya.
Punggungnya diangkat ke atas ke bawah supaya koteh aku
memasuki pantatnya...Dia benar-benar ghairah...di sorong
tariknya batang aku....Aku mula memberi respon. Bermulalah
satu episod...Sue dah hilang kesakitan...seronok dan
ghairah yang memuncak. Air membasihi sekitar lubang puki
Sue dan memudahkan tugas aku. Tiba-tiba Sue mengetapkan
bibir dan badannya menahan keghairahan...kejang seketika..
Sue dah klimaks...tangannya memeluk erat belakang aku...
Aku terus menyetubuhi Sue.....dan akhirnya air aku keluar
jugak....Aku ingat...tak boleh pancut dalam pussy Sue...
Kalau mengandung nanti....susah nak jawab. Aku dah bagi
tahu Sue...aku tidak mahu ada ikatan dengannya sebab aku
dah kahwin...Dia setuju...lalu aku pancutkan air mani
aku di luar pussy Sue...Aku risau jugak...mana tahu ada
benih yang sesat....masuk...

Sue benar-benar puas dan lepas itu entah berapa kali aku
making love dengan Sue...selama 3 tahun...Sue sekarang dah
kahwin...2 kali kahwin...Tapi kalau Sue baca cerita ni...
ingatlah...pengalaman petama itu...akulah guru yang
mengajarnya erti seks ini.

Monday, 16 April 2012

Nafsu Tua


sebenarnya aku bukan nak berbangga atas pengalaman ku ini
tetapi sekadar ingin menceritakan hal yang sebenar berlaku
antara aku dan seseorang. kisah ini adalah kisah benar.ada
juga kawan kawan aku tahu akan cerita ini tetapi mereka
merahsiakan nya. kisah nya begini aku ni dikirakan bukan lah
gulungan orang yang hansome sangat tapi manis nya ada. so
aku pun tak tahu kenapalah nafsu aku begitu kuat sekali.
nafsu aku anih aku suka atau bernafsu bila memandang orang
yang telah berumur. antara 30 sehinhinggalah ke 49 tahun
maksudku pada perempuan yang masih ada haid. aku juga
bersyukur diatas pesaka yang ditinggalkan oleh nenek moyang
aku ini iaitu mempunyai batang zakar yang kira standart saiz
lah tapi kuat ..... mak oii...

so satu hari aku direkomenkan oleh kawan aku sejenis alat yang
dipanggil pam vakium tujuannya untuk memanjangkan batang zakar
so aku belilah alat tersebut jadi setiap hari aku menggunakan
nya dan aku dapati ada perubahan pada batang aku iaitu lebih besar
dan kepalanya mengembang .....

itu baru makadimah........ belum start lagi tu.....

satu hari aku diperkenalkan oleh seorang rakan aku kepada seorang
mak datin atas urusan busness bila aku tengok ajer datin tu
batang aku mencanak......naik perghhhh

datin tu aku panggil zee ajer....dalam lingkungan umur 40 an
apabila kami bertemu ajer semacam ada sesuatu diantara kami
.....acctualy she is my taste...

apabila berjabat tangan ajer.... seram sejuk aku dibuatnye
hari demi hari perhubungan kami menjadi intim..

seperti belangkas kami dibuat nya. pada satu hari atas urusan
perniagaan kami pun keluar daerah.... kami ada urusan di kuala
lumpur.aku tidak membuat sebarang persediaan untuk bermalam
mungkin balik hari saja.... so aku tidak membawa bekalan pakaian

kira kira pukul 7.00 malam urusan kami pun selesai dan kami
menyusuri jalan pulang .. semasa melalui karak highway aku terasa
amat penat dan mengantuk so aku cadangkan supaya zee pula yang
memandu . aku tidak tahu rupanya zee ini tidak boleh memandu waktu
malam . zee mencadangkan agar kami bermalam sahaja di genting highland.
PUCUK DICIPTA ULAM MENDATANG bak kater pepatah. kereta BMW 328 aku
menyusur laju memanjat banjaran titiwangsa yang menjadi kebanggaan
negeri pahang.

terasa hanya beberapa minit sahaja kami telah sampai ke puncak,
kami check-in disalah sebuah hotel bertaraf lima bintang

kami sampai di bilik.... sungguh indah pemandangan sekeliling
disamping udara yang nyaman...

kini kami berdua diam membisu... aku mencapai rokok salem LSS
aku lalu aku nyalakan . terkeluar dari mulutku .. zee dato tak
marah ker ni ? jawap zee dato lagi suka coz dia boleh lah
pergi rumah bini muda dia... sebenarnya sudah lama mereka tidak
bersama yakni tidak bersetubuh akui zee terus terang..
tergamam aku dibuatnya.

zee minta izin untuk ke bilik air..katanya ingin mandi dahulu
aku izinkan .... lebih kurang 2 minit aku lihat daun pintu
tidak dikunci aku cuba melihat dari jauh ....

aku lihat zee tidak berpakaian lansung.... tiada seurat benang
pun pada badanya.... walaupun agak tua tapi perghhhhh aku tak
tahan nafsuku memuncak..... sengaja bersabar.....lamanya..

aku menelamun sendiri tiba tiba aku tersentak... datin keluar
dari bilik air hanya mengenakan baju yang nipis dan tanpa pakaian
dalam nampak susuk badanya dan lurah dadanya serta tompokan hitam
dibawah pusatnya..... giler aku dibuatnya.. aku rasa datin dah plan.

datin bersuara yang.... you tak mandiker ? a'a jawap ku
aku terasa amat sayang untuk meninggalkan zee keseorangan disitu
dan satu pemandangan yang amat indah....indah dari pemandangan
di genting highland.. aku masuk ke bilik air hanya beberapa minit
rugi lama lama.....keluar saja dari bilik air aku lihat datin
berada di depan tingkap melihat keluar bangunan hotel

aku tidak melepaskan peluang... terus saja aku hampiri dia
ayang zee rasa lenguh lah leher.. tanpa membuang masa terus saja aku
mengurut lehernya perlahan lahan zee hanya mengeluh kecil
dan memejamkan matanya uhhhh.... desisnya

tiba tiba tangan aku terus saja menyusur kebawah iaitu ke buah dadanya
zee tidak membantah malah terus mengeluh....arrggghhhh ..

ayang.... i dah lama tak rasa seperti ini.... terus aku memusingkan
badannya dan kami berkucupan.... kami berkulum lidah beberapa minit
sambil tangan kami menjalar kearah tubuh masing masing.
buah dada nya masih pejal.... tangan aku terus turun kebawah
ke tempat rahsia nya aku rasa sudah basah disitu... kami berkucupan lagi

aku mengucup dahi zee dan terus mendukungnya menuju ke katil
zee begitu ganas sekali.... aku cuba bertahan... buat gentle.. lah konon
tapi peler aku perghhhh mencanak.... dati memuji... katanya peler aku lebih besar
dari dato punya .... lidah ku terus menjalar dan berhenti di tetek nya
aku menghisap puting seperti bayi yang kelaparan, zee mengeluh .....ah ah uhhh uhhh
sambil tangan aku menggosok lubang indah zee .... terasa dunia ini milik aku...

zee you realy make me wet.... aku membisikkan ketelinganya
aku berhenti dan turun kebawah , ku singkap pakaian tidurnya
lalu tanpa mambuang masaters manjilat disekitar lembah keramat itu
berdesah zee dibuatnya air nikmat terus keluar sampai mambasahi
muka aku.... aku terus juga menjilat dan manjilat kerana itu adalah hobi aku
menjilat burit.. entah beberapa kali zee climax......dapat aku rasakan

ooohhhhhhh my dear......... please....... i nakkkkk.... please my dear....
ayanggggg..... keluhnya

aku masih bersabar ... tetapi kesian melihat zee yang kehausan lalu aku mecapai
bantal lalu mangalah dibawah buntutnya

zee mengangkangkan kakinya aku masih belum puas untuk menjilat lalu ku jilat dengan
jilatan yang amat kerasssss. terangkat buntutnya... climax lagi

keluhanya amat mengasyikan tanpa berlengah aku meletakkan batangku dilurah keramat
itu lalu aku gosok perlahan lahan.

zee nampaknya tidak sabarlagi untuk menanti lalu menolak dan terus sahaja batang aku
masuk kedalam lubang nikmat itu....

zee menggigil seperti kesejukan sambil kepalanya kekiri dan kekanan arghhhhh
sedapnyaaaa...... aku mendayung agak perlahann....zee seakan menagis merintih merayu

okeylah sambung lain kali.....dah letih..... lagi pun zee datang keapartment aku malam ni
kami nak main lagi....... aku takut nanti dia nampak aku buat cerita ni tentu dia marah

so kalau nak dengar lagi email kat aku...

Aku terjebak dengan rela


kisahnya begini
aku merupakan seorang anak lelaki dalam keluarga aku. ayah aku sudah lama meninggal dunia. untuk menampung hidup, ibu aku terpaksa bekerja sendiri dengan membuat kuih dan sebagainya. aku masih lagim menuntut disebuah institusi tempatan .

pada satu musim cuti penggal, aku telah disuruh oleh mak aku untuk menghantar kuih yang telah dipesan oleh seorang kenalannya.kawan mak aku ni orangnya taklah muad sangat dan taklah tua sangat. adela dalam lingkungan 35 thn. aku terus pergi naik motor buruk aku tu.

perjalanan kira-kira taklah jauh sangat lebih kurang 5 km dari rumah aku. sampai jek kat rumah dia aku pun terus turun dari motor dan terus bagi salam. mula-mula senyap jek. sampai tiga kali bagi baru ade orang menyahut. lembut suaranya.

tiba-tiba pintu terbukak. aku lihat untie sue keluar dengan berpakaian tidor yang agak seksi walaupun tak jarang cuma berbutang dudepan yang boleh gak nampakkan bentuk badannya. untuk pengetahuan kau orang aku memang suka ngan dia ni. dia masih ade suami tapi dia punyer miang ade sikit lain lah. aku pun terus lah mintak mahap dulu mungkin pasal terlambat dan mengganggu dia nak tidur.

aku tanyer mane suami dia, dia kata suami dia belum balik kerja dan anak-anak dia pergi jejalan. kebetulan aku tak tahan nak terkencing, so aku pun cakaplah nak tmpang toilet dia kejap. dia kate okey. aku terus berlari-lari anak menuju ke toilet dia pasai tak tahan sangat.

lepas jek aku melepaskan hajat kecil aku tu,aku keluar, aku lihat untie sue sedang buat air untuk aku kat dapur. aku pun cakap tak payah sesusah pasal aku dah nak balik ni. dia kate tunggu lah kejap pasal air dah jerang.aku ok jek. aku pun duduk lah dulu tetiba aku terdengar bunyi "prang" macam ade bende jatuh. untie sue menjerit . aku teru ke dapur aku lihat cerek air dia terjatuh pasal tangkai dia patah. baju untie sue habis basah dan dia menggelepar pasal panas.

aku pun bertindaklah sebagai hero dan membuka baju dia pasal nak mengelakkan dari kulit dia melecur. tapi dia menghalang kerana segan. aku tidak memperdulikannya kerana yang penting ialah keselamatan. aku teruslah merentap baju tidor nya itu. maka terseparuh bogellah diri dia dan yang tinggal hanya bra dan pantie dia yang berrambu-ramba tu jek. aku pun agak terkaku kerana aku selalu membayangkan badan dia jek tapi hari ni aku dapat tengok life . aku agak kaget tapi dapat idea dengan aku terus masuk bilik di dan amikkan dia tuala lalu aku campak kat dia. dia amiklalu terus ttup tubuh dia tu. aku tolong dia kemas benda-benda yang jatuh tadi dan dia terus masuk bilik dia untuk amik ubat sapu untuk kulit dia yang melecur sesikit tu.

azmi sini kejap tolong unti sikit. tiba-tiba dia bersuara. aku jawap ye laa lalu terus menuju kebilik dia. aku lihat dia masih lagi berbalut dengan tuala. dia minta tolong aku sapukan krim kan badan dia yang melecur. dia tak boleh sapu sendiri pasal dia ni jenis yang panik. aku pun selaklah towel dia pasal nak sapu krim. ikut hati nak jek tanggalkan terus, tapi pasal hormatkan orang tua la katakan.

aku terperanjat beruk biler aku lihat bulu-bulu jembut yang halus dan baik punyer trim yang kelihatan. aku tanyer dia. untie tak pakai seluar dalam ke. dia kata baru bukak pasal seluar dalam basah. aku tanyer macam mane skang ni dia terdedah ni. dia kate ok takpe pasal sakit.

aku pun segera menyapu krim ke badan dia . aku sapu lambat-lambat. mata aku tertumpu kat arah situ jek jek tapi tangan aku sapu kat lain. untie sue aku lihat kejam kan mata jek mungkin tahan sakit. aku pun sapu kat tempat tempat yang yang sakit. dah siap tapi aku tak puas nak tengok so sku selak lagi tuala dia sampai terlerai. wah lagi best. direct giler. aku pun urut kat umbun-umbun dia konon-konon sapu krim. lepas tu aku sapu kat peha dia. aku kangkang kan sikit peha dia ni supaya jelas sikit aku dapat tengok bijik dia. dia ikut jek biler tangan aku tolak peha dia. lepas tu aku main kat bulu bulu dia dan baru jek nak sentuh bijik dia dia bukak mata dan tengok aku dgn agak serius. aku cakap sorry. kemudian dia tanyer dah kebelum aku cakap belum pasal kat bawah tetek dia nampak nacam melecur so aku mintak tolong dia tanggalkan bra dia. dia puntanggalkan. wow aku terperanjat lagi dan awang aku terus menaik dengan lagi tinggi macam menara petronas. puting dia fulamak. cute giler.rasa macam nak nyonyot jek. tapi aku masih bole kontrol lagi.

aku tengok dia masih pejamkan mata dia jek. aku punlepas apu krim aku pelan pelan urut tetek dia. dia bukak mata lagi tapi kali ni dia tak mcm marah . aku tetap kata sorry tapi dia kata takpe. ape lagi aku pun terus lah mengurut lagi kedua-dua belahnya. dia mula mengeluh kecil. lepas tu tangan aku puluh menuju kebawah kelengkang dia. dan aku mula myonyot tetk dia dia dah mula stim aku tengok. aku terus amik tangan dia dan letakkan kat awang aku dan aku cium pipi, tengkuk telinga dan pelbagai tempat lagi yang difikirkan perlu. tapi dia dah tak tahan nampaknya lalu dia tarik aku dan dengan rakusnya mencium mulut aku. aku terpaksa melayan pasal kalau tak ikut kang tak sdapat yang selebihnya. lepas lama bercium mulut sambil meramas, aku mula turunkan muka kau sikit ke tetk dia sebelum menuju ke pintu gol. dia punyer pantat cantik lah walaupun dah dan beranak. aku rasa dia mesti pandai jaga pantat dengan amal petua orang dulu-dulu ni. unti sue mengerang dengan kuat lagi. tetiba dia mengejang rerupanya dia dah klimax dah. aku belum lagi, aku terus jilat pantat dia.

tiba-tiba lagi dia tarik aku dan cakap yang dia dah tak tahan so aku pun terus menghalatujukan awang aku yang bersaiz sederhana sajake arah lobang pantatnya. (aku saiz kote maintain jek tak macam cerita yang lain over giler macam mat saleh pulak batang diaorang, kite orang asia batang tak beso dan panjang sangat tapi keras no satu lah).aku sebenonyer takde pengalaman sebelum ni tapi disebabkan tak tahan aku jadik macam orang yang dah berpengalaman giler lak.

aku terus menghinggut unti sue tu dengan memecut kelajuan maksima yang mampu menewaskan watson nyambek dlam 100 meter. erangan untie sue makin kuat. eeeeeeeeeeeeeeeeeehhhhhhhhhh aaaaaahhhhhhhhhhh aku naik segan pasaal suami dia takde kat rumah , nanti jiran kate ape pulak. tapi syaitan menutup semua perasaan malu aku dan aku terus mendayung dengan pelbagai posisi lagi.

tetiba-tiba baru sja aku nak sampai kegarisan penamat, telefon pun berbunyi dan kami terjaga dari lamunan atau dengan kata Hattan lamunan terhenti. aku ingat nak pancut dalam pasal aku belum pernah rasa la katakan.tapi aku hanya mampu pancut dalam bilik jek dan kat atas katil tu, bengang betul gua. untie sue terus bangun mendapatkan telefon. rupa-rupanya emak aku telefon bertanyakan aku ni dah balik kebelum. aku tak tau ape untie sue bohong. yang penting aku selamat.

aku terus berbaring kat katil jek . aku lihat muka untie sue ade rasa kepuasan tapi ade jugak rasa sedikit kekesalan. aku mintak mahap kat dia mungkin pasal aku terlanjur tu dia marah. rupa-rupanya di kesal bukan pasal kena mian ngan aku, tapi pasal tak sempat nak rasa pancutan aku selaku rakan muda belia negara yang sering melaungkan slogan malaysia boleh tu. aku tanyer dia enjoy tak. dia kate aku ni hebat jugak macam suami dia. mungkin kurang sikit pasal orang baru.

jadi sejak dari tu biler line rumah dia clear, dan aku cuti semester aku akan menluangkan masa aku untuk berzina lagi.
okeylah kengkawan ku yang budiman sekalian, aku nak blah dulu pasal aku dah tak tahan ni, bukan nak melancap atau main tapi nak melepaskan hajt besooor.

di harap cerita kisah yang agak benar ini dijadikan pengalan dan pengajaran kepada mereka bagi menempuhi hari-hari yang mendatang. byeeee

Lily gadis jepun

First sekali jumpa dia kat tempat hiburan. Nama dia Lily.
Dah kenal aku belanja dia minum. Sambil tu borak pasal dia,
dia kata bapak dia orang putih, mak orang jepun. Patut la
lawa aku kata. Body cun, tetek besar, badan slim macam
model. Lepas tu dia kata dia boring, ajak aku balik rumah
dia, dia kata tak ada sapa kat rumah. Semua balik kampung
bapak dia.

Sampai rumah dia, terus naik bilik, dalam bilik disuruh aku
duduk atas sofa, dia nak tukar baju kejap. Aku pun gementar
jugak. Bila dia dah tukar baju, dia keluar dari bilik air,
terbeliak mata aku tengok, seksi betul. Pakai baju tidur
satin yang betul-betul "figure hugging".

Dalam hati, Aku teringat kawan aku kata, jangan gelojoh,
pelan-pelan. Aku pun kata kat dia, bilik ni panas, boleh
pasang air-con, ditunjuk aku kontrolnya. Aku on air-con,
pasang yang paling sejuk, lepas tu cakap yang aku nak ke
bilik air kejap.

Dah habis aku "freshen up", aku pegi kat dia, disebabkan
bilik sejuk, puting tetek dia tegang. Bayangkan tetek besar,
puting tegang, peh, bontot pulak terbonjol keluar, bibir
merah menyala sama dengan warna baju tidur, badan putih
melepak, gebu. Geram, rasa nak nyonyot tetek dia macam orang
tak dapat minum 10 hari.

Aku pun cium dia pelan-pelan, tapi dalam hati dah tak
terkawal lagi. Sambil cium aku main lidah aku dalam mulut
dia, aku ramas tetek dia, dapat rasa memang dah tegang
puting tetek dia. Dia bukak pakaian aku, sampai bogel aku
dibuatnya. Konek dah tegang, digentel dengan jari dia pelan-
pelan. Tangan aku pun raba badan dia, sampai kat bontot.
WOW! Kental lagi. Aku ramas bontot dia, selak baju dia sikit
main lobang bontot. Dari mulut dia mengerang sedap.
eeeemmmmm....! disebut berulang kali.

Tengah dok syok, tiba-tiba kakak dia masuk dalam bilik. Dia
marah kita orang, katanya seks untuk orang dah kawin. Dalam
gaduh sempat jugak Lily introduce aku kat kakaknya "This is
my sister, Sarah", belum sempat aku kata Hi, dia lempang aku
marah aku buat adik dia macam ni. Macam-macam aku kena marah
Sambil tu dalam hati aku marah jugak kat dia, nak aja aku
sondol konek aku dalam mulut dia, bagi dia senyap. Kemudian
dia nak lempang aku lagi, belum sempat dia hayun, aku
tangkap tangan dia ikat kat atas katil. Lepas tu aku koyak
kan panties siSarah, sumbat dalam mulut bagi senyap.

Apa lagi, tengah marah, nafsu aku mula mengganas. Aku tarik
Lily, cium dia sambil tangan aku ramas tetek Lily. Makin
kuat Lily mengerang. Orang tengah high. Sarah, kakak Lily,
tengok apa aku buat dengan adik dia. Aku koyakkan baju Lily,
FUH! tetek tegang gila, puting merah jambu. Aku sedut sepuas
hati aku. aaahhhh...! "Yeaaa.. Take it, put it your mouth"
Dengan pengalam tengok blue film, jari aku mula main lobang
bontot dia. eeeemmm... eeeemmmm... mengerang, sambil nafas
Lily makin laju. Konek aku rasa tegang betul dimain dek Lily
Kemudian aku dudukkan Lily atas kerusi, kaki dia aku taruk
atas tempat letak tangan, tekangkang Lily sambil menunjukkan
cipap yang masih remaja. Aku jilat dari bontot sampai kat
bijik kelentit dengan ganas. Aku buat banyak kali sambil
gigit kelentit yang merah jambu tu. AAAAHHH!!! kuat jerit
Lily. "I'M COMING, YES YEEESSS!! OOOHHH!!" ditala cipap dia
kat muka aku. Lagi kuat aku buat kat dia. Konek aku masih
belum masuk dalam cipap Lily. Memang aku sengaja tak nak
masuk lagi. Aku tengok Lily puas kepenatan, sambil
tekangkang aku tengok air dari cipap dia mengalir keluar dia
cuba ambil nafas dia kembali.

Aku bangun, aku tengok Sarah, dia diam, tapi dalam pandang
mata dia aku tau dia pun nak jugak. Aku tanya dia "Do you
want me to suck your pussy like I did to Lily". Dia
menganguk kepala tanda ya. Aku bukak ikat tangan dia,
panties dalam mulut aku keluarkan. Aku suruh dia berdiri dan
tanggalkan baju dia. Sarah tak menolak, dibuka baju satu-
persatu. ALAMAK! Seksi macam adik dia jugak. Aku ambik tali
pinggang aku, aku sebat bontot dia, menjerit sakit Sarah.
"Why did you do that", kata Sarah, aku cakap balas untuk dia
lempang aku. Nampak merah kat bontot dia, kulit putih
apalagi. Aku suruh Sarah duduk sandar kat kepala katil.
kali ni aku jilat cipap Sarah pelan-pelan. "Don't hurt me",
cakap Sarah, sambil tu Sarah mengerang makin laju. Kali ni
aku guna jari aku masuk lobang bontot dia. Lidah aku
menjilat kelentit dia sambil aku melapah cipap Sarah.
Aku tengok tangan dia meramas-ramas bantal yang bersarungkan
satin, diambil bantal tu sambil mengigit hujung bantal.
Digoyang-goyang bontot, sebab aku dah masukkan jari aku
dalam lobang bontot sampai kedalam, aaaahhhh aaaaaHHHHH
AAAAAHHHHH...! O!SHIT! YEAAA... YEEEAAA!!! I'M COMING, YES
YES!" makin kuat Sarah jerit, makin kuat nyonyot aku kat
cipap dia. Setelah Sarah puas katanya "Thank you for
showing me the true meaning of sex". Kemudian aku kata
"Don't thank me yet, cause I haven't fuck any of your pussy"
Kemudian Lily bangun sambil senyum, bisik kat Sarah, Sarah
gelak kecil.

Kemudian Lily kata "You made us cum, now what me and Sarah
gonna do is I'll suck your cock and Sarah will lick your
asshole, and after that your cock will fuck my juicy pussy
and Sarah's ass, how's that", aku pun kata "Sounds good to
me". Dia orang pun mula la, dia orang pun ganas. Aku pun
gigit bantal dibuatnya, kuat jugak aku menjerit sedap.
Kemudian aku mulakan dengan Lily. Fuh, sedap rasa, panas
air cipap Lily, aku baringkan dia, kaki Lily aku taruk atas
bahu aku. Aku masukkan konek aku dalam cipap Lily, sama-sama
mengerang sedap. Makin lama makin laju, aku tengok tetek
Lily bergoyang, atas, bawah, atas, bawah, memang syok main
dengan orang tetek besar. Dah aku puaskan Lily, tiba giliran
Sarah, aku kata "I love your tight ass, scream all you want,
cause this is gonna hurt". Aku cuba masuk dalam lobang
bontot tapi tak dapat, ketat lagi, aku cuba lagi, kali ni
Sarah menjerit "NOOO! You're hurting me, It's too big, "
Kemudian aku suruh Sarah sandar atas badan Lily sambil Lily
kangkangkan kaki Sarah, tangan sarah aku suruh pegang bantal
kalau sakit gigit bantal tu kuat-kuat, aku suruh Lily
kangkang kaki Sarah besar-besar. Dengan air cipap Sarah
yang ada, aku sapu kat konek aku bagi licin bila masuk.
Aku cuba sekali lagi, kali ni aku tak peduli, aku nak jugak
rasa konek aku dalam bontot Sarah. Aku tolak pelan-pelan,
last-last masuk jugak kepala konek aku, aku tengok Sarah
mengerang kesakitan, sambil peluk digigit bantal tu.
Aku masukkan habis konek aku, aaaahhhh... sedap dalam ni
panas. Keluar, masuk, keluar, masuk, aku tengok Sarah
meramas-ramas tetek Lily, sambil buat muka menahan sakit.
"Am I hurting you Sarah?", kata aku, "At first, yes, but now
it's feels good" Sarah menjawab, makin lama makin laju,
Aku pun sampai ketahap yang memuncak, aku cabut konek aku
dari lobang bontot Sarah, aku buat macam stail melancap,
dan dia orang membuka mulut sambil menjulurkan lidah nak kan
air mani aku. Tapi Sarah gelojoh dimasukkan konek aku dalam
mulut dia, disedut habis air mani yang keluar, banyak jugak
aku tengok yang terpancut. Lily merajuk sebab Sarah buat
gitu. Aku kata "Don't worry, there's plenty more where that
came from".

Aku ketakutan


Waktu usiaku belasan tahun, ketika aku masih sekolah lagi aku sering memikirkan bagaimana urusan sex antara lelaki dengan wanita boleh berlaku. Tidak pernah aku terfikirkan kemaluan seorang lelaki boleh mencecah masuk keseluruhannya ke dalam kemaluan seorang wanita. Pada prasangku hanya sekadar bertemu dan bersentuhan saja, itu sudah dipanggil sebagai bersatu.

Alangkah bahagianya bila terjadi urusan sex sedemikian. Dan pastinya aku juga akan begitu kelak. Tetapi... siapakah gerangan yang akan menjadi pasangan hidupku...
Ah... dalam alam persekolahan lagi aku lihat tubuh badanku adakah ianya akan menjadi idaman sesiapa kaum wanita yang sukakannya. Oh ya, adakah aku seorang anak jantan? Persoalan ini sering bermain di fikiranku, tetapi tidak berjawab. Malah aku tidak pernah bertanyakan hal ini kepada rakan-rakan sekolahku. Tapi, di sekolah ternyata ramai kenalan wanita yang sama-sama masih bersekolah.

Kadang-kadang sempat aku perhatikan bentuk badan seseorang pelajar perempuan yang sedang naik badannya dan mula menampakkan bahagian-bahagian yang menjadi tarikanku lebih-lebih lagi bahagian dadanya yang dibaluti pakaian dalamnya. Sesekali kelihatan lurah antara dua gunung yang menegang dan amat menarik sekali. Ini ditambah pula dengan lenggang-lengguk ponggong yang montok.

Ianya bukan setakat di sekolah saja, malah terbawa-bawa ke rumah tempat aku menumpang di rumah pakcikku di sebuah pekan kecil rumah-rumah setinggan yang rapat-rapat dan ada yang dibuat berbilik-bilik bersebelahan dengan dinding papan. Di setengah-setengah bahagian dinding yang usang itu hanya ditampal dengan kertas-kertas dinding dan tidak dipedulikan oleh empunya bilik sewa ini.

Selalu saja aku lewat tidur dan pada suatu malam sewaktu keadaan sekeliling enak dibuai mimpi indah, aku kedengaran helaian ketawa kecil, tetapi semakin kerap bunyinya. Pada mulanya aku tidak pedulikan hal itu, sebab aku tumpukan fikiranku hanya untuk membaca buku-buku pinjaman perpustakaan. Bunyi itu datangnya dari bilik sebelah dinding, betul-betul sebelah bilik aku tidur.

Lebihkurang satu bulan yang lalu bilik sebelah itu baru disewa oleh sepasang suami isteri yang baru kawin dan berpindah ke situ. Tiba-tiba kedengaran sesuatu yang melucukan disusuli oleh helaian ketawa kedua-dua insan tadi.

Oleh kerana ingin tahu urusan cengkerama mereka aku cuba mencari-cari lubang dinding bertentangan dengan bilik mereka. Nah kebetulan ada sebuah lubang agak cukup untuk melepaskan intaian dengan sebelah mata memandang ke arah bilik sebelah. Dengan perasaan yang seram dan digagahi oleh perasaan ingin tahu, aku berdiri di atas sebuah kerusi bulat untuk menyempurnakan penglihatan dari lubang di atas dinding itu.

Wah, untung keadaan dalam bilik sebelah ini diterangi oleh lampu tidur tetapi tidaklah menghampakan aku sebab aku boleh nampak jelas perlakuan mereka. Apa yang aku nampak, kdua mereka sedang bercumbu-cumbuan. Si isteri sudah terpisah semua pakaiannya melainkan seluar dalam saja. Begitu juga si suami hanya pakai kain sarung saja. Aku lihat kemudian si suami cuba mencium peha isterinya, tetapi isterinya geli dan terjadilah pergelutan disusuli dengan hilai ketawa kecil, tetapi amat melucukan bagi mereka.

Perlakuan mereka berjalan sekian lama, dan akhirnya nampak seluar dalam si isteri telah basah dan minta dibuka. Ini ditunaikan oleh si suami. Sah, aku dapat lihat cipap si isteri tadi, walau dalam samar-samar. Cuma hitam keadaannya disebabkan oleh lebatnya bulu-bulu yang memagarinya. Tidak lama kemudian, cumbu-cumbuan berlaku lagi sambil bunyi dengusan antara mereka, si suami pula menanggalkan kainnya. Rupa-rupanya dia tidak memakai seluar dalam. Nampaklah oleh ku kemaluannya yang telah mengeras seperti aku juga. Panjangnya lebih kurang sama. Mana boleh tahan!! Si isteri terus minta disegerakan.

Selang beberapa ketika, si isteri ditelentangkan dan kedua-dua kakinya diletakkan oleh si suami ke atas bahunya. Aku dapat dengan jelas keadaan ini dan si suami terus meletakkan batangnya ke cipap isterinya. Perlahan-lahan batangnya terus masuk ke cipap isterinya dan terus digoyang-goyangkan badannya. Si isteri pula memeluk erat suami yang disayanginya dalam keadaan mereka rapat dan tidak rela dipisahkan.

Aku baru perasan, rupanya melakukan persetubuhan itu, semua bahagian batang lelaki boleh masuk terus kesemuanya ke dalam cipap wanita. Inilah peluang pertama kali aku melihat keadaan persetubuhan yang sebelum ini aku belum pernah melihatnya.

Aku ketika itu juga turut teransang dan tanpa disedari aku punya turut basah. Entah macam mana aku tidak tahu, tiba-tiba aku berdiri di atas kerusi bulat tadi dengan tidak seimbang lalu jatuh ke lantai.

Aku jadi ketakutan dan terus mendiamkan diri buat seketika. Sambil itu, aku cuba mendengar di bilik sebelah kalau-kalau bunyi aku jatuh dengan kerusi tadi telah mengganggu mereka.

Akhirnya aku matikan lampu dan terus rebahkan diri atas katil sambil berangan-angan dan telinga aku masih ingin mendengarkan lagi bunyi-bunyi perlakuan mereka. Oh masih kedengaran keenakkan mereka. Entah bila masanya mereka selesai, aku pun tak tahu sebab telah senyap.

Selepas itu barulah aku mengetahui kisah-kisah sex tambahan pula sekarang dapat tumpang tonton cerita-cerita sex melalui kawan-kawanku. Hai peluang pertama lihat live yang membuat aku jadi ketakutan. Mana tahu satu masa nanti mereka bertanya, apa yang berlaku menyebabkan kerusi jatuh pada tengah malam pekat tempoh hari???

Perawan 15 tahun



Ini adalah pengalaman seks yang sebenar aku alami, Peristiwa ini berlaku ketika aku masih lagi menjadi student di salah sebuah U di KL. Nama panggilanku ialah Usop 2020.

Ceritanya begini, sewaktu dalam tahun dua,akibat daripada kekurangan hostel yang disediakan oleh pihak U, maka ramailah student yang terpaksa tinggal di luar kampus, sewa rumah sendiri atau dengan member-member lain. Akupun menghadapi masalah yang sama, terpaksa mencari rumah sewa diluar kampus

Dipendekkan cerita akhirnya dapatlah aku menyewa sebuah bilik di kawasan perumahan di seksyen 17, Tuan punya rumah adalah seorang janda yang kematian suaminya, dan tinggal bersama dengan dua orang anak perempuannya. Namanya ialah Maznah, tapi aku panggil dengan nama Kak Nah saja, Kak Nah adalah seorang mualaf cina, dia memeluk agama islam kerana hendak berkahwin dengan suaminya yang beragama Islam, dari yang aku tahu dari Kak Nah, suaminya meninggal dua tahun yang lalu kerana kemalangan jalanraya. Kerana keturunan cina, maka kulit Kak Nah putih bersih, bodynya masih cun lagi, umurnya dalam lingkungan 39 tahun, rambutnya panjang melepasi bahu, pertama kali melihat Kak Nah, aku tak menyangka yang dia sudah mempunyai tiga orang anak dan seorang cucu. Kesemua anaknya adalah perempuan, yang sulung namanya aku tak tahu, tapi aku panggil Along saja, sudah kahwin dan tinggal di kampung Pandan, yang kedua namanya Norlaili tapi aku panggil Angah saja, dan yang bungsu namanya Norbaya tapi panggilnya yaya saja. Rumah Kak Nah ini mempunyai tiga bilik, satu bilik Kak Nah punya, bilik kedua untuk Angah dan Yaya dan bilik kecil di bahagian belakang dekat dengan bilik mandi itulah disewakan kepada aku. Aku tak kisah sangat asalkan boleh tinggal dah lah.

Suatu hari apabila aku pulang kerumah selepas selesai kuliah lebih kurang pukul 5pm, kulihat Yaya sedang termenung, aku lihat mukanya masam saja, lalu aku hampirinya dan duduk disebelahnya. Dia buat tak layan saja. Aku tanya dia, 'apasal yaya masam aje ni ?' yaya paling tengok aku tapi tak ada jawapan yang keluar dari mulutnya yang comel, aku cakap lagi,' ni mesti ada problem dengan boy friend, kalau Yaya ada problem dengan boyfriend, Yaya cerita dengan abang ( aku membahasakan diriku abang ) mungkin abang boleh tolong' Yaya diam, mukanya terus masam. 'Okeylah Yaya, abang masuk bilik dulu dan ingat kalau masalah tu tak boleh diselesaikan, jumpalah orang yang berpengalaman macam abang ni' sambil bangun berjalan menuju ke bilik aku dibahagian dapur.

Selepas buka pakaian, rasa mengantuk pulak, dengan hanya bertuala sahaja, aku baring dikatilku, tiba-tiba pintu diketuk dan dibuka, rupanya yaya yang datang. Yaya masuk tampa dijemput dan duduk di birai katilku dengan mukanya yang masih macam, aku yakin yang yaya ada masalah dan perlukan pertolongan, dari mukanya dapat aku rasakan yang Yaya susah nak ceritakan masalahnya. Tapi akhirnya setelah aku berjaya menyakinkan dia yang aku boleh tolong dia pun setuju untuk cerita. Masalahnya ialah selepas sekolah tengahari, dia pergi menonton wayang gambar, dalam pawagam boyfriendnya nak ringan-ringan dengan dia dan nak kiss mulutnya, tapi Yaya tak berikan, katanya 'bukan Yaya tak nak kasi, tapi Yaya tak tahu macam mana nak buat', lepas tu boyfriendnya merajuk dan diam sampai cerita tamat. Itulah yang merunsingkan Yaya.

Aku mendengar masalah Yaya dengan senyum manis, dalam fikiran aku dah ada perkara yang tak baik dengan Yaya, tambah pula bila tengok yaya masa tu hanya pakai baju T dengan seluar pendek, aku melirik pada teteknya, nampak dah berbonjol tapi taklah besar sangat, pinggangnya ramping dan bontotnya lebar, mungkin ikut maknya yang besar bontotnya, pahanya gebu dengan kulit yang putih sekali. Aku mulai geram tegok yaya. Tiba-tiba yaya kata' abang boleh tolong tak ni..Yaya tak tahu macam mana nak pujuk dia'. Aku tanya yaya 'yaya sayangkan dia' yaya tunduk kan mukanya dan berkata ' yaya sayang sangat dengan Lan' rupanya boyfriend yaya namanya Lan, aku mula jual minyak, 'kalau yaya sayangkan Lan, yaya mestilah beri apa yang Lan nak' Yaya paling ke arah aku dengan matanya yang terbuka luas ' kan Yaya dah kata yaya tak tahu macam mana nak layan Lan' .Aku menambah lagi, 'kalau yaya nak tahu, abang boleh ajarkan yaya bagaimana caranya nak layan apa yang Lan nak dari yaya' Yaya semakin ingin tahu dan bertanya ' apa yang abang nak ajarkan' aku dengan selamba menjawap 'abang akan ajarkan bagaimana nak kiss dan ringan-ringan' lepas tu yaya tunduk sambil menutup mukanya dengan kedua belah tanganya dan berkata,' tak nak lah bang.. yaya malu' tapi nak berusaha lari atau keluar dari bilik aku, jadi aku rasa yaya memang nak suruh aku jar dia dan bila dia dah pandai bolehlah dia berasmara dengan balak dia. Aku semakin berani mengusap rambutnya yang yang separas bahu itu, dan kemudian memegang dagu yaya untuk menolehkan mukanya kearahku, aku lihat muka yaya dah merah, mungkin malu atau takut dengan guru barunya ini. Aku perintahkan yaya tutup mata dan membukakan mulutnya sedikit. Mukaku semakin dekat dengan yaya dan konekku dah naik , terasa terangkat tuala di bahagian konek aku, melembong dekat situ. Akhirnya bibirku dah bertemu dengan bibir yaya, dia diam saja aku teruskan mengucup bibirnya dan memasukkan lidahku dalam mulutnya, tarasa nafas yaya semakin laju tapi masih kaku. Aku berhenti dan menerangkan apa yang seharusnya yaya lakukan bila aku kiss dia, yaya nampaknya dah termakan umpan.. aku sambung balik, terus kiss dan ku rasa yaya dah mula bertindak balas, nafasnya makin laju, lidahnya juga sudah mula memasuki mulutku, aku asyik sekali dengan ciuman ini, konek aku dah mencanak naik.

Tangan ku tak boleh ditahan lagi, mula mengusap belakang tubuh yaya, tangan kanan menyelinap ke bahagian dada yaya yang berbukit itu, sampai di teteknya, aku elus dan usap perlahan -lahan, yaya mengerang perlahan dan melepaskan ciuman ..' abang yaya geli..yaya takut..ahhhh..yaya malu' usapan ku di teteknya semakin kuat, tangan kiri memeluk yaya dan mengusap belakangnya. Aku kembali mengucup bibir yaya dan dengan perlahan membaringkan yaya dikatilku. Sekarang yaya terbaring dikatilku dengan bibirku terus mengucup bibirnya dan tangan kananku mengusap teteknya. Yaya semakin kuat mengerang kecil, dah terasa nikmat barangkali. Mataku melirik ke jam di mejaku, sudah pukul 6pm dan masa ini Kak Nah sedang sibuk di gerainya dan akan pulang ke rumah bila tutup gerainya pukul 12 nanti dan Angah juga membantu ibunga dan biasanya akan pulang ke rumah pukul 9 malam nanti. Jadi aku masih ada banyak masa.

Aku melepaskan ciuman dan kulihat yaya terus memejamkan matanya dan menikmati usapan tanganku di teteknya, T-shirt yang dipakainya terselak sedikit menampakkan bahagian perutnya yang putih dan gebu, nafsu ku semakin gila, konekku semakin menegang. Aku masih lagi separuh tidur dengan tangan kiriku dibawah bahagian leher yaya dan tangan kananku terus mengusap teteknya. Kuemudian kumasukkan tanganku ke dalam T-shirtnya dan mengusap perutnya sambil bibirku mencium lehernya ..aahhh…ahhh yaya terus merintih kecil bila tanganku sampai di bahagian teteknya, aku rasakan teteknya sudah agak besar dan mempuyai kulit yang halus serta putting yang menegang. Aku tak tahan lagi lalu aku angkat baju yaya keatas, ingin ku liat betapa gebunya teteknya , kuperintahkan yaya buka bajunya, tampa bantahan dan dengan mata yang terpejam yaya buka bajunya dan singlet kecil tang digunakan untuk menutup teteknya, aku tak tahan melihat tubuh yaya yang begitu putih dan gebu, kuarahkan bibirku ke arah teteknya dan bermain-main di putting dia, renggekan yaya makin kuat nafasnya makin tak karuan sambil tangan ku merayap kebahagian perutnya dan kemudian kebahagian kelangkangnya, terasa pantatnya, tak lama aku tangan ku bermain disitu, aku naikkan semula dan masukkan dalam seluarnya dan terus kedalam panties dia, sampai di pantatnya aku rasakan pantatnya dah berair, aku mainkan jariku di belahan pantatnya,,yaya semakin kuat merengek…uhhh abang geli bangg,,,yaya geli bang…jangan bang… jariku terus mencari bijinya dan bila jumpa bijinya terus aku mainkan bijinya..yaya makin kuat berbunyi dan bontonya tetrangkat keatas pehanya kuat mengepit tanganku.

Aku keluarkan tangan ku dari dalam seluar yaya, kemudian mengubah posisiku agar aku lagi bebas memainkan perananku, bibirku terus bergerak dari tetek ke bahagian perut sambil tanganku menarik seluar yaya kebawah. Aku perintahkan yaya mengangkat sedikt bontotnya untuk memudahkan ku melucutkan seluarnya, yaya lakukan tanpa bantahan dan dengan mata yang masih pejam. Sekarang sudah kulucutkan seluar yaya terus ..yaya bogel di hadapanku, aku angkat kepala untuk melihat tubuh yaya, nafsuku makin gila bila melihat tubuh bogel yaya dengan kulitnya yang putih bersih dan pantatnya yang belum ditumbuhi bulu, yang adapun seperti bulu roma ditanganku, menyedari aku melihat tubuh bogelnya, yaya malu dan menutup pantatya dengan tangan, tapi pehanya tak dapat dikepit kerana posisiku sekarang berada diantara kedia kekinya yang berjuntai di katil, maknanya aku berdiri dengan mengunakan lututku. Aku pegang tangan yaya dan membawanya ke atas dan menundukkan mukaku ke arah pantatnya, yaya melihat dan berkata.. jangan bang..jangan..tapi aku tak peduli lagi dengan larangan yaya terus aku jilat pantatnya, dengan menggunakan lidahku, aku mainkan pada bijinya, yaya mengerang kuat dan memegang serta menarik rambutku, aku semakin lahap menjilat, kemudian aku buka pantatnya dengan menggunakan kedua tanganku yang melingkari pehanya, aku lihat bijinya masih merah jambu dan banyak cairan yang keluar dari lubang pantatnya, aku terus menjilat pantat yaya dan lidahku bermain di bijinya sampai satu ketika yaya mengejang tubuhnya, tahulah aku yang yaya hendak sampai puncaknya, rambut ku semakin kuat ditariknya..eranganya makin kuat…uhhh abang ,,yaya geli…tak tahan bang…aku segera hentikan semua tindakanku dan melihat yaya dalam keadaan hampir sampai kemuncaknya.

Yaya mencengkam tanganku..dan membuka mata ..hairan rasanya kenapa aku berhenti tiba-tiba..dengan nada hairan yaya bertanya ' kenapa berhenti bang ?…lagilah bang yaya dah stim habisni..aku menjawap dengan menipunya, yaya akan terus rasa begini dan semakin lama semakin hebat tapi tak boleh habis, tak boleh sampai klimaknya.. yaya hairan ..kenapa bang..aku beritahunya jika yaya nak sampai klimak mestilah dengan memasukkan kemaluan abang dalam kemaluan yaya..aku berdiri dan melucutkan tuala yang aku pakai, nampaklah batangku yang menegang macam kayu..ukuranya tak lah besar dan panjang, biasa saja. Tapi bagi yaya dia terkejut kerana baginya batangku cukup besar dan yaya berkata lagi..muatkah abang punya masuk dalam yaya punya..aku dapat rasakan yang yaya memang teringin mencapai klimaknya..bermakna perangkap aku dah mengena..aku menjawap mestilah muat tapi sakit sikit macam semut gigit sahaja, aku tanya lagi, yaya nak tak ?.. yaya memandang aku dan mengangguk dan kemudian berkata ini rahsia kita ya. Aku senyum mengangguk dan memegang batangku mengarahkanya ke lubang pantat yaya..aku geselkan kepala konek ku dekat bijinya, yaya mula pejam mata dan nafasnya kuat kembali, aku tekankan batangku kedalam lubang pantatnya, susah nya nak masuk, aku merungut dalam hati, aku tekan lagi masuk kepalanya saja, yaya dah mula mengerang uhhh..uhhh abang sedap..aku tekan lagi dengan agak kuat..masuk lagi tapi kali ini yaya buka matanya dan ..abang sakit bang ..yaya tak nak..bang sudah bang..sambil tanganya menolak-nolak perutku dan dadaku, aku ambil nafas dan kutekan sekuat-kuatnya..masuk hampir habis dan yaya mula menjerit…sakit bang..tolong bang..yaya tak nak bang…aku cium pipi yaya dengan harapan dapat menenangkanya..aku biarkan batangku dalam pantatnya. Pantatnya terlalu sempit dan aku rasakan kemutanya kuat sekali berdenyut-denyut batangku..

Akhirnya aku lihat yaya dah okey sikit dan pantatnya rasanya dah boleh menerima batangku, aku mula menggerak-gerakan batangku, tarik dan sorong.. yaya dah mula mendesah dan nafasnya mula laju..pelan-pelan bang..sakit..kemudian aku rasakan pergerakan ku semakin licin dan yaya dah mula mengerang kembali ..aku tanya ..'sakit lagi..yaya jawap 'sedap bang'. Tak lama kemudian tubuhnya mula mengejang dan tanganya mencengkam kuat belakangku, tahulah aku dia dah nak sampai, akhirnya yaya menjerit kuat ..bang...bang...ahhhh..ahhhh.. aku pun dah tak tahan lagi, tambah pula dapat pantat yang sempit begini, aku semakin laju menyorong dan menarik dan kurasakan air maniku dah bergerak ke kepala..cepet-cepat ku tarik batang ku keluar dari pantat yaya dan terpancutlah maniku ..creet…creet …creett habis dibahagian pantatnya, perutnya dan kusapukan air maniku ke dadanya..yaya dah terkulai keletihan..aku lihat di pantatnya ada cecair maninya mengalir bercampur darah daranya . Aku tersenyum puas mengenangkan yaya yang akhirnya menyerahkan kegadisanya kepadaku akibat dari sayangkan boyfriendnya dan kebodohanya mengenai seks.

Semenjak dari peristiwa itu aku sering melakukan hubungan seks dengan yaya yang baru berusia 14 tahun. Dan yaya makin jarang membantu ibunya di gerai sebaliknya lebih senang menggentel batangku di rumahnya.